Bersiaplah, Perang Taiwan Akan Menjadi Bencana Global yang Lebih Besar Daripada Krisis Ukraina

Kamis, 04 Agustus 2022 | 09:03 WIB
Bersiaplah, Perang Taiwan Akan Menjadi Bencana Global yang Lebih Besar Daripada Krisis Ukraina Bersiaplah, Perang Taiwan Akan Menjadi Bencana Global yang Lebih Besar Daripada Krisis Ukraina

RIAU24.COM - Sementara perang dengan Taiwan akan menjadi bencana global yang lebih besar daripada krisis Ukraina, China memiliki risiko paling besar karena jutaan orang di negara itu dapat menghadapi pengangguran, kemiskinan, dan lebih buruk lagi.

Pecahnya perang antara China dan Taiwan akan menjadi bencana global dalam skala yang jauh lebih besar daripada krisis Ukraina.

Baca Juga: Ingin Kunjungi Wisata yang Ada di Myanmar, Yuk Intip Syaratnya!

Sekali lagi jet militer China menginvasi wilayah udara Taiwan minggu ini, kali ini setelah kunjungan provokatif politisi Amerika Nancy Pelosi ke pulau berdaulat di lepas daratan Komunis.

Beijing menggelar latihan tembak-menembak di dekat Taiwan, yang secara efektif memblokir lalu lintas wilayah tersebut. Sementara itu, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Antonio Guterres, memperingatkan bahwa dunia 'hanya satu kesalahan perhitungan dari pemusnahan nuklir'.

Tidak ada yang lebih sadar akan bahaya salah perhitungan itu selain kepemimpinan China. 

Presiden Xi Jinping tahu bahwa jika dia bertaruh dan kalah, akibatnya dapat menghancurkan ekonomi China atau bahkan menjatuhkan Partai Komunis yang telah memerintah sejak 1949.

"Kita tidak perlu meragukan tingkat kemarahan China atas tindakan Nyonya Pelosi, Ketua DPR AS dan seorang tokoh yang sangat senior sehingga dia berada di urutan ketiga di Ruang Oval, setelah presiden dan wakil presiden. Tapi kita juga tidak boleh tunduk pada kemarahan mereka," kata Charles Parton OBE, rekan senior di Royal United Services Institute, yang menghabiskan 22 tahun sebagai diplomat senior di China, Hong Kong dan Taiwan.

Kunjungannya yang terkenal adalah deklarasi bahwa Barat menganggap pulau di utara Filipina ini, dengan 23,5 juta penduduknya, sebagai negara berdaulat – hal terakhir yang ingin diakui China.

"Kita juga tidak boleh meremehkan ambisi internasional Beijing. Presiden Xi telah menyatakan bahwa dia ingin bangsanya menjadi negara adidaya terbesar di dunia pada tahun 2049 – meskipun tentu saja ini didandani dalam pidato partai tentang negara yang 'kuat, demokratis, beradab, harmonis, dan modern sosialis." tambahnya.

Tapi semua itu bisa digagalkan jika serangan militer ke Taiwan gagal. Dan invasi lintas laut adalah bisnis yang sangat berisiko.

Laut antara daratan dan pulau adalah 100 mil laut air kasar dan cuaca tak terduga untuk sebagian besar tahun. Hanya ada 14 pantai yang menjadi lokasi pendaratan yang layak dan topografinya jauh lebih mudah dipertahankan daripada diserang.

China telah menerbangkan 27 pesawat tempur termasuk enam jet J-11 ke zona pertahanan udara Taiwan saat Beijing terus mengancam Taipei terkait hubungannya dengan AS.

China telah menerbangkan 27 pesawat tempur termasuk enam jet J-11 ke zona pertahanan udara Taiwan saat Beijing terus mengancam Taipei terkait hubungannya dengan AS.

China telah mengumumkan latihan militer yang akan berlangsung di lokasi-lokasi ini di sekitar Taiwan antara Kamis tengah hari dan Minggu tengah hari dengan laut dan wilayah udara ditutup - secara efektif memblokade pulau itu.

 

China telah mengumumkan latihan militer yang akan berlangsung di lokasi-lokasi ini di sekitar Taiwan antara Kamis tengah hari dan Minggu tengah hari dengan laut dan wilayah udara ditutup - secara efektif memblokade pulau itu.

Di masa lalu, strategi pertahanan Taiwan dipertanyakan oleh para analis. Itu tidak akan pernah bisa menandingi tetangga adidayanya untuk kapal, tank, atau pesawat terbang. Tapi sekarang beralih ke 'pertahanan landak', penuh dengan drone, kapal berkecepatan tinggi dan rudal dari semua ukuran. 

Senjata-senjata ini lebih sulit untuk diambil dalam serangan pre-emptive.

Taiwan juga telah mengambil langkah untuk melindungi sistem komunikasinya. 

Ada kemungkinan bahwa pulau itu dapat menahan kekuatan invasi tanpa batas, meskipun dengan biaya yang mengerikan bagi penduduknya sendiri. Kekalahan tidak terpikirkan bagi Beijing. Tapi dampak ekonomi bisa lebih seismik. 

Jika China menyerang, Barat pasti akan menjatuhkan sanksi berat, seperti yang kita lihat saat Rusia menginvasi Ukraina enam bulan lalu.

Hilangnya impor semi-konduktor Taiwan, dasar dari semua perangkat komputer dan ponsel, akan menghancurkan ekonomi China dengan sendirinya. Sekitar setengah dari semi-konduktor yang diproduksi di mana pun di dunia - dan dua pertiga dari yang berkualitas tinggi - berasal dari pulau itu.

Tanpa komponen-komponen itu, sektor elektronik China dibekukan. Dan itu adalah sektor yang paling menguntungkan dari pasar ekspornya.

Perdagangan Taiwan dengan bisnis China berjumlah sekitar £165 miliar. Sebagian besar terdiri dari komponen yang masuk ke ekspor China sendiri. Mengganggu perdagangan Taiwan dengan demikian dapat mempengaruhi sepuluh kali lipat jumlah ekspor China. Efek bersihnya adalah menyusutkan seluruh ekonomi hingga triliunan.

Baca Juga: Rumah Mode Mewah Gucci Menjadi Merek Dunia Pertama yang Mengadopsi Crypto ApeCoin Sebagai Pembayaran

"Kita akan melihat resesi di seluruh dunia, dalam skala yang tidak terlihat dalam hidup kita. Tapi pusat gempanya adalah China. Dan dengan jaringan jaminan sosial yang sangat tidak siap untuk mendukung 1,4 miliar penduduknya, jika ekonomi China runtuh, jutaan orang yang tak terhitung akan menghadapi pengangguran, kemiskinan, dan lebih buruk lagi. Tidak ada cara untuk mengetahui seberapa parah keadaan di daerah pedesaan, karena angka-angka itu tidak tersedia. Beberapa minggu terakhir telah terlihat protes dan kerusuhan. Ketika orang-orang marah di negara satu partai, pemerintah mengambil semua kesalahan. Partai Komunis akan bertanggung jawab – dan ini merupakan ancaman eksistensial bagi kelangsungan hidupnya," tambahnya lagi.

Ketika Vladimir Putin menginvasi Ukraina, itu adalah tindakan orang yang putus asa. Presiden Xi tidak putus asa. 

Dia memiliki pilihan yang jauh lebih baik dan rencana jangka panjang.

Tetapi China tidak bisa membiarkan kunjungan Pelosi berjalan tanpa tantangan.

 Akan ada banyak perdebatan sengit untuk menjaga tekanan pada Taiwan dan mencegah Amerika melakukan sesuatu yang begitu menghina lagi – dan untuk memastikan bahwa negara-negara lain, termasuk Inggris, juga tidak berpikir untuk melakukannya.

"Itu intimidasi dalam skala global. Ada lebih banyak cara untuk berperang daripada invasi habis-habisan, dan orang Cina ahli dalam hal itu," tegasnya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...