Wanita Meninggal Setelah Ditangkap Oleh Polisi Moral Iran

Sabtu, 17 September 2022 | 08:38 WIB
Wanita Meninggal Setelah Ditangkap Oleh Polisi Moral Iran Wanita Meninggal Setelah Ditangkap Oleh Polisi Moral Iran

RIAU24.COM - Seorang wanita muda telah meninggal setelah mengalami koma setelah penahanannya oleh polisi moral Iran, media pemerintah melaporkan, memicu kemarahan di media sosial.

Mahsa Amini, 22, sedang berkunjung ke Teheran bersama keluarganya ketika dia ditahan oleh unit polisi spesialis yang memberlakukan aturan berpakaian ketat yang wajib bagi perempuan sejak tak lama setelah revolusi Islam 1979.

“Sayangnya, dia meninggal dan tubuhnya dipindahkan ke kantor pemeriksa medis,” televisi pemerintah melaporkan pada hari Jumat. Pengumuman itu muncul sehari setelah polisi Teheran mengkonfirmasi Amini telah ditahan dengan wanita lain untuk "instruksi" tentang aturan tersebut.

“Dia tiba-tiba mengalami masalah jantung saat ditemani orang lain yang menerima bimbingan [dan] segera dibawa ke rumah sakit dengan kerja sama layanan darurat,” katanya.

Presiden Ebrahim Raisi memerintahkan menteri dalam negeri untuk membuka penyelidikan atas kasus tersebut.

Beberapa anggota parlemen mengatakan mereka akan mengangkat kasus ini di parlemen, sementara pengadilan mengatakan akan membentuk satuan tugas khusus untuk menyelidiki.

Baca Juga: Benarkah Brad Pitt dan Emily Ratajkowski Berkencan? Simak Faktanya


Menanggapi insiden tersebut, organisasi hak asasi manusia Amnesty International mengatakan, “Keadaan yang mengarah pada kematian mencurigakan dalam tahanan wanita muda berusia 22 tahun Mahsa Amini, yang mencakup tuduhan penyiksaan dan perlakuan buruk lainnya dalam tahanan, harus diselidiki secara kriminal.”

“Yang disebut 'polisi moral' di Teheran secara sewenang-wenang menangkapnya tiga hari sebelum kematiannya saat menegakkan undang-undang cadar paksa yang kejam, merendahkan, dan diskriminatif di negara itu. Semua agen dan pejabat yang bertanggung jawab harus menghadapi keadilan,” tambahnya.

Kematian Amini terjadi di tengah kontroversi yang berkembang baik di dalam maupun di luar Iran atas perilaku polisi moral, yang secara resmi dikenal sebagai Gasht-e Irsyad (Patroli Pembimbing).

Pada bulan Juli, sebuah video seorang wanita berdiri di depan salah satu van pasukan memohon pembebasan putrinya menjadi viral di media sosial. Wanita berkerudung itu terus berpegangan pada van saat melaju, hanya terlempar setelah kecepatannya bertambah.

Aturan berpakaian wajib, yang berlaku untuk semua negara dan agama, tidak hanya Muslim Iran, mengharuskan wanita untuk menutupi rambut dan leher mereka dengan jilbab.

Selama beberapa dekade, wanita semakin terdesak, terutama di kota-kota besar, mengenakan jilbab mereka jauh ke belakang di kepala mereka untuk memperlihatkan rambut mereka.

Baca Juga: Mendiang Alan Rickman, Pemain Karakter Snape Ungkap Pernah Berencana Untuk Berhenti dari Harry Potter


Sejak 2017, setelah puluhan wanita melepas jilbab mereka di depan umum dalam gelombang protes, pihak berwenang telah mengambil tindakan lebih keras .

Pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei, telah mendukung sikap yang lebih lembut terhadap wanita yang tidak mematuhi aturan berpakaian resmi. Tetapi kelompok garis keras telah menyerukan hukuman yang keras dan bahkan cambukan, dengan alasan bahwa membiarkan perempuan menunjukkan rambut mereka mengarah pada kerusakan moral dan disintegrasi keluarga. Pengadilan dalam beberapa tahun terakhir mendesak orang untuk menginformasikan tentang wanita yang tidak mengenakan jilbab.

Kasus Amini telah menuai kecaman dari selebriti Iran, atlet dan tokoh masyarakat lainnya.

Mantan Presiden pro-reformasi Mohammad Khatami mengatakan perilaku polisi moralitas adalah "bencana", sementara politisi vokal dan mantan anggota parlemen Mahmoud Sadeghi meminta Khamenei untuk berbicara secara terbuka tentang kasus Amini.

“Apa yang dikatakan Pemimpin Tertinggi, yang secara sah mencela polisi AS atas kematian George Floyd, tentang perlakuan polisi Iran terhadap Mahsa Amini?,” kata Sadeghi di Twitter.

Mantan pesepakbola Ali Karimi mentweet bahwa sementara anak-anak pejabat tinggi meninggalkan negara itu, "anak-anak kita sekarat".

Hossein Mahini, mantan pesepakbola lainnya, mengatakan dalam sebuah tweet, berbicara kepada polisi moral: “Kami membencimu.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...