Covid-19 Memperparah Masalah Kesehatan Mental Anak-anak Dari Wilayah yang Terpinggirkan

Rabu, 29 Juni 2022 | 14:40 WIB
Foto : IndiaTimes Foto : IndiaTimes

RIAU24.COM - Anak-anak yang termasuk dalam kelompok terpinggirkan di India adalah yang paling parah terkena dampak pandemi Covid-19, sebuah laporan oleh Save The Children mengungkapkan pada hari Selasa. Selama penguncian, anak-anak mengalami peningkatan perasaan terisolasi, yang mempengaruhi kesehatan mental mereka secara signifikan. 

Untuk laporan tersebut, 4.052 responden (2.743 orang dewasa dan 1.309 remaja) yang tersebar di 24 distrik di enam negara bagian yaitu Madhya Pradesh, Jharkhand, Delhi, Karnataka, Maharashtra dan Assam disurvei antara Juni 2020 hingga Desember 2021.

Baca Juga: Militer Rusia Dapat Pasokan Senjata Baru Jenis Sniper

Laporan tersebut menunjukkan peningkatan perasaan kesepian, kecemasan, kemarahan, kesedihan dan penyalahgunaan zat dan seksual di antara anak-anak. Sekitar 44 persen anak melaporkan bahwa mereka tidak dapat berbagi kesedihan, kemarahan, atau perasaan terkait stres dengan siapa pun dan tiga dari empat anak tidak dapat berbagi masalah serius seperti kekerasan dalam rumah tangga atau pasangan dengan siapa pun.  

Isolasi dari kelompok sebaya berdampak besar pada kesejahteraan mental anak-anak dengan meningkatnya kasus pekerja anak dan penyalahgunaan zat. Mereka memang menghadapi kurangnya mekanisme koping untuk mengekspresikan perasaan dan pikiran mereka.

Situasi ini semakin diperparah dengan, seperti yang dirasakan oleh orang tua, anak-anak putus sekolah dan kurangnya kesempatan belajar di rumah. Ini adalah kasus dengan sekitar 61 persen anak-anak dalam penelitian ini. Setidaknya 39 persen anak-anak khawatir tentang kematian, penyakit, perpisahan orang yang dicintai, atau ketakutan akan penyakit.

Perasaan kesepian (59 persen) dan kekhawatiran tentang kematian, penyakit, perpisahan, atau penyakit (83 persen) adalah yang tertinggi di Karnataka. Pola tidur yang terganggu sebagian besar dilaporkan di Delhi (51 persen) dan perkelahian fisik paling banyak terjadi di Jharkhand (42 persen).

Baca Juga: SM Entertainment Sebut Aespa Kunci Kesuksesan Perusahaan di Masa Depan

Sejumlah besar anak juga melaporkan pelecehan, karena mereka hidup dengan rasa takut ditinggal sendirian dengan orang tertentu (27 persen), perubahan emosi atau perilaku yang tiba-tiba (27 persen), ditinggalkannya kebiasaan bermain sebelumnya (29 persen), cedera genital/anus (15 persen).

“Lockdown karena Covid 19 tidak hanya menyebabkan berkurangnya sosialisasi di antara orang-orang tetapi juga meningkatkan intensitas emosi berbeda yang dirasakan orang tua dan anak-anak. Ini membawa serangkaian tantangan kompleks yang memiliki dampak kesehatan mental bagi anak-anak dan remaja,” kata Anindit Roy Chowdhury, Chief Program Officer, Save the Children, dalam sebuah pernyataan.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...