Ketika Gereja Alami Keterkaitan Dengan Pembunuhan Abe dan Sebabkan Kekacauan Politik di Jepang

Selasa, 27 September 2022 | 11:07 WIB
Ketika Gereja Alami Keterkaitan Dengan Pembunuhan Abe dan Sebabkan Kekacauan Politik di Jepang Ketika Gereja Alami Keterkaitan Dengan Pembunuhan Abe dan Sebabkan Kekacauan Politik di Jepang

RIAU24.COM - Shinzo Abe bukanlah target pilihan pembunuhnya.

Penyelidik mengatakan Tetsuya Yamagami, yang menembak mati perdana menteri terlama di Jepang pada 8 Juli 2022, pada awalnya ingin membunuh pemimpin Gereja Unifikasi - sebuah sekte keagamaan Korea Selatan yang disalahkan oleh pria berusia 41 tahun itu atas kehancuran keuangan keluarganya. 

Namun pandemi COVID-19 menghadang.

Hak Ja Han Moon, yang telah memimpin gereja sejak kematian pendirinya pada tahun 2012 - suaminya Sun Myung Moon - telah berhenti datang ke Jepang setelah penutupan perbatasan terkait pandemi.

Dalam sebuah surat yang dikirim Yamagami ke seorang blogger sehari sebelum menembak Abe dengan pistol buatan tangan, dia menulis bahwa "mustahil" untuk membunuh Hak Ja Han Moon. 

Dan meskipun Abe “bukan musuh asli saya”, politisi berusia 67 tahun itu adalah “salah satu simpatisan paling berpengaruh” dari Gereja Unifikasi, tulisnya. 

“Saya tidak bisa lagi memikirkan implikasi dan konsekuensi politik yang akan ditimbulkan oleh kematian Abe,” tambahnya.

Baca Juga: Studi: Perubahan Iklim Sebabkan Berton-ton Bakteri Beku Memasuki Air Laut

Pembunuhan yang terjadi di kota Nara, saat Abe menyampaikan pidato kampanye, mengejutkan Jepang, negara di mana kekerasan politik dan kejahatan senjata sangat jarang terjadi. 

Perdana Menteri Fumio Kishida dengan cepat menyatakan bahwa dia akan mengadakan pemakaman kenegaraan untuk Abe, sementara publik Jepang memberikan kemenangan besar kepada Partai Demokrat Liberal (LDP) yang berkuasa dalam pemilihan majelis tinggi yang diadakan hanya beberapa hari setelah pembunuhan itu.

Namun kesedihan itu dengan cepat berubah menjadi kemarahan di tengah meningkatnya pengawasan media terhadap hubungan luas gereja dengan Abe dan LDP, dan dugaan pelanggaran, termasuk klaim sumbangan paksa. 

Kishida, sementara itu, melihat peringkat persetujuannya turun dari 63 persen pada saat pembunuhan Abe menjadi sekitar 29 persen pada pertengahan September, menimbulkan pertanyaan tentang masa depan politik perdana menteri.

“Gereja Unifikasi tidak begitu dianggap sebagai organisasi keagamaan, melainkan sebagai sekte pemangsa di Jepang,” kata Koichi Nakano, profesor ilmu politik di Universitas Sophia di Tokyo. LDP telah "membuat marah" orang-orang Jepang seolah-olah "hubungan dengan organisasi kriminal terkenal telah terungkap," kata Nakano.

Gereja atau sekte?

Secara resmi dikenal sebagai Federasi Keluarga untuk Perdamaian dan Reunifikasi Dunia dan sering disebut "The Moonies", Sun Myung Moon mendirikan Gereja Unifikasi di Korea Selatan pada tahun 1954. 

Ia memproklamirkan diri sebagai Mesias yang adalah seorang anti-Komunis yang gigih yang menganjurkan keyakinan berorientasi keluarga yang konservatif. 

Dia mengawasi pernikahan massal di mana dia telah mencocokkan ribuan pasangan, terkadang dengan memasangkan foto orang yang belum pernah bertemu sebelumnya.

Para ahli mengatakan keyakinan sayap kanan gereja membantunya berkembang ke luar negeri selama Perang Dingin.

Moon berteman baik dengan Nobusuke Kishi, yang menjabat sebagai perdana menteri Jepang dari tahun 1957 hingga 1960 dan merupakan kakek Abe. 

Kishi-lah yang membantu mendirikan cabang politik gereja, Federasi Internasional untuk Kemenangan Atas Komunisme di Jepang pada tahun 1968, menurut media Jepang. 

Setelah mendapatkan pijakan di Jepang, gereja memperlakukan pengikutnya di sana seperti “tentara ekonomi”, seorang mantan anggota senior mengatakan kepada kantor berita Reuters, mengumpulkan uang dengan mengumpulkan sumbangan dan menjual “barang spiritual” seperti teh ginseng mahal atau pagoda batu mini. .

Dalam kasus Yamagami, pembunuh Abe, kerabat mengatakan ibunya, seorang pengikut yang taat, menyumbangkan sekitar 100 juta yen ($692.000) ke gereja, yang sebagian besar berasal dari pembayaran asuransi jiwa dari kematian ayahnya karena bunuh diri.

Sumbangan tersebut membuat keluarga bangkrut dan Yamagami, yang digambarkan oleh pamannya sebagai "sangat pintar" dan "pekerja keras", harus membatalkan rencana untuk kuliah.

Baca Juga: Aktor 'Squid Game' O Yeong-su Didakwa Atas Pelanggaran Seksual

Sekelompok pengacara yang mewakili para korban "penjualan spiritual" gereja di Jepang mengatakan kelompok agama tersebut telah dikaitkan dengan sekitar 30.000 pengaduan yang melibatkan kerugian 123,7 miliar yen ($856 juta) sejak 1987 dan bahwa gereja telah menggunakan dana yang dikumpulkan di Jepang untuk membangun dan benih kerajaan bisnis multi-miliar dolar yang mencakup dunia.

Menurut Financial Times Inggris, Moon mendirikan konglomerat bernama Tongil Group di Korea Selatan pada tahun 1963, dan afiliasinya sekarang mengoperasikan resor ski dan golf, perusahaan pertahanan, grup bahan kimia, bisnis suku cadang mobil, dan surat kabar. Di Amerika Serikat, kepentingan bisnis gereja termasuk surat kabar konservatif Washington Times, Hotel New Yorker di New York, grosir makanan laut True World Foods dan portofolio properti yang luas, katanya.

Terlepas dari keluhan atas praktik penggalangan dana di Jepang, gereja terus mendapat dukungan di antara para politisi LDP, yang dengannya ia berbagi nilai-nilai konservatif, termasuk penentangan terhadap hak-hak LGBTQ.

Penyelidik mengatakan itu adalah pesan video yang dikirim Abe tahun lalu ke sebuah acara yang diselenggarakan oleh kelompok yang berafiliasi dengan Gereja Unifikasi, Federasi Perdamaian Universal (UPF), dan dihadiri oleh Hak Ja Han Moon yang mendorong pembunuhnya mempertimbangkan untuk mengganti targetnya. Dalam pesannya kepada UPF, Abe memuji Hak Ja Han Moon dan berterima kasih kepada grup tersebut atas “fokus dan penekanannya pada nilai-nilai keluarga”.

Media Jepang, sementara itu, menuduh bahwa gereja, yang sekarang memiliki sekitar 100.000 pengikut aktif di Jepang, telah mengarahkan anggotanya untuk membantu memilih kandidat LDP. Seorang mantan pengikut mengatakan kepada surat kabar Asahi Shimbun bahwa dia telah mengajukan diri dalam kampanye untuk membantu memilih sekutu Abe Koichi Haguida untuk “menyelamatkan” Jepang. Lima mantan pengikut juga mengatakan kepada Reuters bahwa pejabat gereja telah menginstruksikan mereka untuk memilih kandidat LDP yang menentang hak-hak gay.

“Hubungan politisi sayap kanan dan Gereja sayap kanan yang menentang hak gender, hak LGBTQ dan ingin membalikkan tangan sejarah pada perkembangan sosial yang melibatkan keluarga telah memicu kemarahan,” kata Jeffrey Kingston, profesor sejarah dan Studi Asia di Temple University di Jepang. “Dogma konservatif mereka tidak mendapat dukungan publik.”

'Tidak ada tautan yang mengejutkan'
Dalam upaya untuk mengatasi protes yang berkembang, Kishida merombak kabinetnya, memerintahkan legislator LDP untuk memutuskan hubungan dengan gereja dan mengumumkan program baru untuk membantu mereka yang mengalami masalah dengan kelompok tersebut. Ini termasuk menawarkan bantuan hukum bagi mereka yang meminta pengembalian sumbangan mereka.

LDP juga melakukan survei internal yang menemukan hampir setengah dari 379 legislator nasionalnya memiliki hubungan dengan gereja. Dikatakan sekitar 96 legislator melaporkan menghadiri acara yang diselenggarakan oleh gereja atau afiliasinya sementara 29 mengatakan mereka telah menerima sumbangan dari kelompok tersebut. Lebih dari 17 orang mengatakan mereka telah menerima dukungan pemilihan dari pengikut gereja yang menjadi sukarelawan dalam kampanye mereka.

Kingston mengatakan penyelidikan menyeluruh atas tuduhan kegiatan gereja di Jepang diperlukan.

“Peran politiknya yang luas dan berlangsung lama telah tetap tidak jelas sampai pembunuhan itu. Adalah kepentingan publik untuk memeriksa organisasi secara menyeluruh dan perannya dalam politik dan apakah itu sesuai dengan peraturan yang mencakup organisasi keagamaan, ”katanya.

Gereja telah membantah mendukung partai politik tertentu dan mengatakan tidak memberikan bimbingan politik kepada anggotanya.

Ia mengatakan, bagaimanapun, bahwa lengan politiknya, UPF, telah merayu legislator Jepang dan kebanyakan dari mereka berasal dari LDP karena nilai-nilai bersama.

Seorang juru bicara UPF, Kajikuri Masayoshi, juga mengatakan kepada NHK bahwa dia tidak memahami kehebohan atas hubungan antara kedua kelompok tersebut. 

“Hubungan kami biasa saja. Dalam kebanyakan kasus, mereka mengirim telegram ucapan selamat atau melakukan wawancara dengan majalah kita. Saya kira tidak ada masalah hukum atau etika,” katanya pada akhir Agustus.

Dengan Jepang bersiap untuk mengadakan pemakaman Abe pada hari Selasa, beberapa analis mengatakan mereka memperkirakan protes akan berakhir.

Masaki Nakamasa, profesor filsafat di Universitas Kanazawa, mengatakan dia yakin hubungan antara Gereja Unifikasi dan LDP “tidak begitu kuat”.

Menghadiri pertemuan gereja untuk mendapatkan relawan pemilu tidak membuat legislator percaya, kata Nakamasa, yang juga mantan anggota gereja.

“Sangat sulit untuk mengubah politisi konservatif Jepang menjadi Moonies yang setia,” katanya, menambahkan: “Setelah upacara peringatan untuk Abe, media dan opini publik akan kehilangan minat, karena tidak ada hubungan yang mengejutkan antara Abe dan Unifikasi Gereja."   ***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...