53 Orang Tewas di Iran Akibat Tanah Longsor dan Banjir

Sabtu, 30 Juli 2022 | 12:42 WIB
Tanah longsor dan banjir yang terjadi di Irang menewaskan sedikitnya 53 orang /AFP Tanah longsor dan banjir yang terjadi di Irang menewaskan sedikitnya 53 orang /AFP

RIAU24.COM - Tanah longsor dan banjir yang dipicu oleh hujan lebat di Irang telah menewaskan sedikitnya 53 orang yang disampaikan oleh tim penyelamat pada Jumat.

Baca Juga: Rumah Mode Mewah Gucci Menjadi Merek Dunia Pertama yang Mengadopsi Crypto ApeCoin Sebagai Pembayaran

Setelah dua hari banjir, 16 orang masih hilang dan 400 kota dan desa di 18 dari 31 provinsi di Iran terkena dampak buruk menurut kepala operasi darurat di Masyarakat Bulan Sabit Merah, Mehdi Valipour.

Gubernur Teheran, Mohsen Mansouri mengatakan kepada media televisi pemerintah bahwa setidaknya 10 orang tewas di kaki Pegunungan Alborz di timur laut ibukota Teheran pada Jumat.

Menyoroti bahwa sekitar enam orang hilang, dia mengatakan bahwa para trekker masih menuju Firouz Kooh meskipun telah diperingatkan berulang kali.

Terletak sekitar 140 km (90 mil) dari Teheran, Firouz Kooh memiliki jalur subur yang populer di kalangan trekker dan juga merupakan tempat peristirahatan favorit bagi wisatawan karena suhu musim panasnya yang sejuk.

14 orang dilaporkan hilang oleh media pemerintah setelah tanah longsor di desa Imamzadeh Davood barat laut Teheran yang disebabkan oleh banjir dan merusak tempat suci di sana.

Baca Juga: Trending 1 Twitter, Korea Selatan Alami Hujan Deras Hingga Banjir Bandang Rendam Kota Seoul

Karena perubahan iklim, Iran tidak hanya menderita banjir rutin setelah hujan deras, negara yang sebagian besar gersang itu juga mengalami kekeringan berulang selama dekade terakhir.

Sedikitnya 76 orang tewas akibat hujan lebat di Iran selatan yang menyebabkan kerusakan diperkirakan lebih dari 2 miliar dolar pada 2019.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...

Terpopuler

Loading...