Ilmuwan Temukan Inti Es Tertua di Bumi Berusia 5 Juta Tahun

Sabtu, 13 Agustus 2022 | 13:29 WIB
Ilmuwan Temukan Inti Es Tertua di Bumi Berusia 5 Juta Tahun Ilmuwan Temukan Inti Es Tertua di Bumi Berusia 5 Juta Tahun

RIAU24.COM - Para ilmuwan telah menemukan apa yang bisa menjadi inti es tertua di dunia, dengan beberapa bagian berpotensi melestarikan sampel setua 5 juta tahun. 

Para ilmuwan telah menemukan sampel es yang lebih tua di tempat lain sebelumnya, dengan yang tertua berusia 2,7 juta tahun. 

Namun, ini dikumpulkan lebih dekat ke permukaan es setelah didorong ke atas oleh aliran alami gletser. 

Namun, penemuan baru ini dapat membantu para ilmuwan menganalisis sedimen es yang mengandung gas rumah kaca dari atmosfer Bumi pada saat siklus gerak maju dan mundurnya glasial planet baru saja dimulai. Itu juga berpotensi menawarkan petunjuk tentang apa yang memicu zaman es.

Baca Juga: Mengulang Sejarah Penaklukan Konstantinopel

Inti es berisi sedimen sepanjang hampir 10 meter ditemukan di Lembah Ong di Pegunungan Transantarctic, yang memisahkan Antartika timur dan barat. 

Para peneliti mengekstrak inti es dari Lembah Ong, Antartika.  (Sumber foto: Jaakko Putkonen)

Studi ini diterbitkan dalam jurnal The Cryosphere pada 15 Juli. Para ilmuwan mampu menganalisis usia es yang sesuai saat mengebor inti es berukuran panjang 9,5 m (31 kaki) selama musim panas Belahan Bumi Selatan tahun 2017 dan 2018, menurut Nature. .com.

Mereka telah mencatat usia material pada kedalaman yang berbeda. Menurut mereka, bagian atas diperkirakan berumur sekitar 3 juta tahun, sedangkan bagian bawah berumur antara 4,3 dan 5,1 juta tahun, yang hampir dua kali lebih tua dari pemegang rekor sebelumnya, yaitu 2,7 juta tahun.

Baca Juga: Militer Rusia Tangkap Ratusan Warga yang Coba Kabur dari Wajib Militer

Lapisan es dari Greenland dan Antartika adalah kunci untuk memahami ilmu iklim modern. 

Secara tradisional, para ilmuwan mengebor di tempat-tempat di mana lapisan es menumpuk dari tahun ke tahun, tidak terganggu oleh aliran glasial.

Penemuan ini dilakukan oleh Proyek Beyond European untuk Ice Coring di Antartika (EPICA). Itu didanai oleh Komisi Eropa dan sedang dilakukan oleh Institut Ilmu Kutub Cnr (Dewan Riset Nasional Italia) dan Survei Antartika Inggris (BAS).

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...