Honduras Luncurkan 'Lembah Bitcoin' di Kota Wisata Santa Lucia

Minggu, 31 Juli 2022 | 16:59 WIB
Honduras akan luncurkan lembah bitcoin di kota wisata Santa Lucia /ndtv.com Honduras akan luncurkan lembah bitcoin di kota wisata Santa Lucia /ndtv.com

RIAU24.COM - Wisatawan dapat membayar slushie dengan crypto di ‘Bitcoin Valley’ atau lembah bitcoin yang merupakan sebuah proyek di daerah wisata Honduras di Santa Lucia di mana negara itu telah memasuki tren mata uang digital.

Baca Juga: Alibaba Akan PHK Hampir 10.000 Karyawan Di Tengah Perlambatan Ekonomi

Kota kecil di pegunungan, yang terletak 20 menit dari ibu kota Tegucigalpa itu diketahui telah menjadi kota bitcoin.

Pemilik bisnis besar dan kecil di Santa Lucia beradaptasi untuk menangani cryptocurrency sebagai pembayaran, berharap dapat menarik lebih banyak pariwisata.

"Ini akan membuka lebih banyak peluang dan menarik lebih banyak orang yang ingin menggunakan mata uang ini," kata Cesar Andino, manajer alun-alun perbelanjaan Los Robles.

Proyek ‘Bitcoin Valley’ menargetkan 60 bisnis untuk awalnya dilatih dan mengadopsi cryptocurrency untuk memasarkan produk dan layanan mereka, berharap untuk menyebarkan praktik ini ke lebih banyak perusahaan dan area terdekat.

Inisiatif ini dikembangkan bersama oleh organisasi Blockchain Honduras, konsorsium pertukaran cryptocurrency Guatemala Coincaex, Universitas Teknologi Honduras dan kotamadya Santa Lucia.

"Komunitas Santa Lucia akan dididik untuk menggunakan dan mengelola mata uang kripto, menerapkannya dalam bisnis yang berbeda di wilayah tersebut dan menghasilkan pariwisata kripto," kata Ruben Carbajal Velazquez, profesor di Universitas Teknologi.

Sementara beberapa negara Amerika Latin sedang mengeksplorasi potensi cryptocurrency, yang memiliki resiko.

Pada bulan September 2021, El Salvador mengadopsi bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah yang memiliki 'Pantai Bitcoin' sendiri di kota hotspot selancar El Zonte.

Taruhan negara Amerika Tengah pada bitcoin terhambat oleh penurunan pasar crypto dan skeptisisme dari pemberi pinjaman multilateral dan lembaga pemeringkat. Kepemilikannya yang diungkapkan secara publik sebesar 105 juta dolar sekarang bernilai sekitar 57 juta dolar.

“Untuk mengatasi volatilitas, Lembah Bitcoin Honduras akan memungkinkan pedagang menerima pembayaran instan dalam mata uang lokal, menghilangkan risiko fluktuasi mata uang kripto," kata Leonardo Paguada, pendiri organisasi Block Chain Honduras.

Baca Juga: Coinbase Buat Kesepakatan Perdagangan Crypto Bersama Blackrock untuk Klien Institusional

Kritik terhadap ekspansi bitcoin telah memperingatkan bahwa operasi semacam ini dapat memicu pencucian uang dan ketidakstabilan keuangan sambil meningkatkan kesenjangan digital, karena bagian masyarakat yang lebih miskin mungkin berjuang untuk mengakses teknologi.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...