India: Dari Negara Defisit Susu Menjadi Produsen Terbesar di Dunia

Kamis, 15 September 2022 | 11:24 WIB
India: Dari Negara Defisit Susu Menjadi Produsen Terbesar di Dunia India: Dari Negara Defisit Susu Menjadi Produsen Terbesar di Dunia

RIAU24.COM India pernah menjadi negara yang kekurangan susu.

Namun saat ini, India adalah produsen susu terbesar di dunia, menyumbang 21 persen dari produksi susu global. 

Selama tahun 1950-an dan 1960-an, situasinya sangat berbeda. India adalah negara defisit susu yang bergantung pada impor dan pertumbuhan produksi tahunan negatif selama beberapa tahun.

Tingkat pertumbuhan majemuk tahunan dalam produksi susu selama dekade pertama setelah kemerdekaan adalah 1,64 persen, yang menurun menjadi 1,15 persen selama tahun 1960-an. 

Baca Juga: Benarkah Brad Pitt dan Emily Ratajkowski Berkencan? Simak Faktanya

Pada tahun 1950-1951, konsumsi susu per kapita di dalam negeri hanya 124 gram per hari. 

Pada tahun 1970, angka ini turun menjadi 107 gram per hari, salah satu yang terendah di dunia dan jauh di bawah standar gizi minimum yang direkomendasikan. Industri susu India sedang berjuang untuk bertahan hidup. 

Produksi susu pada tahun 1950-51 hanya mencapai 17 juta ton (MT). Pada tahun 1968-69, sebelum peluncuran 'Operasi Banjir', produksi susu hanya 21,2 MT yang meningkat menjadi 30,4 MT pada 1979-80, 51,4 MT pada 1989-90 dan 209,96 MT pada 2020-21. 1980-an, 1990-an dan 2000-an), konsumsi susu harian di negara ini meningkat dari 107 gram per orang pada 1970 menjadi 427 gram per orang pada 2020-21.

National Dairy Development Board (NDDB) dibentuk pada tahun 1965 dengan mandat untuk mendukung penciptaan 'pola Anand' koperasi susu di seluruh negeri melalui program 'Operasi Banjir' yang akan dilaksanakan secara bertahap. 

'Pola Anand' pada dasarnya adalah struktur koperasi yang terdiri dari Dairy Cooperative Societies (DCSs) tingkat desa, yang mempromosikan serikat pekerja tingkat kabupaten, yang pada gilirannya mempromosikan federasi pemasaran tingkat negara bagian. Mulai tahun 1970, NDDB mereplikasi koperasi pola Anand melalui program 'Operasi Banjir' di seluruh India.

Verghese Kurien, yang dikenal luas sebagai "Bapak Revolusi Putih" di India, adalah ketua pertama NDDB. Bersama timnya, Kurien mulai bekerja pada peluncuran proyek yang membayangkan organisasi koperasi pola Anand di gudang susu di seluruh negeri dari mana susu cair yang diproduksi dan dibeli oleh koperasi susu akan diangkut ke kota-kota.

'Operation Flood' membantu susu berkualitas menjangkau konsumen di 700 kota besar dan kecil melalui Jaringan Susu Nasional. Program ini juga membantu menghilangkan kebutuhan tengkulak sehingga mengurangi variasi harga musiman. Struktur koperasi membuat seluruh pelaksanaan produksi dan distribusi susu dan produk susu layak secara ekonomi bagi petani untuk dilakukan sendiri.

Baca Juga: Mendiang Alan Rickman, Pemain Karakter Snape Ungkap Pernah Berencana Untuk Berhenti dari Harry Potter

Ini juga mengakhiri ketergantungan India pada susu padat impor. 

Tidak hanya bangsa ini diperlengkapi untuk memenuhi kebutuhan susu lokal tetapi juga mulai mengekspor susu bubuk ke banyak negara asing. Perbaikan genetik hewan pemerah susu juga meningkat karena perkawinan silang. Sebagai industri susu modern dan berkembang, hampir 10 juta petani mulai mendapatkan penghasilan mereka dari peternakan sapi perah.

Setelah 'Banjir Operasi', sektor peternakan dan peternakan sapi perah India muncul sebagai sumber pendapatan utama bagi sejumlah besar rumah tangga pedesaan — kebanyakan dari mereka tidak memiliki lahan, petani kecil atau marjinal. Saat ini, India memiliki kebanggaan sebagai negara penghasil susu terbesar di dunia selama hampir dua setengah dekade.

Selama dua dekade terakhir, produksi susu India telah berlipat ganda. Penghargaan juga diberikan kepada federasi terkenal yang disebut 'Amul', yang dibentuk oleh 3,6 juta produsen susu di Gujarat. Untuk meningkatkan taraf hidup para petani, Amul pun memetakan perjalanannya di jalur yang sama dengan 'Operasi Banjir'. Dengan membantu peternak kecil untuk mencari nafkah, produksi susu per rumah menjadi dua kali lipat.

Sektor susu mengasumsikan banyak signifikansi untuk India di berbagai account. Sebagai sebuah industri, ia mempekerjakan lebih dari 80 juta rumah tangga pedesaan dengan mayoritas petani kecil dan marjinal serta tidak memiliki lahan. Koperasi tidak hanya membuat petani mandiri tetapi juga telah mematahkan belenggu gender, kasta, agama dan komunitas.

Produsen perempuan merupakan tenaga kerja utama di sektor susu di negara ini. Sektor ini merupakan penyedia pekerjaan yang penting, terutama bagi perempuan, dan memainkan peran utama dalam pemberdayaan perempuan.

Dengan serangkaian langkah yang diambil oleh pemerintah serta meningkatnya peran sektor swasta dalam pengembangan susu, India diharapkan dapat mempertahankan pertumbuhannya dalam produksi susu dan pengolahan susu dalam beberapa dekade mendatang.

Setiap tahun, sejak 2001, 1 Juni diperingati sebagai Hari Susu Sedunia oleh Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mengakui pentingnya susu sebagai makanan global dan untuk merayakan sektor susu. Di India, hari lahir Verghese Kurien, pada tanggal 26 November, diperingati sebagai Hari Susu Nasional. ***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...