Progresif AS Menolak Dorongan Republik Terhadap Ilhan Omar

Rabu, 23 November 2022 | 15:37 WIB
Progresif AS Menolak Dorongan Republik Terhadap Ilhan Omar Progresif AS Menolak Dorongan Republik Terhadap Ilhan Omar

RIAU24.COM - Ketika pemimpin DPR Republik Kevin McCarthy menyebut nama anggota Kongres Muslim-Amerika Ilhan Omar pada konferensi Koalisi Yahudi Republik pada akhir pekan, ejekan meletus dari kerumunan.

"Itu olok-olok yang sah," jawab anggota kongres itu, sebelum berjanji untuk mencopot Omar dari Komite Urusan Luar Negeri DPR karena kritiknya terhadap Israel.

Janji tokoh Republik itu telah memicu protes dari para pendukung progresif dan Muslim-Amerika yang mengatakan serangan terhadap Omar tidak dapat dibenarkan. Beberapa juga memperingatkan itu mungkin puncak gunung es dalam kampanye yang sedang dipersiapkan oleh Partai Republik melawan Demokrat ketika mereka mengambil alih ruang kongres pada bulan Januari.

“Para pemimpin Republik dan Demokrat di Kongres harus bersama-sama menolak serangan politik sinis terhadap Rep. Omar ini,” kata Robert McCaw, direktur urusan pemerintah di Dewan Hubungan Islam Amerika (CAIR), dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Sehari Sebelum Agitasi Anti-rezim, 1.200 Pelajar di Iran Jatuh Sakit Akibat Keracunan Makanan

"Anggota Kongres tidak boleh dibungkam karena berani secara konsisten berbicara menentang pelanggaran hak asasi manusia , baik yang dilakukan oleh musuh bangsa kita, sekutu atau bahkan pemerintah kita sendiri," kata McCaw, Senin.

Setelah Partai Republik memenangkan mayoritas tipis DPR dalam pemilihan paruh waktu bulan ini, McCarthy kemungkinan akan menjadi ketua DPR di Kongres baru, yang akan bersidang pada 3 Januari 2023.

Tetapi bahkan sebelum melangkah ke mayoritas, anggota DPR dari Partai Republik mengatakan mereka akan menyelidiki transaksi bisnis oleh putra Presiden Joe Biden, Hunter Biden – sebuah masalah yang menurut Demokrat tidak berdasar.

McCarthy juga mengatakan kepada Fox News pada hari Minggu bahwa dia akan mencegah Demokrat Adam Schiff dan Eric Swalwell bergabung dengan komite intelijen.

Tetapi serangan McCarthy terhadap Omar, yang mengikuti kritik Partai Republik yang tak henti-hentinya selama bertahun-tahun terhadap anggota kongres, secara khusus diucapkan.

“Tahun lalu, saya berjanji bahwa ketika saya menjadi Pembicara, saya akan mencopot Rep. Ilhan Omar dari Komite Urusan Luar Negeri DPR berdasarkan pernyataannya yang berulang kali anti-Semit dan anti-Amerika,” tulisnya di Twitter pada hari Sabtu. "Aku menepati janji itu."

McCaw di CAIR menggambarkan janji McCarthy sebagai "tidak munafik", mencatat dia telah mengatakan dia akan mengembalikan tugas komite anggota Kongres Marjorie Taylor Greene . Greene dikeluarkan dari panel kongres tahun lalu karena komentar anti-Semit dan Islamofobia.

Dalam pernyataan keras pada hari Senin, Omar menegur McCarthy dan menuduh Partai Republik menggunakan "ketakutan, xenofobia, Islamofobia , dan rasisme" untuk menargetkannya sejak dia terpilih pada tahun 2018.

“Upaya McCarthy untuk berulang kali memilih saya untuk dicemooh dan dibenci — termasuk mengancam akan melepaskan saya dari komite saya — tidak melakukan apa pun untuk mengatasi masalah yang dihadapi konstituen kami. Itu tidak melakukan apa pun untuk mengatasi inflasi , perawatan kesehatan, atau menyelesaikan krisis iklim, ”katanya.

Omar adalah salah satu dari tiga Muslim yang bertugas di Kongres dan salah satu dari sedikit pendukung vokal hak-hak Palestina di Capitol Hill.

Sebagai anggota Komite Urusan Luar Negeri DPR, yang membantu mendorong undang-undang dan melakukan pengawasan terhadap anggota cabang eksekutif AS, dia juga merupakan suara langka yang menyerukan diplomasi dan menentang kebijakan hawkish.

Omar sebelumnya dituduh menggunakan kiasan anti-Semit setelah dia menyarankan bahwa sumbangan politik dari kelompok lobi pro-Israel, termasuk Komite Urusan Publik Israel Amerika ( AIPAC ), mendorong dukungan untuk Israel di Washington.

Dia kemudian meminta maaf atas komentar itu, tetapi pembela hak asasi Palestina mengatakan tuduhan anti-Semitisme terhadap Omar dan lainnya atas kritik mereka terhadap Israel bertujuan untuk meredam perdebatan seputar kebijakan pemerintah Israel.

Minggu ini, beberapa progresif terkemuka bergegas membela Omar setelah pernyataan McCarthy.

Anggota Kongres Cori Bush mendesak McCarthy untuk "berbuat lebih baik" dan menyatakan dukungan untuk Omar. “Islamofobia, rasisme, diskriminasi agama & kebencian tidak memiliki tempat di DPR atau masyarakat kita,” tulisnya di Twitter.

Anggota Kongres Pramila Jayapal, ketua Kaukus Progresif Kongres , menggambarkan Omar sebagai legislator yang "berdedikasi" dan menuduh Partai Republik mempersenjatai "xenofobia dan rasisme untuk merusak suaranya".

Baca Juga: Pria Louisiana Menemukan Perahu Abad ke-19 Saat Sungai Mississippi Mengering

Banyak juga yang menolak upaya untuk menggambarkan kesetaraan antara Omar dan Greene atau Paul Gosar, seorang Republikan sayap kanan lainnya yang secara resmi ditegur tahun lalu karena membagikan video animasi yang menggambarkan dia membunuh anggota Kongres dari Partai Demokrat Alexandria Ocasio-Cortez.

“Ada upaya terkoordinasi untuk meyakinkan Anda bahwa wanita kulit hitam & coklat progresif di kantor – yang melayani & memimpin dari pengalaman hidup – adalah setara dengan Demokrat dari sayap kanan supremasi kulit putih yang menganiaya, meminggirkan & menghasut kekerasan pada kita semua. Hentikan,” tulis anggota Kongres terpilih Summer Lee di Twitter pada hari Senin.

McCarthy, yang sebagai pemimpin minoritas menolak dorongan Demokrat terhadap Greene dan Gosar, telah menjanjikan pembayaran kembali tahun lalu jika Partai Republik ingin mendapatkan kembali kendali atas DPR.

“Kamu akan menyesali ini. Dan Anda mungkin menyesali ini lebih cepat dari yang Anda kira, ”katanya setelah Demokrat mencopot Greene dari tugas komitenya.

Di luar masalah Omar, banyak kritikus mengecam prioritas yang dinyatakan Partai Republik untuk Kongres berikutnya, terutama menyelidiki pemerintahan Biden.
Tetapi Partai Republik mengatakan mereka akan memenuhi salah satu tugas Kongres dengan memastikan pengawasan terhadap pemerintah.

Partai Republik juga mengatakan saingan Demokrat mereka meluncurkan berbagai penyelidikan terhadap mantan Presiden Donald Trump ketika dia menjabat - termasuk atas laporan kolusi antara Rusia dan kampanye Trump, yang mereka anggap sebagai "tipuan".

McCarthy mengatakan pada hari Minggu bahwa dia akan mendorong untuk mengeluarkan Schiff dari komite intelijen, yang saat ini diketuai oleh Demokrat, karena berbohong kepada publik Amerika, tanpa memberikan rincian.

Schiff membalas, menyebut McCarthy sebagai "pemimpin yang sangat lemah" yang melayani "penyebut umum terendah" di kaukusnya. "Saya curiga dia akan melakukan apa pun yang diinginkan Marjorie Taylor Greene," kata Schiff kepada ABC News.

 

***


 

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...