Dari Energi ke Yuan: Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Kemitraan Tanpa Batas Xi Jinping dan Vladimir Putin

Sabtu, 17 September 2022 | 17:16 WIB
Semua yang perlu anda ketahui tentang kemitraan tanpa batas Xi Jinping dan Vladimir Putin /net Semua yang perlu anda ketahui tentang kemitraan tanpa batas Xi Jinping dan Vladimir Putin /net

RIAU24.COM - Presiden China Xi Jinping bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di kota kuno Jalur Sutra Samarkand di Uzbekistan pada hari Kamis dan melakukan diskusi penting tentang Taiwan dan Ukraina.

Baca Juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry

Setelah mengecam kebijakan ‘jelek’ Washington, Putin berterima kasih kepada Xi atas pendekatannya yang ‘berimbang’ terhadap krisis Ukraina.

Menjelang Kongres Partai Komunis ke-20, Xi yakin tentang cengkeramannya pada kekuasaan karena ia akan memperkuat posisinya sebagai pemimpin Tiongkok paling kuat sejak Mao Zedong.

Membiarkan Xi menampilkan dirinya sebagai pemimpin global dunia anti-Amerika, persahabatan tanpa batas China dengan Moskow memberi Rusia pengaruh untuk condong ke Asia.

Berhati-hati untuk tidak memberikan dukungan material langsung yang dapat memprovokasi sanksi Barat, Xi menjanjikan dukungan kuat untuk kepentingan inti Rusia.

Meskipun selama 300 tahun terakhir Rusia telah memandang Barat sebagai wadah pertumbuhan ekonomi, Putin menganggap Barat sebagai kelompok gagal boneka AS yang menurun.

Menyebut tindakan Rusia terhadap Ukraina sebagai tanggapan yang sah terhadap provokasi AS, kementerian luar negeri China membela operasi militer khusus Moskow.

Sejak ahli geologi Soviet menemukan minyak dan gas di rawa-rawa Siberia dalam beberapa dekade setelah Perang Dunia Kedua, menjual minyak dan gas ke Eropa telah menjadi salah satu sumber utama pendapatan mata uang asing Rusia.

Ketika Barat bergerak untuk menetapkan batas harga pada sumber daya energi Rusia dan berpotensi memotong impor mereka sama sekali, para pengamat mengatakan Rusia kemungkinan akan semakin bergantung pada China sebagai pasar minyak dan gasnya.

Menyusul kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan, Rusia mendukung China di tengah ketegangan dengan Washington.

Sementara Putin mengatakan pekan lalu bahwa rute ekspor gas utama ke China melalui Mongolia telah disepakati, ajudan Kremlin Yuri Ushakov mengatakan tidak ada kesepakatan energi baru dengan China yang diharapkan akan ditandatangani di Uzbekistan.

Dari ladang gas Bovanenkovo ​​dan Kharasavey di Yamal, pipa gas Power of Siberia 2 akan melewati Mongolia membawa gas Rusia ke China.

Setelah Barat membekukan $300 miliar cadangan milik negara Rusia, Moskow menyebut dolar dan euro mata uang yang beracun.

Sebagai hasil dari hubungan yang semakin dalam antara Rusia dan China, yuan menjadi jauh lebih populer ketika Moskow mencoba untuk membuang kecanduan pasca-Soviet terhadap uang tunai dolar AS.

Atas dasar pembagian 50-50 antara rubel Rusia dan yuan China, Putin mengatakan pekan lalu bahwa China akan membayar Gazprom untuk gasnya dalam mata uang nasional.

Setelah berhasil menyelesaikan debut penempatan obligasi berdenominasi yuan senilai 15 miliar yuan ($2,15 miliar), produsen minyak terbesar Rusia Rosneft mengatakan pihaknya secara bertahap beralih ke penyelesaian perdagangan luar negeri dalam rubel Rusia dan mata uang nasional negara-negara sahabat.

Baca Juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

Sementara produsen emas terbesar Rusia Polyus menerbitkan obligasi dalam denominasi yuan China senilai 4,6 miliar yuan ($670 juta), produsen aluminium negara itu Rusal memanfaatkan pasar obligasi yuan di Bursa Moskow.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...