Filipina: Kepala Polisi Didakwa Atas Pembunuhan Jurnalis Radio Terkemuka Percival Mabasa

Selasa, 08 November 2022 | 16:44 WIB
Filipina: Kepala Polisi Didakwa Atas Pembunuhan Jurnalis Radio Terkemuka Percival Mabasa Filipina: Kepala Polisi Didakwa Atas Pembunuhan Jurnalis Radio Terkemuka Percival Mabasa

RIAU24.COM - Pada hari Senin, pihak berwenang di Filipina mengajukan pengaduan terhadap pejabat tinggi penjara termasuk kepala mereka karena diduga memerintahkan pembunuhan seorang jurnalis radio terkemuka, Percival Mabasa, yang kematiannya telah memicu kemarahan dan kecaman dari beberapa kelompok termasuk politisi, kelompok media juga. sebagai aktivis. 

Tuduhan diajukan terhadap kepala Biro Pemasyarakatan Gerald Bantag yang sejak itu diskors dari jabatannya, selain itu, petugas keamanan penjara lainnya bernama Ricardo Zulueta serta tersangka kunci lainnya. Laporan menunjukkan bahwa Percival Mabasa yang nama siarannya Percy Lapid sering mengkritik pejabat termasuk Bantag dan lainnya karena dugaan korupsi dan anomali lainnya di penjara. 

Baca Juga: Satnarkoba Polresta Pekanbaru Bekuk Pria Muda Tajir, Ditemukan Uang Cash Rp3,2 Miliar di Rumahnya

Mabasa adalah salah satu wartawan paling terkemuka di negara itu yang terbunuh pada 3 Oktober setelah dia ditembak mati oleh dua pria bersenjata yang mengendarai sepeda motor di gerbang kompleks perumahannya di daerah Las Pinas di ibukota negara itu, Manila, kata polisi setempat. 

Pada konferensi pers, pejabat tinggi kehakiman, dalam negeri dan polisi negara itu mengatakan bahwa tiga anggota geng dipenjarakan di penjara terbesar di negara itu yang berada di bawah kendali Bantag, dan disewa olehnya untuk membunuh Mabasa dengan kontrak 550.000 peso ($9.300). “Bantag memiliki motif yang jelas untuk melakukan pembunuhan itu,” kata para pejabat. 

Menurut pernyataan itu, Joel Escorial diidentifikasi oleh polisi dan muncul ketakutan ketika hadiah diumumkan untuk penangkapannya. Dia kemudian secara terbuka mengidentifikasi Jun Villamor yang dia klaim ditugaskan oleh pemimpin geng penjara untuk mengatur pembunuhan jurnalis. Selanjutnya, Villamor dicekik oleh kantong plastik yang diduga atas perintah dua petugas penjara. 

Baca Juga: Cemburu Buta, Pria di Pekanbaru Aniaya, Sekap dan Setubuhi Pacar di Kosan

Bantag memiliki “motif yang jelas” untuk memerintahkan semua pembunuhan ini, kata para pejabat. Mereka menambahkan, "Untuk Percy Lapid, itu adalah paparan lanjutan dari masalah terakhir terhadap yang pertama di acaranya, Lapid Fire." Sementara Bantag telah membantah keterlibatannya dalam pembunuhan, dia dan Zulueta juga didakwa dengan pembunuhan Villamor. Namun, belum ada surat perintah yang dikeluarkan untuk penangkapan mereka, kata para pejabat. 

Sementara itu, polisi menggeledah kompleks penjara dengan keamanan maksimum Bantag dan menemukan alkohol, obat-obatan terlarang dan barang selundupan lainnya termasuk telepon, laptop, dll diselundupkan ke dalam penjara. Ini juga termasuk kematian 18 bandar narkoba yang ditahan di penjara dan diduga meninggal karena Covid-19 dan dikremasi dalam rentang dua setengah bulan. 

Di tengah spekulasi presiden negara itu, Ferdinand Marcos Jr. telah memerintahkan penangguhan kepala polisi penjara itu tanpa batas waktu. Pertunjukan Mabasa juga mengkritik Presiden sebelumnya Rodrigo Duterte dan penggantinya Marcos Jr, putra diktator yang digulingkan. 

Filipina telah menjadi salah satu lingkungan media paling liberal di Asia tetapi tetap menjadi salah satu tempat paling berbahaya bagi jurnalis, terutama di daerah pedesaan negara itu. Insiden ini terjadi beberapa minggu setelah penyiar radio lain Rey Blanco ditikam hingga tewas pada 18 September. Kematian Mabasa telah menuai kecaman internasional dari beberapa kelompok serta negara-negara seperti Belanda, Kanada, dan Inggris. 

***
 

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...