Bagaimana Piala Dunia Qatar Akan Menyoroti Blokade Israel Atas Gaza

Kamis, 15 September 2022 | 10:44 WIB
Bagaimana Piala Dunia Qatar Akan Menyoroti Blokade Israel Atas Gaza Bagaimana Piala Dunia Qatar Akan Menyoroti Blokade Israel Atas Gaza

RIAU24.COM -  Pesepakbola Palestina Fadi Jaber sangat gembira ketika Qatar memenangkan tawaran untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia 2022. Sebagai seorang pemain sepak bola profesional berusia 32 tahun di klub lokal di Jalur Gaza yang terkepung, Jaber memulai karir olahraganya pada usia dini sebelum menjadi anggota tim nasional Palestina.

“Itu adalah momen yang luar biasa, pertama kalinya sebuah negara Arab akan menjadi tuan rumah Piala Dunia. Saat itu, saya dan rekan-rekan pesepakbola sangat senang. Kami berharap kami akan berada di sana dan menghadiri Piala Dunia atau bahkan dapat mengambil bagian di dalamnya,” kata Fadi kepada Al Jazeera.

Tapi Jaber dan rekan-rekannya tahu itu akan sulit, bukan karena sepak bola tetapi pembatasan yang diberlakukan Israel untuk bepergian.

Blokade Israel selama 15 tahun yang membatasi hak untuk bepergian secara bebas bagi warga Palestina di Jalur Gaza telah membuat pemikiran untuk pergi ke mana pun tidak mungkin tercapai.

Diberlakukan pada tahun 2007, blokade Israel telah menjadi hambatan besar bagi lebih dari dua juta warga Gaza menghadapi pembatasan ketat pada gerakan mereka, dengan organisasi hak asasi manusia menggambarkan kantong miskin sebagai penjara terbuka terbesar di dunia.

“Orang-orang di Gaza mengalami kesulitan bepergian, baik melalui penyeberangan Rafah [dijalankan oleh Mesir] atau penyeberangan Erez [dijalankan oleh Israel].” tambah Fadi. Erez adalah nama Israel untuk penyeberangan atau dikenal sebagai Beit Hanoon ke Palestina.

“Bepergian untuk menghadiri Piala Dunia adalah kemewahan di sini. Orang-orang di Gaza menganggap bepergian sebagai sesuatu untuk kebutuhan mendesak dan itu tidak biasa seperti negara lain.”

Baca Juga: Tiga Club Besar Bersaing untuk Dapatkan Jude Bellingham

Piala Dunia Qatar akan dimulai pada 20 November. Sebagai Piala Dunia sepak bola pertama yang diselenggarakan di Timur Tengah, itu telah menjadi acara yang ditunggu-tunggu oleh sebagian besar orang Arab di kawasan itu, termasuk di Gaza.

Pembatasan Israel pada pergerakan perjalanan dari Gaza juga membayangi dunia olahraga, termasuk pemain sepak bola yang menghadapi kesulitan dalam bergerak antara Tepi Barat yang diduduki dan Gaza sementara juga perlu melakukan perjalanan keluar dari Gaza untuk mengambil bagian dalam turnamen sepak bola.

Akibat blokade tersebut, Jaber dan rekan-rekan timnas tidak bisa mengikuti kejuaraan lokal, regional, dan kontinental. “Sebagai pesepakbola di tim nasional Palestina, saya tidak bisa pergi ke Tepi Barat untuk menghadiri turnamen lokal dan Arab,” kata Jaber.

“Rekan-rekan pemain saya dan saya selalu meratapi peluang yang terlewatkan yang bisa mengubah hidup kita sebagai pesepakbola. Pesepakbola Palestina dari Gaza tertindas. Kami adalah bagian dari rakyat Palestina, dan kami tunduk pada pembatasan yang diberlakukan Israel terhadap kami.”

Meskipun FIFA, badan pengatur sepak bola dunia, selalu menekankan bahwa lingkungan yang aman harus disediakan bagi para penggemar dan pemain internasionalnya untuk bergerak dan bepergian, orang-orang Palestina mengatakan ini tidak berlaku untuk tim nasional mereka.

Jaber percaya FIFA belum melakukan upaya yang cukup untuk mendukung pesepakbola Palestina dari Gaza untuk memfasilitasi karir mereka dan melakukan perjalanan ke Qatar untuk Piala Dunia.

"Israel tidak mematuhi hak asasi manusia atau organisasi internasional, termasuk FIFA," katanya.

'Pengabaian global'

Alaa Attia, seorang pesepakbola berusia 32 tahun, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa ada “pengabaian global” terhadap situasi para pemain dan penggemar sepak bola Palestina dari Jalur Gaza.

“Pesepakbola Israel dapat dengan mudah melakukan perjalanan ke seluruh dunia. Mereka memiliki kebebasan mutlak untuk bepergian sementara para pemain Palestina benar-benar dirampas.”

Juni lalu, Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid, Menteri Pertahanan Benny Gantz dan Menteri Olahraga Chili Tropper mengumumkan bahwa orang Israel akan dapat menghadiri pertandingan Piala Dunia di Qatar.

Alaa Attia

Alaa Attia mengatakan ada 'pengabaian global' untuk tujuan Palestina [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]

Para menteri mengatakan kesepakatan itu datang setelah berbulan-bulan pembicaraan dengan FIFA, mengatakan itu akan membuka "pintu baru" ke negara di mana Israel saat ini tidak memiliki hubungan diplomatik formal.

“Sungguh menyedihkan bahwa kami ditolak untuk melakukan perjalanan yang mudah ke negara Arab, sementara mereka yang menduduki tanah kami diberi kesempatan itu dengan bebas,” kata Attia.

“Sebagai pesepakbola, kami tidak mencampuradukkan politik dengan olahraga, tapi berbeda untuk pemain Palestina.

“Apa salah kami sehingga kami tidak bisa menghadiri Piala Dunia di Qatar? Kami berharap masalah ini akan ditinjau dan difasilitasi bagi orang-orang di Gaza tentang hak pergerakan mereka.”

Attia setuju dengan Jaber bahwa FIFA telah menekan Israel lebih dari sekali tetapi tidak berhasil. Dia menambahkan bahwa badan pemerintahan tidak melakukan upaya yang cukup untuk menekan Israel agar mengizinkan warga Palestina untuk bepergian dengan bebas.

“Saya tidak mengerti mengapa FIFA mengabaikan hak pemain Palestina dari Gaza untuk bepergian dan berpartisipasi dalam turnamen internasional. Mengapa hak kami untuk memfasilitasi perjalanan ke Qatar diabaikan? Ini benar-benar tidak adil dan bertentangan dengan prinsip-prinsip yang diklaim FIFA. Ini adalah perasaan yang sulit untuk melihat seluruh dunia menuju ke Piala Dunia di Qatar, dan karena pembatasan yang diberlakukan pada kami di Gaza, kami menemukan diri kami kehilangan kesempatan ini.”

Sebagai pengecualian yang patut ditiru, Ahmed Owais, 60, pensiunan kepala sekolah, berencana melakukan perjalanan ke Qatar untuk Piala Dunia.

“Saya memutuskan saya akan pergi ke Piala Dunia Qatar saat memenangkan tawaran pada tahun 2010. Saya tidak pernah berpikir sebelumnya untuk menghadiri Piala Dunia di negara lain dan saya lebih didorong bahwa saya akan pensiun dan tanpa komitmen kerja,” kata Owais Al Jazeera.

Baca Juga: Siaran Langsung BRI Liga 1 Hari Ini: Bali United vs Persikabo 1973 

Owais mengatakan dia ingin melakukan perjalanan ke Qatar karena itu adalah negara Arab yang memiliki kehadiran internasional, global dan olahraga yang kuat, dan mendukung perjuangan Palestina.

“Memang benar bahwa menghadiri Piala Dunia adalah sebuah kemewahan, tetapi perbedaan di Jalur Gaza adalah bahwa bahkan mereka yang memiliki kemungkinan finansial untuk pergi, dan bepergian tidak dapat melakukannya karena banyak pembatasan yang diberlakukan pada penyeberangan. Menjadi dekat dengan pemain yang Anda cintai dan di antara kerumunan itu menyenangkan. Untuk pertama kalinya, saya akan menonton hal-hal yang tidak ditampilkan kamera. Ini benar-benar berbeda. Saya berharap Jalur Gaza akan memiliki kesempatan untuk atlet profesional seperti Tepi Barat, dan tim sepak bola dapat bergerak dengan mudah di antara dua tempat tersebut.”

Ahmad Owais

Owais menceritakan kesulitan yang dihadapi tim nasional bergerak antara Tepi Barat yang diduduki dan Gaza. “Jika tim Rafah, misalnya, pergi ke Tepi Barat, beberapa di antaranya ditolak izinnya, dan sama halnya jika tim Hebron datang ke Gaza, beberapa di antaranya juga ditolak izinnya.”

Di masa lalu, FIFA mengatakan akan "terus memfasilitasi pergerakan pemain, ofisial, dan peralatan sepak bola masuk, keluar, dan di dalam Palestina".

Namun, menyusul keluhan dari Asosiasi Sepak Bola Palestina (PFA), Presiden FIFA Gianni Infantino mengatakan: "Wilayah ini menjadi perhatian otoritas hukum publik internasional dan FIFA harus tetap netral".

PFA mengeluh bahwa blokade Israel menghambat kegiatannya, termasuk membatasi pergerakan pemain dan juga melarang beberapa perjalanan internasional.

Menurut kantor berita Reuters, Israel telah mengutip kekhawatiran keamanan atas tindakannya dan FA Israel mengatakan tidak bertanggung jawab atas tindakan pemerintahnya.

Tetapi Ramy Abdu, direktur regional Pengamat Euro-Mediterania, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa FIFA “selalu memberikan tekanan besar pada beberapa pemerintah untuk mendesak mereka mematuhi standar hak asasi manusia”.

"FIFA memberikan tekanan pada Iran untuk mengizinkan perempuan menghadiri pertandingan sepak bola dan baru-baru ini penangguhan klub Rusia," katanya.

Namun dia mengatakan FIFA telah menutup mata terhadap pelanggaran Israel, yang tidak terbatas pada sektor politik dan kemanusiaan tetapi juga pada sektor olahraga.

“Israel telah berulang kali menghalangi diadakannya pertandingan final Palestina dengan mencegah pergerakan pesepakbola Palestina antara Jalur Gaza dan Tepi Barat. Sekarang, penduduk Jalur Gaza tidak akan dapat melakukan perjalanan melalui penyeberangan Erez yang dikendalikan Israel untuk menghadiri pertandingan Piala Dunia di Qatar, memperkuat fakta bahwa blokade Israel yang berusia 15 tahun mencekik semua aspek kehidupan sehari-hari warga Palestina di Gaza. Jalur.”

 

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...