Sadis! Pasukan Israel Membunuh Seorang Remaja Palestina di Kamp Jenin

Rabu, 03 Agustus 2022 | 15:40 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Tentara Israel telah menembak mati seorang remaja Palestina dalam serangan di kamp pengungsi Jenin di utara Tepi Barat yang diduduki.

Pemuda itu, yang diidentifikasi sebagai Dirar al-Kafrini yang berusia 17 tahun, tewas pada Senin malam ketika penembakan terjadi antara tentara Israel dan pejuang Palestina di kamp tersebut.

Kementerian kesehatan Palestina mengatakan al-Kafrini sudah meninggal ketika dia dibawa ke rumah sakit umum Jenin sebelum jam 11 malam (20:00 GMT).

Kementerian melaporkan bahwa seorang warga Palestina lainnya ditembak dengan peluru tajam di kaki dan dirawat di rumah sakit dalam kondisi sedang.

Prosesi pemakaman al-Kafrini berlangsung di jalan-jalan kamp Jenin tak lama setelah pembunuhan itu.

Selama serangan itu, pasukan Israel menangkap salah satu pemimpin paling senior dalam gerakan Jihad Islam Palestina (PIJ) di Tepi Barat, Bassam al-Saadi.

Baca Juga: Rumah Mode Mewah Gucci Menjadi Merek Dunia Pertama yang Mengadopsi Crypto ApeCoin Sebagai Pembayaran

Mereka juga menangkap menantu laki-lakinya, Ashraf al-Jada, saat dia mengunjungi rumah al-Saadi di kamp tersebut.

Video dan gambar yang dibagikan di media sosial menunjukkan jejak darah di lantai rumah al-Saadi setelah penangkapan. Keluarga dan Masyarakat Tahanan Palestina mengatakan tentara telah menyerang al-Saadi dan istrinya selama penangkapan. Istri Al-Saadi, Nawal, dirawat di rumah sakit karena luka yang dideritanya.

Dalam sebuah pernyataan pada Senin malam, Brigade Al-Quds sayap bersenjata PIJ, mengumumkan “keadaan kewaspadaan dan kesiapan di antara para pejuang dan unit tempur aktifnya” yang katanya datang “sebagai tanggapan atas tugasnya terhadap agresi berbahaya yang dilakukan pemimpin besar itu. , syekh Bassam al-Saadi dan keluarganya terpapar di Jenin”.

Baca Juga: Trending 1 Twitter, Korea Selatan Alami Hujan Deras Hingga Banjir Bandang Rendam Kota Seoul

Tentara Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka "menangkap dua tersangka yang dipindahkan ke dinas keamanan umum untuk diinterogasi" pada Senin malam.

Ia juga mengatakan tentaranya bertemu dengan tembakan langsung di kamp, ​​dan mereka membalas.

Al-Saadi adalah mantan tahanan yang menghabiskan bertahun-tahun keluar masuk penjara Israel. Dia terakhir ditangkap pada 2018 setelah upaya lima tahun oleh tentara Israel untuk menemukannya, dan dibebaskan pada 2020. Dua putranya terbunuh selama invasi besar-besaran Israel ke kamp pengungsi Jenin pada 2002.

Komisi Urusan Tahanan Otoritas Palestina mengutuk “penangkapan barbar” al-Saadi.

Kepala komisi Qadri Abu Bakr mengatakan mereka “meminta tanggung jawab penuh pemerintah pendudukan atas kehidupan tawanan al-Saadi dan atas eksekusi martir Dirar al-Kafrini”, menambahkan bahwa “pendudukan tidak berhenti menargetkan kamp Jenin dan penghuninya”.

Serangan Israel di Jenin terjadi sebagai bagian dari upaya selama berbulan-bulan untuk meredam perlawanan bersenjata yang meningkat di kamp pengungsi kota, di mana sayap bersenjata PIJ dan partai Fatah yang berkuasa aktif.

Pada 11 Mei, pasukan Israel menembak mati jurnalis veteran Al Jazeera Shireen Abu Akleh , 51, ketika dia sedang melaporkan serangan di Jenin. Setidaknya 60 warga Palestina telah dibunuh oleh tentara Israel sejak awal tahun, sekitar sepertiga dari mereka berasal dari Jenin.

Tentara Israel menyerang kota-kota dan desa-desa Palestina di Tepi Barat hampir setiap malam, sering mengakibatkan pembunuhan atau melukai orang-orang Palestina.

Pada Minggu malam, pasukan Israel menangkap sekitar 43 warga Palestina dari seluruh Tepi Barat.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...