Dokter Brazil Gunakan Realitas Virtual untuk Memisahkan Kembar Siam

Selasa, 02 Agustus 2022 | 11:43 WIB
Gambar selebaran tak bertanggal yang dirilis oleh Departemen Kesehatan Negara Bagian Rio de Janeiro ini menunjukkan kembar siam Brasil Bernardo (2-kiri) dan Arthur (2-kanan) dengan orang tua mereka Adriely (kiri) dan Antonio Lima (kanan), setelah operasi si kembar di rumah sakit /AFP Gambar selebaran tak bertanggal yang dirilis oleh Departemen Kesehatan Negara Bagian Rio de Janeiro ini menunjukkan kembar siam Brasil Bernardo (2-kiri) dan Arthur (2-kanan) dengan orang tua mereka Adriely (kiri) dan Antonio Lima (kanan), setelah operasi si kembar di rumah sakit /AFP

RIAU24.COM - Dalam salah satu operasi paling kompleks dari jenisnya, dokter Brazil berhasil memisahkan kembar siam dengan menggunakan realitas virtual.

Baca Juga: Ilmuwan Temukan Inti Es Tertua di Bumi Berusia 5 Juta Tahun

Mereka berdua adalah kembar craniopagus yang menderita kondisi yang sangat langka di mana saudara kandung menyatu di tempurung kepala.

Lahir pada tahun 2018 di negara bagian Roraima di Brazil utara, Arthur dan Bernardo Lima hidup dengan kepala yang menyatu selama hampir empat tahun.

Setelah serangkaian sembilan operasi yang berpuncak pada operasi maraton 23 jam untuk memisahkan mereka, sekarang mereka dapat saling menatap wajah satu sama lain untuk pertama kalinya.

Selama persiapan untuk tahap akhir operasi yang rumit, anggota tim medis membuat peta digital tengkorak bersama anak laki-laki itu.

Operasi percobaan virtual-realitas, trans-Atlantik, dilakukan oleh ahli bedah berpengalaman sebagai praktik yang dibantu oleh badan amal medis yang berbasis di London, Gemini Untwined.

Menyebut sesi persiapan hal-hal zaman ruang angkasa, ahli bedah utama untuk Gemini Untwined, ahli bedah saraf Inggris, Noor ul Owase Jeelani berkata, ''Luar biasa.''

Baca Juga: Gadis 5 Tahun Ditendang Keluar dari Sekolah di Amerika Serikat Karena Memiliki Ibu Lesbian

Kantor berita Inggris PA mengutipnya dengan mengatakan, "Sungguh menyenangkan melihat anatomi dan melakukan operasi sebelum anda benar-benar menempatkan anak-anak pada risiko apa pun."

"Melakukannya dalam realitas virtual benar-benar seperti manusia di Mars," tambahnya.

Menurut Gemini Untwined, satu dari 60.000 kelahiran menghasilkan kembar siam, dan hanya 5 persen diantaranya yang bergabung di kepala.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...