PBB Menuduh Bangladesh Menekan Seorang Aktivis Lingkungan

Rabu, 05 Oktober 2022 | 09:06 WIB
PBB Menuduh Bangladesh Menekan Aktivisme Lingkungan PBB Menuduh Bangladesh Menekan Aktivisme Lingkungan

RIAU24.COM - Aktivis lingkungan Shahnewaz Chowdhury saat ini bebas dengan jaminan. 

Pria berusia 37 tahun itu ditangkap pada Mei di bawah Undang-Undang Keamanan Digital (DSA) untuk posting Facebook yang mengungkapkan keprihatinannya tentang proyek pembangkit listrik tenaga batu bara di Banshkhali di Bangladesh tenggara.

Chowdhury, yang berasal dari Gandamara di Banshkhali, telah meminta kaum muda untuk “menolak ketidakadilan” karena dia takut akan dampak dari tanaman “yang merusak lingkungan”. Dia dituduh menerbitkan informasi "palsu dan ofensif" dan menciptakan "kekacauan", di bawah DSA.

Baca Juga: Teman Rapper Kanye West, Pusha T Mengutuk Komentar anti-Semitnya 

“Kami menuntut pabrik ramah lingkungan yang akan bermanfaat bagi masyarakat dan tidak merusak lingkungan, dan karena saya menulis tentang masalah ini, saya ditangkap berdasarkan Undang-Undang Keamanan Digital dan harus masuk penjara selama 80 hari,” kata Chowdhury, yang bisa menghadapi hukuman 10 tahun penjara jika terbukti bersalah atas pelanggaran yang didakwakan kepadanya berdasarkan undang-undang, yang oleh organisasi hak asasi manusia disebut sebagai “ kejam ”.

Hukuman maksimal menurut undang-undang adalah 14 tahun.

Pemerintah Perdana Menteri Shiekh Hasina telah membela hukum, mengatakan perlu untuk menjaga ketertiban.

Rencana pemerintah untuk membangun pembangkit listrik tenaga batu bara di daerah-daerah yang rentan secara ekologis di negara itu telah menghadapi protes. Sedikitnya 12 pekerja dan penduduk lokal tewas selama enam tahun terakhir oleh tembakan polisi selama protes terhadap pabrik Banshkhali.

Baca Juga: Joe Biden 'Memantau' Kerusuhan Langka di China saat Pengunjuk Rasa Menuntut Kebebasan dari Tindakan Covid

Demonstrasi juga diadakan terhadap pembangkit listrik tenaga batu bara besar lainnya di wilayah barat daya Rampal dekat Sundarbans, hutan bakau terbesar di dunia. Protes telah mendorong pemerintah untuk melabeli beberapa aktivis sebagai “teroris” setelah DSA diberlakukan pada 2018.

Undang-undang memiliki ketentuan untuk hukuman penjara hingga 14 tahun bagi siapa saja yang secara diam-diam mencatat pejabat pemerintah atau mengumpulkan informasi dari lembaga pemerintah menggunakan komputer atau perangkat digital lainnya. Ini juga menetapkan hukuman serupa bagi orang-orang yang menyebarkan “propaganda negatif” tentang perang kemerdekaan negara itu tahun 1971 dan pemimpin pendirinya Sheikh Mujibur Rahman – ayah dari Perdana Menteri Hasina.

Kritikus mengatakan ketentuan itu memungkinkan polisi untuk menangkap wartawan dan menyita peralatan mereka tanpa perintah pengadilan, mendorong PBB untuk menuduh Bangladesh menggunakan undang-undang tersebut untuk menekan aktivisme lingkungan. Ia telah meminta pihak berwenang untuk mengubah Undang-Undang dan berhenti menggunakannya untuk menangkap orang.

Pelapor Khusus PBB untuk Hak Asasi Manusia dan Perubahan Iklim Ian Fry dalam kunjungannya ke Bangladesh bulan lalu menyerukan diakhirinya pelecehan terhadap aktivis perubahan iklim.

“Berbagai badan hak asasi manusia, termasuk PBB, telah lama menyuarakan keprihatinan tentang ketentuan yang tidak jelas dan luas dari Undang-Undang Keamanan Digital yang telah digunakan untuk menghukum kritik terhadap pemerintah,” kata Fry.

“Pelecehan dan ancaman serta intimidasi terhadap para pembela hak asasi manusia perubahan iklim dan masyarakat adat harus diakhiri,” kata Fry dalam konferensi pers, Kamis.

“Undang-undang Keamanan Digital perlu diamandemen agar para pembela hak asasi manusia perubahan iklim dan masyarakat adat tidak terjebak dalam isu definisi luas terkait terorisme. Orang-orang ini bukan teroris.”

DSA juga dikecam oleh organisasi hak asasi seperti Human Rights Watch yang mengatakan pihak berwenang mengeksploitasinya untuk melecehkan dan menahan wartawan dan kritikus pemerintah lainnya tanpa batas waktu.

Mantan kepala hak asasi manusia PBB Michelle Bachelet telah menyerukan “perombakan” DSA di masa lalu. Lebih dari 1.000 orang telah ditahan di bawah DSA, menurut tokoh media lokal. “Apa yang kami amati sekarang adalah beberapa kantor pemerintah membantu korporasi dalam melecehkan para aktivis lingkungan,” kata pengacara lingkungan Rizwana Hasan.

“Kami melihat bahwa lembaga pemerintah juga sekarang mengambil inisiatif untuk secara resmi mengkriminalisasi para pembela lingkungan,” kata Hasan kepada Al Jazeera. Menteri Hukum Bangladesh Anisul Huq mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Al Jazeera akhir tahun lalu bahwa undang-undang DSA akan ditinjau dan diubah. ***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...