Korea Utara Memperingatkan Sanksi Tambahan AS dan Antek Korea Selatan

Kamis, 24 November 2022 | 16:16 WIB
Korea Utara Memperingatkan Sanksi Tambahan AS dan Antek Korea Selatan Korea Utara Memperingatkan Sanksi Tambahan AS dan Antek Korea Selatan

RIAU24.COM Korea Utara telah memperingatkan bahwa setiap sanksi tambahan akan menambah "permusuhan dan kemarahan".

Ini terjadi ketika Korea Selatan baru-baru ini mengumumkan sedang mempertimbangkan "sanksi independen" terhadap Pyongyang.

Sesuai laporan media resmi Korea Utara, KCNA, Kim Yo Jung, saudara perempuan dari pemimpin tertinggi Kim Jong Un, membuat peringatan ini dan menyebut Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol dan "orang bodoh lainnya" sebagai "anjing setia" dari Korut. Amerika Serikat.

Baca Juga: Rusia Diinvasi Balik Ukraina, Sistem Pertahanan Moskow Dipertanyakan

"Jika mereka berpikir bahwa mereka dapat melarikan diri dari situasi berbahaya saat ini melalui 'sanksi', mereka pasti sangat bodoh karena mereka tidak tahu bagaimana hidup dengan damai dan nyaman," kata Kim Yo Jong.

"Kami memperingatkan orang yang kurang ajar dan bodoh sekali lagi bahwa sanksi dan tekanan putus asa dari AS dan antek Korea Selatan terhadap DPRK akan menambah bahan bakar permusuhan dan kemarahan yang terakhir," tambahnya.

Ini terjadi karena, di tengah peningkatan jumlah peluncuran rudal oleh Korea Utara, kementerian luar negeri Korea Selatan pada hari Selasa mengatakan sedang meninjau sanksi independen terhadap Pyongyang. Sesuai laporan Reuters, sanksi terhadap sektor dunia maya negara termasuk yang sedang dipertimbangkan.

Baca Juga: Dari Saudi Untuk China, Dukungan Untuk 'Upaya Deradikalisasi' Dengan Imbalan Hubungan Bilateral yang Lebih Baik

Tahun 2022 melihat jumlah uji coba rudal balistik yang belum pernah terjadi sebelumnya di tangan Korea Utara. 

Tingginya jumlah tes telah membuat khawatir Amerika Serikat yang selama berbulan-bulan memperingatkan bahwa untuk pertama kalinya sejak 2017 negara itu dapat melakukan uji coba bom nuklir.

Washington juga mendesak Dewan Keamanan PBB untuk meminta pertanggungjawaban negara Kim Jong Un atas pengujiannya. 

Setelah Rusia dan China memveto dorongan AS pada Mei untuk hukuman PBB terhadap Korea Utara, Washington juga menuduh kedua negara itu "memberi keberanian" Pyongyang.

 

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...