Studi Menunjukkan Radiasi Cahaya Biru Dari Lampu LED Membahayakan Manusia, Kesehatan Hewan

Sabtu, 17 September 2022 | 09:08 WIB
Studi Menunjukkan Radiasi Cahaya Biru Dari Lampu LED Membahayakan Manusia, Kesehatan Hewan Studi Menunjukkan Radiasi Cahaya Biru Dari Lampu LED Membahayakan Manusia, Kesehatan Hewan

RIAU24.COM - Cahaya biru buatan, yang dilepaskan dari layar, lampu LED telah meningkat secara eksponensial dan berdampak negatif pada kesehatan manusia serta lingkungan, menurut sebuah studi yang dilakukan oleh para peneliti University of Exeter ( dilaporkan pertama kali oleh The Guardian).

Para peneliti telah melacak perubahan jenis teknologi pencahayaan yang digunakan negara-negara Eropa untuk lampu jalan mereka. Berdasarkan citra yang ditangkap oleh Stasiun Luar Angkasa Internasional, para peneliti telah menemukan bahwa emisi berwarna oranye dari lampu natrium berteknologi lama dengan cepat digantikan oleh emisi LED berwarna putih . 

Bukan rahasia lagi bahwa LED jauh lebih hemat daya dan lebih murah untuk dijalankan juga, mereka datang dengan peningkatan radiasi cahaya biru, yang menurut peneliti menghasilkan 'dampak biologis substansial' di seluruh benua. 

Para peneliti menyoroti bahwa penelitian sebelumnya sebenarnya meremehkan dampak radiasi cahaya biru. 

Baca Juga: Benarkah Brad Pitt dan Emily Ratajkowski Berkencan? Simak Faktanya

Yang paling penting, itu menyebabkan penekanan produksi melatonin, yang bertanggung jawab untuk mengatur pola tidur tidak hanya pada manusia tetapi juga hewan lain.

Meningkatnya radiasi cahaya biru di Eropa juga telah mengurangi visibilitas bintang di langit malam, yang menurut penelitian dapat memengaruhi indra alam seseorang. 

Kelebihan cahaya biru juga diketahui mempengaruhi pola perilaku hewan, termasuk kelelawar dan ngengat karena dapat mengubah pola terbang mereka menuju atau menjauh dari sumber cahaya. 

Studi ini telah memilih Inggris untuk menjadi yang paling terpengaruh oleh dampak transisi pencahayaan malam LED, khususnya risiko penekanan melatonin. 

Sesuai laporan, 51 persen lampu jalan di Inggris adalah LED pada 2019.

Negara lain yang terkena dampak radiasi cahaya biru termasuk Italia, Rumania, Irlandia dan Spanyol. 

Baca Juga: Mendiang Alan Rickman, Pemain Karakter Snape Ungkap Pernah Berencana Untuk Berhenti dari Harry Potter

Dampaknya jauh lebih kecil di negara-negara seperti Jerman, dan Austria yang masih menggunakan gas dan lampu neon yang lebih tua 

Para peneliti menyatakan dalam penelitian tersebut, "Kami menunjukkan bahwa konsekuensi lain dari peningkatan pemutihan baru-baru ini dari emisi pencahayaan malam hari buatan di sebagian besar Eropa telah meningkatkan kemungkinan dampak biologis negatif dari pencahayaan itu."

"Kami telah berfokus untuk memperkirakan dampak ini pada beberapa respons utama (penekanan melatonin, visibilitas cahaya bintang, fototaksis, dan perilaku kelelawar). Namun, dampak ini akan jauh lebih luas daripada contoh-contoh ini, mengingat sangat banyak fenomena biologis yang bersifat spektral. bergantung pada dan seringkali sangat sensitif terhadap emisi biru."

Penelitian ini dipublikasikan di jurnal Science Advances.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...