Mantan Presiden Filipina Ramos, Meninggal di Usia 94 Tahun

Senin, 01 Agustus 2022 | 12:35 WIB
Foto: Mantan Presiden Filipina Fidel Ramos berbicara kepada wartawan saat tiba di Bandara Internasional Hong Kong, China, pada 8 Agustus 2016. Foto: Mantan Presiden Filipina Fidel Ramos berbicara kepada wartawan saat tiba di Bandara Internasional Hong Kong, China, pada 8 Agustus 2016.

RIAU24.COM Mantan Presiden Filipina Fidel Valdez Ramos, yang meninggal pada hari Minggu (31 Juli), adalah seorang pejuang selama perang di Korea dan Vietnam dan seorang yang selamat di arena politik, muncul dari peran keamanan tingkat tinggi selama kediktatoran Ferdinand Marcos Sr untuk memenangkan suara untuk jabatan tertinggi bangsa. Dia berusia 94 tahun.

Ramos menjadi pahlawan bagi banyak orang karena membelot dari pemerintahan Marcos, di mana ia memimpin kepolisian nasional, mendorong kejatuhan diktator selama pemberontakan rakyat 1986 melawan kekuasaannya.

Baca Juga: Rumah Mode Mewah Gucci Menjadi Merek Dunia Pertama yang Mengadopsi Crypto ApeCoin Sebagai Pembayaran

Namun, yang lain tidak akan memaafkan atau melupakan perannya dalam menegakkan darurat militer di bawah rezim Marcos.

Ramos, yang terkenal di tahun-tahun berikutnya karena memegang cerutu yang tidak dinyalakan, menang tipis dalam pemilihan umum yang diperebutkan pada tahun 1992 untuk menggantikan pemimpin People Power Corazon Aquino yang menggulingkan Marcos. Meskipun ia memperoleh kurang dari 23 persen suara, Ramos segera mendapat dukungan 66 persen dan kepresidenannya dikenang untuk periode perdamaian, stabilitas dan pertumbuhan.

"Keluarga kami berbagi duka dengan rakyat Filipina pada hari yang menyedihkan ini. Kami tidak hanya kehilangan pemimpin yang baik tetapi juga anggota keluarga," kata putra Marcos, Presiden Ferdinand Marcos Jr yang baru terpilih, dalam sebuah pernyataan.

"Warisan kepresidenannya akan selalu dihargai dan akan selamanya diabadikan di hati bangsa kita yang bersyukur."

Baca Juga: Trending 1 Twitter, Korea Selatan Alami Hujan Deras Hingga Banjir Bandang Rendam Kota Seoul

Dikenal sebagai FVR, Ramos menghadiri Akademi Militer AS di West Point dan bertempur dalam Perang Korea pada 1950-an sebagai pemimpin peleton. Dia bertugas pada akhir 1960-an di Vietnam sebagai pemimpin Kelompok Aksi Sipil Filipina.

Ramos memegang setiap pangkat di tentara Filipina dari letnan dua hingga panglima tertinggi. Dia tidak pernah kehilangan sikap militer dan kesombongannya, berkali-kali membual "Tidak ada pekerjaan lunak untuk Ramos."

Putra mantan diplomat itu menjadi satu-satunya pemimpin Metodis di negara berpenduduk mayoritas Katolik Roma itu.

Enam tahun pemerintahannya membuka ekonomi negara untuk investasi asing melalui kebijakan deregulasi dan liberalisasi.

Ramos membubarkan monopoli di sektor transportasi dan komunikasi. Melalui kekuatan khusus yang diberikan oleh Kongres, ia memulihkan sektor listrik yang sakit, mengakhiri pemadaman listrik 12 jam yang melemahkan yang melanda negara itu.

Selama masa jabatannya, ekonomi melonjak dan tingkat kemiskinan turun menjadi 31 persen dari 39 persen melalui Agenda Reformasi Sosialnya.

Ramos melawan pemberontak sayap kanan, kiri dan Islam selama waktunya di militer, tetapi kemudian mengadakan pembicaraan damai dengan semua "musuh negara", termasuk tentara jahat yang berusaha hampir selusin kali untuk menggulingkan Aquino selama masa jabatannya.

Dia menandatangani perjanjian damai dengan separatis Islam dari Front Pembebasan Nasional Moro pada tahun 1996 dan berhasil menyusutkan jumlah gerilyawan yang dipimpin Maois menjadi lebih dari 5.400 pemberontak dari 25.000 pada awal 1986.

Ramos adalah seorang workaholic dan pemimpin atletik yang multi-tugas. Ketika dia menjadi panglima militer, dia akan bermain golf dan lari pada saat yang sama, mengejar bolanya. Joging paginya menjadi legenda di antara staf stafnya dan bahkan pada usia 80, dia akan melompat untuk mengulangi apa yang dia lakukan selama pemberontakan pada tahun 1986.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...