Inflasi Turki Melonjak ke Level Tertinggi Sepanjang 24 Tahun

Kamis, 04 Agustus 2022 | 10:35 WIB
Inflasi Turki telah didorong oleh penurunan lira yang berkelanjutan serta konsekuensi ekonomi dari invasi Rusia ke Ukraina. Inflasi Turki telah didorong oleh penurunan lira yang berkelanjutan serta konsekuensi ekonomi dari invasi Rusia ke Ukraina.

RIAU24.COM - Inflasi Turki naik ke tertinggi baru 24 tahun di 79,6 persen pada Juli, data menunjukkan pada hari Rabu karena pelemahan lira yang berkelanjutan dan biaya energi dan komoditas global mendorong harga lebih tinggi, meskipun kenaikan harga keluar di bawah perkiraan.

Inflasi mulai melonjak musim gugur lalu, ketika lira merosot setelah bank sentral secara bertahap memangkas suku bunga kebijakannya sebesar 500 basis poin menjadi 14 persen dalam siklus pelonggaran yang diupayakan oleh Presiden Recep Tayyip Erdogan.

Baca Juga: Rumah Mode Mewah Gucci Menjadi Merek Dunia Pertama yang Mengadopsi Crypto ApeCoin Sebagai Pembayaran

Bulan ke bulan, harga konsumen naik 2,37 persen pada Juli, Institut Statistik Turki (TUIK) mengatakan, di bawah perkiraan jajak pendapat kantor berita Reuters sebesar 2,9 persen. Setiap tahun, inflasi harga konsumen diperkirakan mencapai 80,5 persen.

Jason Tuvey, ekonom senior pasar negara berkembang di Capital Economics, mengatakan inflasi tahunan mungkin mendekati puncaknya, dengan inflasi energi turun tajam dan inflasi makanan tampak hampir mencapai puncaknya.

"Bahkan jika inflasi mendekati puncaknya, itu akan tetap mendekati tingkat yang sangat tinggi saat ini untuk beberapa bulan lagi," kata Tuvey dalam sebuah catatan.

“Kejatuhan lira yang tajam dan tidak teratur tetap menjadi risiko utama,” katanya.

Kenaikan tahunan terbesar harga konsumen terjadi di sektor transportasi, naik 119,11 persen, sementara harga makanan dan minuman non-alkohol naik 94,65 persen.

Inflasi tahun ini telah didorong lebih lanjut oleh dampak ekonomi dari invasi Rusia ke Ukraina, serta penurunan lira yang terus berlanjut. Mata uang melemah 44 persen terhadap dolar Amerika Serikat tahun lalu, dan turun lagi 27 persen tahun ini.

Lira diperdagangkan datar setelah data di 17,9560 melawan dolar. Ini menyentuh rekor terendah 18,4 pada bulan Desember.

Baca Juga: Trending 1 Twitter, Korea Selatan Alami Hujan Deras Hingga Banjir Bandang Rendam Kota Seoul

Inflasi tahunan sekarang berada pada level tertinggi sejak September 1998, ketika mencapai 80,4 persen dan Turki sedang berjuang untuk mengakhiri satu dekade inflasi kronis yang tinggi.

Jajak pendapat berita Reuters pekan lalu menunjukkan inflasi tahunan terlihat menurun menjadi sekitar 70 persen pada akhir 2022, turun dari level saat ini karena efek dasar dari lonjakan harga tahun lalu mulai berlaku.

Indeks harga produsen domestik naik 5,17 persen bulan ke bulan di bulan Juli untuk kenaikan tahunan sebesar 144,61 persen.

Pemerintah mengatakan inflasi akan turun sebagai akibat dari program ekonominya, yang memprioritaskan tingkat rendah untuk meningkatkan produksi dan ekspor dan bertujuan untuk mencapai surplus transaksi berjalan.

Erdogan mengatakan bahwa dia memperkirakan inflasi akan turun ke tingkat yang "tepat" pada Februari-Maret tahun depan, sementara bank sentral menaikkan perkiraan akhir 2022 menjadi 60,4 persen Kamis lalu dari 42,8 persen sebelumnya.

Laporan inflasi bank menunjukkan kisaran perkiraan inflasi mencapai hampir 90 persen musim gugur ini sebelum mereda.

Anggota parlemen oposisi dan ekonom mempertanyakan keandalan angka TUIK, klaim TUIK telah dibantah. Jajak pendapat menunjukkan orang Turki percaya inflasi jauh lebih tinggi daripada data resmi.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...