Gletser Alpen Runtuh di Italia, Menewaskan Lima Orang

Senin, 04 Juli 2022 | 09:45 WIB
Sebuah foto selebaran dari layanan penyelamatan Alpine menunjukkan di mana gletser es runtuh di gunung Marmolada di Italia Sebuah foto selebaran dari layanan penyelamatan Alpine menunjukkan di mana gletser es runtuh di gunung Marmolada di Italia

RIAU24.COM - Sepotong besar gletser Alpine telah lepas dan meluncur menuruni lereng gunung di Italia utara, mengirimkan es, salju dan batu menabrak pejalan kaki di jalur populer di puncak dan menewaskan sedikitnya lima dan melukai delapan, kata pihak berwenang.

“Operasi penyelamatan sedang berlangsung menyusul longsoran es besar yang melibatkan para wisatawan”, kata pemerintah provinsi Trento pada hari Minggu, seraya menambahkan bahwa kemungkinan akan ada “banyak korban” cedera atau kematian.

Baca Juga: Putus dari Shawn Mendes, Camila Cabello Konfirmasi Gandeng Pacar Baru

Televisi pemerintah RAI Italia mengatakan korban tewas berjumlah enam, tetapi jumlah korban tewas tidak dapat segera dikonfirmasi. Tidak diketahui berapa banyak pendaki yang mungkin hilang. Korps Penyelamat Alpine dan Gua Nasional mencuit bahwa pencarian di daerah yang terkena dampak gunung Marmolada melibatkan setidaknya lima helikopter dan anjing penyelamat.

"Ada lima orang tewas di antara orang-orang yang terkena detasemen serac," kata cuitan layanan darurat, merujuk pada istilah teknis untuk puncak gletser. "Ada delapan yang terluka, dua di antaranya dalam kondisi serius."

Layanan pengiriman SUEM, yang berbasis di wilayah Veneto terdekat, mengatakan 18 orang yang berada di atas daerah di mana es melanda akan dievakuasi oleh korps penyelamat Alpine.

Layanan pengiriman mengatakan longsoran salju itu terdiri dari "pencurahan salju, es, dan batu".

Marmolada, menjulang sekitar 3.300m (10.800 kaki), adalah puncak tertinggi di Dolomites timur. Layanan penyelamatan Alpine mengatakan dalam sebuah tweet bahwa segmen itu terputus di dekat Punta Rocca (Rock Point), "sepanjang rencana perjalanan yang biasanya digunakan untuk mencapai puncak".

Tidak segera jelas apa yang menyebabkan bagian es itu pecah dan meluncur menuruni lereng puncak. Tetapi gelombang panas yang hebat yang mencengkeram Italia sejak akhir Juni bisa menjadi faktor, Walter Milan, juru bicara layanan penyelamatan Alpine, mengatakan kepada TV pemerintah RAI.

Baca Juga: Ketika Penyelamatan 4 Ribu Anjing dari Praktik Kelinci Percobaan Gegerkan Negeri Paman Sam

“Panasnya tidak biasa,” kata Milan, mencatat bahwa suhu dalam beberapa hari terakhir di puncak telah mencapai 10 C (50 F). ”Itu sangat panas” untuk puncaknya, kata Milan. "Jelas itu sesuatu yang tidak normal."

Mereka yang terluka diterbangkan ke beberapa rumah sakit di wilayah Trentino-Alto Adige dan Veneto, menurut layanan penyelamatan.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...