Qatar Airways Membukukan Rekor Keuntungan USD 1,5 Miliar Sebelum Piala Dunia

Jumat, 17 Juni 2022 | 15:05 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM Qatar Airways, salah satu maskapai penerbangan terbesar di Timur Tengah, mengumumkan keuntungannya selama tahun fiskal terakhir mencapai $1,5 miliar, menandai pendapatan tertinggi bagi perusahaan milik negara saat bersiap untuk melihat rekor lonjakan wisatawan untuk FIFA mendatang. Pertandingan sepak bola Piala Dunia .

Qatar Airways beroperasi dari bandara baru di ibu kota, Doha, di garis pantai timur Semenanjung Arab, tempat Piala Dunia akan diadakan untuk pertama kalinya di Timur Tengah pada November dan Desember tahun ini. Maskapai mengatakan pendapatan mencapai USD 14.4 triliun, naik 78 persen dibandingkan dengan tahun lalu. Ini membawa 18,5 juta penumpang selama tahun fiskal 2021-2022, melonjak lebih dari 200 persen dari tahun sebelumnya.

Ini adalah pembalikan tajam bagi Qatar Airways, yang menderita kerugian bersih sebesar USD 4,1 miliar pada siklus fiskal sebelumnya karena pandemi virus corona dan larangan terbang jet berbadan lebar Airbus A380 dan A330. Nasib maskapai juga mencerminkan dunia di mana banyak negara telah meluncurkan kampanye vaksin yang sukses, memungkinkan perjalanan untuk mengambil kembali.

Baca Juga: Rusia Gagal Bayar Utang Luar Negeri untuk Pertama Kalinya Sejak 1918

“Kami telah mengejar setiap peluang bisnis dan tidak meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat karena kami bertujuan untuk memenuhi target kami. Investasi strategis kami dalam berbagai armada pesawat modern yang hemat bahan bakar telah membantu kami mengatasi tantangan signifikan terkait dengan kendala kapasitas sambil menyeimbangkan kebutuhan komersial secepat mungkin,” kata CEO Qatar Airways Akbar al-Baker.

Qatar Airways didukung selama bulan-bulan tersulit pandemi dengan bantuan USD 3 miliar dari pemerintah Qatar yang membantu menjaga operasinya tetap berjalan karena berjuang dengan pembatasan perjalanan jarak jauh yang disebabkan oleh virus.

Pesaing utamanya, Emirates Airline andalan Dubai, juga menerima pembayaran miliaran dolar dari pemerintah Dubai selama pandemi. Kedua maskapai tersebut berfungsi sebagai andalan ekonomi utama untuk negara masing-masing, yang sangat bergantung pada wisatawan dan penumpang transit.

Baca Juga: Aktor 'Aquaman' Jason Momoa Menjadi Pelindung Lautan Dunia yang Sebenarnya

Maskapai, bagaimanapun, mengatakan "rekor pendapatan tahun ini adalah hasil dari keputusan yang dibuat selama pandemi untuk memperluas jaringan penumpang dan kargo Qatar Airways", termasuk perkiraan yang lebih akurat tentang pemulihan pasar global dan pengendalian biaya yang kuat.

Maskapai berusia 25 tahun ini terbang ke lebih dari 140 tujuan, termasuk Hartsfield Atlanta, di mana ia bersaing dengan Delta untuk pelancong internasional di bandara tersibuk di dunia untuk lalu lintas penumpang. Merek maskapai ini sudah tidak asing lagi bagi penggemar sepak bola Eropa, di mana ia memiliki kemitraan dengan FC Bayern München dan Paris Saint-Germain. Di Amerika Serikat, ia memiliki kemitraan merek dengan Brooklyn Nets.

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...