Petani Sawit Siak Keluhkan Harga Semakin Tidak Menentu

Rabu, 20 Juli 2022 | 10:32 WIB
Ilustrasi panen sawit/net Ilustrasi panen sawit/net

RIAU24.COM - Petani di Siak terus mengeluhkan harga sawit yang semakin tidak menentu.

Mulyanto (75) salah seorang petani sawit mengatakan belum mengetahui secara pasti penyebab turunnya harga sawit.

Baca Juga: Berkunjung ke Wisata Embung Terpadu Dayun, Menparekraf Sandiaga Uno Rasa Balik Kampung

"Gak tau kami apalagi penyebab turunnya harga sawit. Dulu karena pemerintah larang ekspor CPO makanya harga jadi turun, sekarang sudah dibuka pun malah parah turun harganya," Mulyanto.

Dijelaskannya, pada pekan lalu harga sawit di petani dihargai Rp1.500/kg dan belum lagi sampai seminggu harga sawit di petani sudah pecah dari Rp1.000/kg.

"Minggu lalu masih Rp1.500/kg lah, sekarang sudah di bawah Rp1.000/kg Kan luar biasa kali ini udah," jelasnya

Turunnya harga kelapa sawit ini, sebut dia, tidak dibarengi dengan turunnya harga pupuk, racun dan sebagainya.

"Harga sawit turun, harga pupuk dan racun melambung berkali lipat. Nanti apalagi alasan pemerintah menyikapi persoalan ini," kesalnya.

Untuk saat ini, tambahnya, harga pupuk jenis KCL sudah tembus satu juta rupiah dalam kemasan 50kg. Begitu juga dengan harga pupuk jenis NPK Mutiara sudah satu juta lebih harganya.

"Harga pupuk sudah jutaan rupiah, harga sawit sangat murah, mau makan apa petani sawit," tambah dia.

Lebih lanjut,dirinya juga mengeluhkan harga bahan pokok makanan untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari semakin tinggi.Tambah lagi sekarang harga bahan pokok melambung tinggi. Saat ini, untuk beli cabe sekilo butuh menjual 15 Kg sawit," tuturnya.

Hal serupa juga dikatakan Edi petani sawit asal Kecamatan Saba'auh.

Disampaikan Edi, harga sawit petani dibeli Rp750/kg. Dengan harga seperti itu Ia hanya bisa mengelus dada.

"Harga sawit di sini tinggal Rp750/kg nya. Mengelus dada ajalah awak sekarang ni. Apalagi pupuk mahal kali,"kesalnya.

Baca Juga: Rangkai Kerja Sama Menparekraf-BPPI Majukan Pariwisata Pusaka

Sementara itu, upah panen dalam satu tonnya sudah Rp300.000.Jadi sekarang ini kalau mau panen sawit jangan tanya hasil, langsung aja bagi dua sama tukang panennya," terang Edi.(Infotorial/Lin)

PenulisR24/lin


Loading...
Loading...