Korban Gempa Afghanistan Terpaksa Menggali Dengan Tangan Ditengah Keterbatasan Bantuan

Kamis, 23 Juni 2022 | 16:30 WIB
Foto : IndiaTimes Foto : IndiaTimes

RIAU24.COM - Pihak berwenang Afghanistan sedang berjuang untuk mencapai daerah terpencil yang dilanda gempa bumi yang menewaskan sedikitnya 1.000 orang karena komunikasi yang buruk dan kurangnya jalan yang layak menghambat upaya mereka, kata para pejabat.

“Kami tidak dapat menjangkau daerah itu, jaringannya terlalu lemah, kami mencoba untuk mendapatkan pembaruan,” Mohammad Ismail Muawiyah, juru bicara komandan militer Taliban di provinsi Paktika yang paling parah dilanda bencana, mengatakan kepada kantor berita Reuters pada hari Kamis, merujuk pada jaringan telepon.

Baca Juga: Ratu Kripto Jerman Jadi Buronan FBI Terkait Penipuan Investor Senilai Rp 59 T

Orang-orang yang selamat digali dengan tangan melalui desa-desa yang hancur menjadi puing-puing oleh gempa berkekuatan 5,9 yang melanda Rabu pagi sekitar 160 km (100 mil) tenggara Kabul, di pegunungan gersang yang dipenuhi pemukiman kecil di dekat perbatasan dengan Pakistan.

Gempa itu adalah yang paling mematikan di Afghanistan dalam 20 tahun , dan para pejabat mengatakan jumlah korban bisa meningkat. Diperkirakan 1.500 lainnya dilaporkan terluka. Akses ke provinsi timur Khost dan Paktika yang terkena dampak telah terhambat oleh blokade jalan akibat gempa bumi serta tanah longsor sebelumnya akibat hujan lebat baru-baru ini.

Di distrik Gayan, Paktika yang terkena dampak parah, penduduk desa berdiri di atas tumpukan batu bata lumpur yang dulunya merupakan rumah. Yang lain dengan hati-hati berjalan melalui lorong-lorong tanah, mencengkeram dinding yang rusak dengan balok kayu terbuka untuk membuat jalan mereka.

Para penyintas dengan cepat mempersiapkan jenazah di distrik itu, termasuk anak-anak dan bayi, untuk dimakamkan.

“Kami meminta emirat Islam dan seluruh negeri untuk maju dan membantu kami,” kata seorang korban selamat, yang bernama Hakimullah, kepada The Associated Press. “Kami tidak memiliki apa-apa dan tidak memiliki apa-apa, bahkan tenda untuk ditinggali.”

Helikopter digunakan untuk menjangkau yang terluka dan mengirimkan pasokan medis dan makanan yang mendesak. Pihak berwenang mengkonfirmasi 1.800 rumah tangga telah hancur.

Sultan Mahmood, kepala distrik Spera, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa 29 orang telah tewas di daerah itu, 42 terluka dan 500 rumah hancur, dengan desa terpencil Afghanistan-Dubai yang paling terpukul.

Warga membungkus tubuh dalam selimut setelah gempa berkekuatan 5,9 yang melanda Afghanistan timur.

Pemerintah Taliban telah meminta bantuan internasional. Sebagian besar lembaga bantuan menarik diri dari negara itu dan banyak pemerintah memberlakukan sanksi pada sektor perbankan Afghanistan dan memotong bantuan senilai miliaran dolar setelah Taliban mengambil alih kendali pada Agustus tahun lalu. 

Abdul Qahar Balkhi, juru bicara kementerian luar negeri, mengatakan pada konferensi pers bahwa "seluruh desa telah diratakan dengan tanah".

“Meskipun sanksi yang telah dijatuhkan oleh masyarakat internasional, pemerintah telah melakukan apa pun dalam kapasitasnya dan Bulan Sabit Merah Afghanistan telah segera mengirimkan bantuan darurat ke daerah tersebut, bersama dengan Bulan Sabit Merah Turki dan lembaga lainnya,” kata Balkhi. .

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid menulis di Twitter bahwa delapan truk makanan dan kebutuhan lainnya dari Pakistan tiba di Paktika. Dia juga mengatakan pada hari Kamis bahwa dua pesawat bantuan kemanusiaan dari Iran dan satu lagi dari Qatar telah tiba di negara itu.

Neil Turner, direktur negara untuk Dewan Pengungsi Norwegia (NRC) di Afghanistan, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa otoritas Taliban telah memberikan badan-badan kemanusiaan akses penuh ke daerah-daerah yang terkena dampak.

Namun, menurut Ramiz Alakbarov, wakil perwakilan khusus PBB untuk Afghanistan, Taliban tidak secara resmi meminta PBB memobilisasi tim SAR internasional atau memperoleh peralatan dari negara-negara tetangga. Banyak lembaga bantuan internasional khawatir berurusan langsung dengan Taliban karena sanksi internasional yang luas, sementara yang lain telah meninggalkan Afghanistan sama sekali setelah pengambilalihan Taliban Agustus lalu.

Ali Latifi dari Al Jazeera, melaporkan dari provinsi Paktika, mengatakan truk Program Pangan Dunia (WFP) dapat terlihat menuju ke daerah yang terkena dampak serta konvoi dari organisasi internasional lainnya, tetapi kondisi cuaca buruk pada hari Rabu telah mencegah banyak bantuan mencapai orang yang membutuhkan.

Di rumah sakit daerah Paktika, pasien luka parah sedang dipulangkan. “RSUD Paktika masih kekurangan sumber daya yang sangat penting,” kata Latifi. “Misalnya, mereka tidak memiliki helikopter, sehingga pasien harus dikirim ke Kabul melalui jalan darat,” perjalanan yang memakan waktu rata-rata lima jam.

Amerika Serikat pada hari Rabu menyatakan kesedihan dan mengatakan akan mencari cara untuk membantu, termasuk melalui pembicaraan potensial dengan penguasa Taliban.

“Presiden Biden memantau perkembangan dan telah mengarahkan USAID dan mitra pemerintah federal lainnya untuk menilai opsi respons AS untuk membantu mereka yang paling terkena dampak,” Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional Presiden Joe Biden, mengatakan. Provinsi Khost, salah satu yang paling terkena dampak gempa, adalah rumah bagi ribuan pengungsi internal Afghanistan, pengungsi yang kembali, dan pengungsi dari Waziristan yang telah mengungsi.

Jumlah korban tewas yang dilaporkan pada Kamis sama dengan gempa tahun 2002 di Afghanistan utara. Itu adalah yang paling mematikan sejak 1998, ketika gempa bumi berkekuatan 6,1 skala Richter dan getaran berikutnya di timur laut terpencil menewaskan sedikitnya 4.500 orang.

 

 

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...