Departemen Kehakiman AS Mengumumkan Jaksa Khusus Dalam Penyelidikan Trump

Sabtu, 19 November 2022 | 10:41 WIB
Departemen Kehakiman AS Mengumumkan Jaksa Khusus Dalam Penyelidikan Trump Departemen Kehakiman AS Mengumumkan Jaksa Khusus Dalam Penyelidikan Trump

RIAU24.COM - Pada konferensi pers pada Jumat sore, Jaksa Agung Amerika Serikat Merrick Garland mengumumkan penunjukan jaksa Jack Smith sebagai penasihat khusus dalam dua penyelidikan terkait mantan Presiden Donald Trump.

Investigasi pertama menyangkut apakah “setiap orang atau entitas secara tidak sah mengganggu pengalihan kekuasaan setelah pemilihan presiden 2020”.

Yang kedua menyelidiki apakah Trump salah menangani dokumen rahasia dan catatan presiden lainnya setelah kepergiannya dari jabatannya, serta apakah dia menghalangi penyelidikan atas dokumen tersebut.

Garland mengutip keputusan Trump pada hari Selasa untuk meluncurkan pencalonan presiden 2024 , serta niat Presiden AS Joe Biden untuk mencalonkan diri, sebagai alasan penunjukan penasihat khusus.

Baca Juga: Rusia Diinvasi Balik Ukraina, Sistem Pertahanan Moskow Dipertanyakan

“Merupakan kepentingan umum untuk menunjuk jaksa khusus untuk mengelola penyelidikan dan penuntutan secara independen berdasarkan perkembangan terakhir, termasuk pengumuman mantan presiden bahwa dia adalah calon presiden dalam pemilihan berikutnya dan presiden yang sedang menjabat menyatakan niat untuk menjadi calon. juga, ”kata Garland.

Setelah kekalahannya pada tahun 2020, Trump secara keliru mengklaim bahwa pemilihan itu "dicuri", memicu teori konspirasi tentang keabsahan penghitungan surat suara.

Klaim semacam itu membantu memacu serangan maut 6 Januari di US Capitol, ketika pendukung Trump berusaha menghentikan Kongres untuk mengukuhkan Biden sebagai presiden . Keterlibatan Trump dalam serangan itu dan peristiwa yang mengarah ke sana adalah bagian dari penyelidikan yang berkelanjutan.

Sepanjang konferensi pers, Garland menggarisbawahi bahwa penasihat khusus "akan melakukan penilaian penuntutan independen untuk memutuskan apakah tuntutan harus diajukan". Garland juga mengatakan bahwa penasihat khusus akan diberdayakan untuk "menuntut setiap kejahatan federal yang mungkin timbul dari penyelidikan tersebut".

Dilaporkan dari Washington, DC, Rosiland Jordan dari Al Jazeera mengatakan keputusan Garland untuk menjauhkan diri dari penyelidikan dan menunjuk penasihat khusus bertujuan untuk mencegah “konflik kepentingan yang dirasakan”.

“Ini adalah situasi di mana Departemen Kehakiman berusaha untuk memastikan bahwa pekerjaan ini selesai tetapi tidak ada cara untuk menuduh departemen mencoba untuk memiringkan timbangan untuk atau melawan Donald Trump, atau [dari] bekerja di tempat tertentu. atas perintah Joe Biden,” kata Jordan.

Sekretaris Pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa Biden "tidak bereaksi" terhadap pengumuman Garland, alih-alih merujuk pertanyaan mereka ke Departemen Kehakiman AS.

“Saya hanya ingin menjelaskan dengan sangat, sangat jelas: Kami tidak diberi pemberitahuan terlebih dahulu. Departemen Kehakiman membuat keputusan sendiri ketika berkaitan dengan investigasi kriminal. Kami tidak terlibat,” kata Jean-Pierre.

Baca Juga: Dari Saudi Untuk China, Dukungan Untuk 'Upaya Deradikalisasi' Dengan Imbalan Hubungan Bilateral yang Lebih Baik

Trump, sementara itu, menyarankan agar dia tidak "mengambil bagian" dalam penyelidikan penasihat khusus. “Itu tidak bisa diterima. Ini sangat tidak adil. Ini sangat politis, ”katanya kepada Fox News setelah pengumuman Garland.

Trump juga menyebut penunjukan penasihat khusus sebagai "kesepakatan yang curang".

“Penyalahgunaan kekuasaan yang menghebohkan ini adalah yang terbaru dari serangkaian perburuan penyihir yang dimulai sejak lama,” katanya kepada kerumunan pendukung di acara dasi hitam di perkebunan Mar-a-Lago miliknya di Florida.

Smith, penasihat khusus yang baru diangkat, saat ini bertugas di Kosovo Specialist Chambers dan Specialist Prosecutor's Office di Den Haag, Belanda, tempat dia menyelidiki kasus kejahatan perang. Sebelumnya, dia bekerja sebagai kepala Bagian Integritas Publik Departemen Kehakiman AS dari 2010 dan 2015.

Smith akan segera kembali ke AS untuk memimpin penyelidikan.

Dalam sambutannya, Garland menggambarkan Smith "sebagai jaksa penuntut yang tidak memihak dan gigih yang memimpin tim dengan energi dan fokus untuk mengikuti fakta ke mana pun mereka memimpin".

Dia juga mengutip pekerjaan Smith sebelumnya dengan Departemen Kehakiman AS, di mana "dia memimpin tim yang terdiri dari lebih dari 30 jaksa yang menangani korupsi publik dan kejahatan pemilu".

"Mengingat pekerjaan sampai saat ini dan pengalaman kejaksaan Mr Smith, saya yakin penunjukan ini tidak akan memperlambat penyelesaian penyelidikan ini," kata Garland.

“Pria dan wanita yang melakukan penyelidikan ini melakukan sendiri sesuai dengan standar profesionalisme tertinggi. Saya sangat bangga dengan mereka.”

 

***
 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...