PM Ukraina Sebut Hampir Setengah Dari Sistem Energi Dinonaktifkan

Sabtu, 19 November 2022 | 11:39 WIB
PM Ukraina Sebut Hampir Setengah Dari Sistem Energ Dinonaktifkan PM Ukraina Sebut Hampir Setengah Dari Sistem Energ Dinonaktifkan

RIAU24.COM - Serangan rudal Rusia telah melumpuhkan hampir setengah dari sistem energi Ukraina, kata pemerintah pada hari Jumat, dan pihak berwenang di ibu kota Kyiv memperingatkan bahwa kota itu dapat menghadapi "penutupan total" jaringan listrik saat musim dingin tiba .

“Sayangnya Rusia terus melakukan serangan rudal terhadap infrastruktur sipil dan kritis Ukraina. Hampir setengah dari sistem energi kita dinonaktifkan,” kata Perdana Menteri Denys Shmyhal dalam konferensi pers bersama dengan Valdis Dombrovskis, wakil presiden di Komisi Eropa.

Baca Juga: Dari Saudi Untuk China, Dukungan Untuk 'Upaya Deradikalisasi' Dengan Imbalan Hubungan Bilateral yang Lebih Baik


Sebelumnya, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan sekitar 10 juta orang tanpa listrik di negara dengan populasi sebelum perang sekitar 44 juta. Dia mengatakan pihak berwenang di beberapa daerah memerintahkan pemadaman darurat paksa.

Operator jaringan nasional Ukraina Ukrenergo mengatakan Rusia telah meluncurkan enam serangan rudal berskala besar terhadap infrastruktur energi Ukraina antara 10 Oktober dan 15 November.

Rusia telah melakukan serangan signifikan di seluruh Ukraina setelah jembatan utama yang menghubungkan Semenanjung Krimea rusak sebagian akibat ledakan pada Oktober. Moskow menyalahkan Kyiv atas serangan itu, tuduhan yang dibantah Ukraina.

Dengan suhu turun hingga serendah nol derajat dan Kyiv melihat salju pertamanya, para pejabat bekerja untuk memulihkan listrik secara nasional setelah beberapa pemboman terberat terhadap infrastruktur sipil Ukraina dalam sembilan bulan perang.

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah memperingatkan bencana kemanusiaan di negara itu pada musim dingin ini karena kekurangan listrik dan air.

“Kami sedang mempersiapkan skenario yang berbeda, termasuk penutupan total,” kata Mykola Povoroznyk, wakil kepala pemerintah kota Kyiv, dalam komentar yang disiarkan televisi.

Baca Juga: Pasukan Iran Menargetkan Wajah dan Alat Kelamin Wanita

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan pasukannya telah menggunakan senjata jarak jauh pada hari Kamis untuk menyerang fasilitas pertahanan dan industri, termasuk "fasilitas pembuatan rudal".

Seorang juru bicara tentara Ukraina mengatakan dalam sebuah laporan malam bahwa pasukan Rusia, yang sekarang ditempatkan kembali di tepi timur Sungai Dnieper di wilayah Kherson, telah menembaki kota-kota termasuk Antonivka dan Bilozerka di tepi barat serta Chornobaivka, yang telah mereka gunakan. sebagai gudang peralatan.

Moskow terpaksa menarik diri dari ibu kota kawasan itu, juga disebut Kherson, pada 9 November.

Penyelidik di daerah-daerah yang dibebaskan di wilayah Kherson telah menemukan 63 mayat dengan tanda-tanda penyiksaan setelah pasukan Rusia pergi, kata menteri dalam negeri Ukraina seperti dikutip.

Komisaris hak asasi manusia parlemen Ukraina, Dmytro Lubinets, merilis sebuah video yang katanya adalah ruang penyiksaan yang digunakan oleh pasukan Rusia di wilayah Kherson.

Reuters tidak dapat memverifikasi pernyataan yang dibuat oleh Lubinets dan lainnya dalam video tersebut. Rusia membantah pasukannya sengaja menyerang warga sipil atau melakukan kekejaman.

Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari dalam apa yang dikatakan Moskow sebagai operasi militer khusus untuk melenyapkan kaum nasionalis yang berbahaya. Kyiv menyebut tindakan Rusia sebagai perampasan tanah imperialis yang tidak beralasan.

Ribuan pria Rusia telah melarikan diri ke luar negeri untuk menghindari wajib militer dalam konflik yang telah menewaskan ribuan orang, membuat jutaan orang terlantar, mengubah kota menjadi reruntuhan dan membuka kembali divisi era Perang Dingin.

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...