Ford Menarik Kembali 634 Ribu SUV Karena Risiko Kebakaran di Bawah Kap, Pemilik Didesak Melakukan Pemeriksaan

Jumat, 25 November 2022 | 15:13 WIB
Ford Menarik Kembali 634 Ribu SUV Karena Risiko Kebakaran di Bawah Kap, Pemilik Didesak Melakukan Pemeriksaan Ford Menarik Kembali 634 Ribu SUV Karena Risiko Kebakaran di Bawah Kap, Pemilik Didesak Melakukan Pemeriksaan

RIAU24.COM - dFord Motor Co menarik kembali 634.000 kendaraan sport utility vehicle (SUV) di seluruh dunia karena risiko kebakaran dari kemungkinan injektor bahan bakar yang retak. 

Perusahaan juga mendesak pemilik untuk memeriksa mobil mereka. Ford mengatakan saat mesin di SUV ini beroperasi, injektor bahan bakar yang retak dapat menyebabkan bahan bakar atau uap bahan bakar menumpuk di dekat permukaan yang panas, berpotensi mengakibatkan kebakaran di bawah kap.

Penarikan kembali tersebut meliputi model tahun 2020-2023 Bronco Sport dan Escape SUV dengan mesin 3 silinder 1,5 liter. 

Banyak dari mereka juga ditarik kembali pada bulan April karena rumah pemisah oli yang dapat retak dan mengalami kebocoran, menyebabkan kebakaran mesin. 

Kendaraan yang diperbaiki berdasarkan penarikan sebelumnya masih memerlukan perbaikan penarikan baru, kata Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional.

Baca Juga: Penggunaan TikTok Dilarang di Semua Perangkat dan Jaringan Pemerintah di Maryland


Penarikan itu mencakup sekitar 520.000 kendaraan di Amerika Serikat dan sekitar 114.000 di negara lain. 

Dealer akan memperbarui perangkat lunak kendaraan untuk mendeteksi apakah injektor bahan bakar retak setelah tersedia perbaikan. Pengemudi juga akan diberi tahu melalui pesan dasbor. 

"Jika penurunan tekanan di rel bahan bakar terdeteksi, tenaga mesin secara otomatis akan berkurang untuk meminimalkan risiko apa pun, sekaligus memungkinkan pelanggan mengemudi ke lokasi yang aman dan menghentikan kendaraan serta mengatur servis," tambah Ford.

Dealer juga akan memasang tabung penguras bahan bakar dari kepala silinder dan jauh dari permukaan yang panas serta memeriksa bau bahan bakar yang berlebihan di dekat bagian atas mesin.

Baca Juga: Setelah Misi Sukses, Pesawat Ruang Angkasa Orion NASA Pulang ke Bumi

Ford menginformasikan bahwa mereka telah menerima total 54 laporan kebakaran di bawah kap 1,5 liter, termasuk empat dengan injektor bahan bakar yang retak. 

Sekitar 13 lainnya mungkin disebabkan oleh injektor bahan bakar yang bocor. 

Tidak ada kematian yang terkait dengan penarikan kembali.

Ford mengatakan tidak memberi tahu pemilik untuk berhenti mengemudikan kendaraan di bawah penarikan ini. 

Perusahaan memproyeksikan tingkat kegagalan yang rendah untuk injektor bahan bakar yang mengalami kebocoran eksternal.

 

***

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...