China Bersumpah Privasi, Perlindungan Informasi dalam Menggunakan Digital Yuan

Jumat, 29 Juli 2022 | 15:11 WIB
Ilustrasi China telah bersumpah untuk menjaga privasi dan melindungi informasi menyusul penggunaan digital Yuan /net Ilustrasi China telah bersumpah untuk menjaga privasi dan melindungi informasi menyusul penggunaan digital Yuan /net

RIAU24.COM China akan sepenuhnya menghormati privasi dan melindungi informasi pribadi dalam menggunakan yuan digital, sebut media pemerintah mengutip seorang pejabat senior bank sentral karena Beijing mendorong adopsi yang lebih besar dari e-CNY.

Baca Juga: Setelah Lithuania, Kini Latvia dan Estonia Memilih Keluar Dari Kelompok Kerja Sama China

Mu Changchun, selaku direktur jenderal Institut Penelitian Mata Uang Digital bank sentral China mengatakan anonimitas terbatas adalah fitur utama dari yuan digital dan mencatat bahwa itu memastikan transaksi anonim yang wajar.

"Di sisi lain, itu juga mencegah dan memerangi kegiatan ilegal termasuk pencucian uang, pendanaan teroris dan penghindaran pajak, menjaga kebutuhan akan keamanan finansial," kata Mu dikutip dari Securities Times di sebuah forum.

People's Bank of China adalah pelopor dalam mengembangkan dan menerbitkan mata uang digital bank sentral (CBDC), yang dalam kasus e-CNY akan menjadi pengganti uang kertas dan koin yang dapat dilacak.

Bank sentral lainnya sedang mencari pengembangan CBDC untuk memodernisasi sistem keuangan mereka, menangkal persaingan dari cryptocurrency seperti bitcoin dan mempercepat pembayaran domestik dan internasional.

Upaya China adalah salah satu yang paling maju secara global, dan negara tersebut telah menjalankan berbagai uji coba dan skema percontohan skenario pembayaran yang berbeda dalam beberapa tahun terakhir.

Mu juga mengatakan e-CNY, yang merupakan versi digital dari mata uang fiat yang dikeluarkan oleh PBOC, dapat digunakan untuk membeli apa pun yang dapat dibeli dengan uang kertas dan koin.

Baca Juga: Sudah Tahu Cara Pedagang Eceran Dapatkan Pasokan BBM?

“Uang kertas dan koin bisa membeli emas dan mengonversi mata uang asing, begitu juga e-CNY,” katanya.

Pada bulan Mei, beberapa kota di China membagikan uang digital gratis untuk menghidupkan kembali konsumsi dan membantu bisnis yang terkena dampak pembatasan pandemi, dengan lebih banyak aplikasi e-CNY diharapkan di masa depan untuk meningkatkan transparansi dan efektivitas kebijakan pemerintah.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...