Dokter Irlandia Temukan Ada 55 Baterai di Dalam Usus dan Perut Wanita Ini 

Senin, 19 September 2022 | 09:51 WIB
Potret Hasil sinar-X yang dilakukan Dokter untuk melihat Baterai didalam perut dan usus (Photo: Wionnews) Potret Hasil sinar-X yang dilakukan Dokter untuk melihat Baterai didalam perut dan usus (Photo: Wionnews)

RIAU24.COM - Di Irlandia, dokter mengeluarkan 55 baterai AA dan AAA dari usus dan perut seorang wanita setelah dia menelannya dengan sengaja untuk melukai diri sendiri.

Menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh Irish Medical Journal pada hari Kamis, wanita berusia 66 tahun itu dirawat di Rumah Sakit Universitas St. Vincent di Dublin setelah melahap baterai silinder "jumlah yang tidak diketahui" awalnya, lapor Science Alert. 

Baca Juga: Benarkah Brad Pitt dan Emily Ratajkowski Berkencan? Simak Faktanya

Dalam sebuah laporan, dokter mengarakan bahwa ini adalah salah satu jumlah yang kasus tertinggi dari "Baterai yang tertelan pada satu titik waktu". 

Kasus ini membingungkan para dokter karena beberapa laporan yang diterbitkan dalam jurnal medis menyebutkan contoh seorang anak menelan baterai kecil berbentuk kancing.

"Penelanan yang disengaja dari beberapa baterai AA besar sebagai bentuk melukai diri sendiri adalah presentasi yang tidak biasa," para dokter melaporkan mengutip Wion. 

Dalam kasus konsumsi baterai yang paling umum di antara anak-anak, baterai terkadang dapat melewati tubuh anak tanpa menyebabkan kerusakan. Namun, jika tersangkut di tenggorokan, mereka dapat menyebabkan cedera parah dan bahkan mengancam jiwa, menurut Rumah Sakit Anak Benioff UCSF.

Baca Juga: Mendiang Alan Rickman, Pemain Karakter Snape Ungkap Pernah Berencana Untuk Berhenti dari Harry Potter

Ini karena air liur memicu arus listrik di baterai yang terperangkap, memicu reaksi kimia yang dapat membakar kerongkongan dan dapat menyebabkan kerusakan jaringan yang parah dan pendarahan.

"Potensi baterai silinder untuk menghasilkan keadaan darurat bedah akut tidak boleh diremehkan," kata laporan kasus itu.

Dalam kasus wanita itu, sinar-X mengungkapkan bahwa baterai di perutnya tampaknya tidak menghalangi saluran gastrointestinal (GI) dan tidak ada baterai yang menunjukkan tanda-tanda kerusakan struktural.

Setelah seminggu pengamatan, dokter melakukan laparotomi pada wanita tersebut, di mana ahli bedah membuat sayatan untuk mengakses rongga perutnya. Mereka menemukan bahwa perut, yang ditarik ke bawah oleh berat baterai, telah menjadi buncit dan meregang ke area di atas tulang kemaluan.

Mereka kemudian memotong lubang kecil di perut dan mengeluarkan baterai dari organ.

(***)

PenulisR24/zura


Loading...
Loading...