Laporan Menyebutkan Kontrol Covid-19 di Korea Utara Memperburuk Krisis Pangan

Kamis, 17 November 2022 | 11:36 WIB
Laporan Menyebutkan Kontrol Covid-19 di Korea Utara Memperburuk Krisis Pangan Laporan Menyebutkan Kontrol Covid-19 di Korea Utara Memperburuk Krisis Pangan

RIAU24.COM Korea Utara secara substansial meningkatkan pembatasan perbatasan selama pandemi Covid-19, memperburuk kekurangan makanan, obat-obatan, dan kebutuhan lainnya, menurut sebuah laporan dari kelompok hak asasi manusia.

Otoritas Korea Utara telah memberlakukan “tindakan Covid-19 yang berlebihan dan tidak perlu” sejak Januari 2020, termasuk peningkatan pagar, pos jaga, dan jalan patroli, menurut analisis citra satelit oleh Human Rights Watch (HRW).

Langkah-langkah perbatasan yang diperkuat termasuk penambahan 169 pos jaga dan hampir 20 km (12 mil) pagar baru di sekitar kota perbatasan Hoeryung, titik transit populer untuk penyelundupan dan perdagangan, antara November 2020 dan April 2022.

HRW mengatakan telah berbicara dengan lima pembelot Korea Utara yang terlibat dalam penyelundupan barang masuk atau keluar dari negara terisolasi yang tidak dapat melakukan aktivitas mereka sejak Februari 2020.

“Pemerintah Korea Utara menggunakan tindakan yang diklaim sebagai COVID-19 untuk lebih menekan dan membahayakan rakyat Korea Utara,” kata Lina Yoon, peneliti senior Korea di HRW.

“Pemerintah harus mengarahkan energinya untuk meningkatkan akses ke makanan, vaksin dan obat-obatan, dan menghormati kebebasan bergerak dan hak lainnya.”

Baca Juga: AS Tuduh Vladimir Putin Bawa Perang Ukraina ke Level Barbar Baru

Yoon mengatakan pengalaman masa lalu telah menunjukkan bahwa mengandalkan distribusi makanan dan barang-barang penting yang dikelola negara “hanya akan memperkuat represi dan dapat menyebabkan kelaparan dan bencana lainnya”.

Citra satelit yang menunjukkan menara pengawas

[Google Earth]

Citra satelit menunjukkan Menara Pengawal, pagar yang diperbaiki dan jalan patroli serta pos jaga baru

[Google Earth]

Baca Juga: Penobatan Raja Charles III, Mahkota Bersejarah Akan Dimodifikasi

Korea Utara, yang diperintah oleh pemimpin generasi ketiga Kim Jong-un, menjadi negara pertama yang menutup perbatasannya sebagai tanggapan terhadap COVID-19 pada Januari 2020, melarang hampir semua perjalanan internasional dan sangat membatasi kegiatan ekonomi dengan negara tetangga China, sumber lebih banyak dari 90 persen perdagangannya.

Negara rahasia itu termasuk di antara negara-negara termiskin di Asia, dengan lebih dari 40 persen penduduknya kekurangan gizi dan membutuhkan bantuan kemanusiaan, menurut Program Pangan Dunia.

Pada bulan Agustus, Pyongyang mengumumkan kemenangan atas virus tersebut, setelah menyalahkan wabah resmi pertamanya pada negara tetangga Korea Selatan.

Pihak berwenang mengklaim hanya 74 orang yang meninggal akibat virus tersebut meskipun melaporkan lebih dari 4,7 juta infeksi. Pakar medis meragukan tingkat kematian mengingat sistem perawatan kesehatan Korea Utara yang lemah dan kurangnya vaksin, dan dampak virus di tempat lain.

 

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...