Sengaja Menabrak! Teleskop Angkasa James Webb akan Amati Dampak Misi DART NASA Saat Uji Pertahanan Planet

Sabtu, 24 September 2022 | 08:54 WIB
Potret Teleskop James Webb (Dok. Kompas) Potret Teleskop James Webb (Dok. Kompas)

RIAU24.COM NASA berencana akan membuat ekperimen, mereka akan dengan sengaja menabrakkan pesawat ruang angkasa ke Asteroid dengan kecepatan 15.000 mph pada Senin(26/9). Metode ini suatu hari nanti dapat menyelamatkan Bumi dari dampak yang mematikan.

Misi semacam itu mungkin membangkitkan kenangan akan film bencana Hollywood seperti Armageddon atau Deep Impact, tetapi ini sangat nyata dan sebenarnya merupakan bagian dari uji pertahanan planet pertama badan antariksa AS.

Baca Juga: Lima Orang Tewas Saat Topan Noru Melanda Filipina Utara

Tentu saja, tidak ada risiko nyata bagi Bumi. Ini hanyalah sebuah eksperimen jika berhasil, suatu hari nanti dapat membuka jalan untuk melindungi planet kita dari dampak bencana dari luar angkasa.

Misi Double Asteroid Redirection Test ( DART ) dirancang untuk menguji teknik pertahanan planet jika terjadi tabrakan Asteroid besar dengan bumi. Pesawat ruang angkasa membawa serta sebuah cubesat kecil untuk mendokumentasikan akhir dramatisnya. Selain itu, misi juga akan diamati oleh tiga mata di langit, yaitu Teleskop Luar Angkasa James Webb,Hubble dan Lucy.

DART diluncurkan November lalu menjelang perjalanan hampir setahun untuk menabrak Asteroid kecil bernama Dimorphos, yang mengorbit yang lebih besar yang disebut Didymos.

Didymos dan Dimorphos akan melakukan pendekatan terdekat mereka ke Bumi dalam beberapa tahun pada akhir September, melewati jarak sekitar 6,7 juta mil (10,8 juta kilometer) dari planet kita.

Dampaknya akan terjadi pada Senin (26 September) pukul 19:14 ET (Selasa 00:14 BST) dan dapat ditonton langsung di NASA TV dan saluran YouTube agensi.

Para ilmuwan ingin mengamati peristiwa tabrakan yang diketahui untuk memahami bagaimana misi pertahanan planet di masa depan mungkin akan terungkap. Personil misi berharap untuk melihat gambar dari lokasi tabrakan hanya tiga menit setelah peluncuran, berkat cubesat kecil, LICIA Cube, yang disebarkan DART awal bulan ini.

Tapi melihat langsung momen tabrakan itu sendiri dari teleskop di luar angkasa, tanpa terhalang oleh kekaburan atmosfer bumi, tentu akan menjadi bonus yang bagus. Jadi NASA akan mengubah Teleskop Luar Angkasa veteran Hubble dan Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST), yang baru saja mulai beroperasi musim panas ini, untuk mencoba menangkap dampak DART, yang akan terjadi pada pukul 19:14 EDT (2314 GMT).

Baca Juga: Korban Tewas Dalam Tragedi Kapal Bangladesh Meningkat Menjadi 32 Orang Sementara Puluhan Lainnya Menghilang

Seberapa baik pengamatan berbasis ruang ini ternyata masih belum diketahui. "Biarkan saya menekankan di sini, ini bukan apa yang dirancang untuk dilakukan JWST; ini adalah pengukuran yang menantang bagi mereka," kata Chabot. Dimorphos jauh lebih dekat dan bergerak lebih cepat daripada galaksi jauh di jantung pekerjaan JWST. "Mereka akan mencari; kita akan lihat apa yang mereka dapatkan."

JWST menghadapi tantangan kedua, yaitu teleskop harus secara teratur memeriksa bintang pemandu dan menyesuaikan kembali, yang berarti pengamatannya mungkin dimulai beberapa menit setelah tabrakan," ujar Tom Statler, ilmuwan program DART.

Hubble memiliki kendalanya sendiri, karena teleskop akan berada di sisi Bumi yang salah pada saat terjadi tabrakan, tetapi akan memulai pengamatan sekitar 15 menit setelah tabrakan. "Hubble tidak akan benar-benar menangkap momen tabrakan yang tepat," kata Statler. "Tidak apa-apa karena kami tidak benar-benar mengharapkan apa pun untuk benar-benar diamati dari saat yang tepat dari dampak tersebut," mengutip CNBC. 

Bersamaan dengan dua teleskop ruang angkasa, personel NASA juga telah mengatur instrumen di dalam misi Lucy untuk mengamati dampaknya. Lucy diluncurkan pada Oktober 2021 untuk mempelajari asteroid yang mengorbit matahari pada jarak yang sama dengan Jupiter dan menurut para ilmuwan memiliki petunjuk tentang hari-hari awal sejarah tata surya.

Tapi untuk saat ini, Lucy masih berada di dekat Bumi, karena bulan depan harus melakukan terbang lintas untuk mengatur lintasannya ke targetnya, sehingga mungkin bisa menangkap dampaknya. (Demikian pula, pada bulan Mei, pesawat ruang angkasa mengambil kesempatan untuk menyaksikan bulan menghilang selama gerhana bulan total.) Pada saat tabrakan, Bumi akan berjarak sekitar 6,8 juta mil (11 juta kilometer) dari Didymos; Lucy akan berada sekitar dua kali lebih jauh dan pada sudut pandang yang berbeda, kata Statler.

Meskipun personel DART hanya perlu mengukur perubahan orbit Dimorphos untuk menentukan apakah misi itu berhasil, para ilmuwan berharap untuk mempelajari lebih banyak tentang karakteristik lain yang tak terhitung jumlahnya dari moonlet, termasuk rotasi dan strukturnya.

Selain dampak langsung, teleskop juga akan memeriksa Dimorphos sesekali sampai sekitar akhir tahun, kata Thomas, menambah pengamatan lanjutan dari darat.

Kamu bisa menonton siaran langsung tabrakan Asteroid ini di NASA TV dan saluran Youtube pada hari Senin, 26 September 2022 pukul 19:14 ET, atau kalau di Indonesia pada hari Selasa,27 September 2022 pukul 6:14 pagi.

(***)

PenulisR24/zura


Loading...
Loading...