Israel Menolak Banding Untuk Pembebasan Khalil Awawdeh

Selasa, 16 Agustus 2022 | 15:39 WIB
Khalil Awawdeh adalah salah satu dari beberapa tahanan Palestina yang telah melakukan mogok makan berkepanjangan selama bertahun-tahun sebagai protes atas apa yang disebut penahanan administratif [Nasser Nasser/AP] Khalil Awawdeh adalah salah satu dari beberapa tahanan Palestina yang telah melakukan mogok makan berkepanjangan selama bertahun-tahun sebagai protes atas apa yang disebut penahanan administratif [Nasser Nasser/AP]

RIAU24.COM -  Pengadilan militer Israel menolak permohonan pembebasan oleh seorang tahanan Palestina yang kesehatannya memburuk saat ia melanjutkan mogok makan selama 165 hari untuk memprotes proses penahanan tanpa tuduhan atau pengadilan.

Khalil Awawdeh adalah salah satu dari beberapa tahanan Palestina yang telah melakukan mogok makan berkepanjangan selama bertahun-tahun sebagai protes atas apa yang disebut penahanan administratif.

Baca Juga: Mengulang Sejarah Penaklukan Konstantinopel

Pasukan Israel menangkap ayah empat anak berusia 40 tahun pada bulan Desember, menuduhnya sebagai anggota kelompok bersenjata – tuduhan yang dibantah oleh pengacara Awawdeh, Ahlam Haddad.

Pengacara Awawdeh, Haddad, mengkonfirmasi pada hari Senin bahwa pengadilan militer menolak permohonan pembebasannya. Dia belum makan selama pemogokan, kecuali selama 10 hari di mana dia menerima suntikan vitamin, menurut keluarganya.

Dr Lina Qasem-Hassan, dari Dokter untuk Hak Asasi Manusia Israel, mengunjunginya pada hari Kamis di rumah sakit tempat dia dipindahkan setelah kondisinya memburuk. Dia mengatakan beratnya 42kg (sekitar 90 pon), diborgol ke tempat tidur dan dikelilingi oleh penjaga.

"Dia menderita gejala neurologis yang parah dan gangguan kognitif, yang mungkin tidak dapat diubah," kata kelompok hak asasi itu dalam sebuah pernyataan. "Nyawanya dalam bahaya langsung."

Israel saat ini menahan sekitar 4.450 tahanan Palestina. Sekitar 670 warga Palestina saat ini ditahan dalam penahanan administratif, jumlah yang melonjak pada Maret ketika Israel memulai serangan penangkapan hampir setiap malam di Tepi Barat yang diduduki.

Dari ribuan orang Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel, 175 adalah anak-anak dan 27 adalah wanita, menurut angka terbaru yang diterbitkan oleh kelompok hak asasi tahanan Addameer

Baca Juga: Militer Rusia Tangkap Ratusan Warga yang Coba Kabur dari Wajib Militer

Layanan keamanan internal Shin Bet Israel belum mengomentari kasusnya.

Tahanan administratif ditangkap atas “bukti rahasia”, tidak menyadari tuduhan terhadap mereka, dan tidak diizinkan untuk membela diri di pengadilan. Mereka biasanya ditahan untuk jangka waktu enam bulan yang dapat diperpanjang yang seringkali berujung pada penahanan selama bertahun-tahun.

Sementara Israel mengatakan prosedur itu memungkinkan pihak berwenang menahan tersangka sambil terus mengumpulkan bukti, para kritikus dan kelompok hak asasi mengatakan sistem itu disalahgunakan secara luas dan menolak proses hukum.

Pejuang Palestina dari Jihad Islam menuntut pembebasan Awawdeh sebagai bagian dari gencatan senjata yang ditengahi Mesir yang mengakhiri tiga hari serangan di Jalur Gaza yang dikepung oleh pasukan Israel awal bulan ini. Kelompok itu tidak mengidentifikasi dia sebagai anggota.

Serangan Israel menewaskan 49 orang di Gaza, termasuk 17 anak-anak.

Beberapa kebijakan penjara paling parah yang menjadi sasaran warga Palestina termasuk pengabaian medis.

Banyak orang Palestina memandang semua tahanan yang ditahan sebagai tahanan politik karena pendudukan militer Israel dan perlawanan mereka terhadapnya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...