Komisi I Dorong Peranan FKUB, FKDM dan FPK Bengkalis

Minggu, 12 Maret 2023 | 19:34 WIB
Anggota Komisi I DPRD Bengkalis Anggota Komisi I DPRD Bengkalis

RIAU24.COM -Demi kelancaran tugas dan fungsi Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB), Forum Kewaspadaan Dini Masyarakat (FKDM) dan Forum Pembauran Kebangsaan (FKB) dibutuhkan kiat-kiat khusus agar ke-3 forum ini dapat bekerja dengan maksimal serta membantu menyelaraskan kegiatan/program Pemerintahan Daerah agar lebih efektif.

Sebagaimana dikatakan Ketua Komisi I Febriza Luwu ketika membuka diskusi bersama Kesbangpol Payakumbuh dengan menjabarkan FKUB, FKDM dan FPK yang masing-masing telah disetujui anggarannya oleh DPRD Kabupaten Bengkalis melalui Badan Kesbangpol, Jumat 10 Maret 2023 kemarin.

"Badan Kesbangpol Bengkalis diharapkan dapat mencontoh Kesbangpol Payakumbuh karena seperti yang telah diketahui sebelumnya bahwa ke-3 forum ini telah lebih dulu aktif dan berada di tengah-tengah masyarakat Payakumbuh," ungkap Febriza Luwu.

Baca Juga: Kasmarni Ajak Masyarakat Mandau Tetap Kompak dan Sinergi Membangun Negeri Junjungan

Sementara, Kepala Kesbangpol Payakumbuh Dipa Surya Persada dengan lugas memaparkan fungsi FKUB, FKDM dan FPK yang memang telah aktif berada di tengah masyarakat.

"Masyarakat Payakumbuh memiliki keberagaman agama. Kerukunan beragama terwujud dalam FKUB karena kepengurusan dari tingkat kota dan kecamatan juga diisi oleh tokoh-tokoh dengan latar belakang agama yang berbeda-beda. Kegiatan-kegiatan FKUB berjalan dengan aman tanpa adanya konflik, sementara itu kebijakan Pemda terkait pengurusan rumah ibadah, 1 masjid 1 kelurahan dan lain-lain FKUB turut berperan serta dalam penerapan ataupun pengawasannya," ungkapnya.

"Sementara FKDM dapat diibaratkan sebagai "intel" di masyarakat. Cegah dini terhadap konflik, mengedepankan kepentingan daerah, menghimpun segala informasi yang ada di masyarakat baik pada isu sosial, politik dan budaya. Bahkan kepengurusan FKDM telah ada mulai dari tingkat kota, kecamatan hingga kelurahan," ungkapnya lagi.

"Pada FPK, fokusnya di etnis/suku. Payakumbuh telah membentuk 1 kelurahan yaitu Kampung Pembauran yang kaya akan asimilasi. Banyak TKA (Tenaga Kerja Asing) yang disarankan untuk tinggal di Kampung Pembauran tersebut agar dapat lebih mengenal sosial budaya kultur masyarakat Payakumbuh lebih dekat,"ujarnya lagi.

Baca Juga: Saat Bersafari Ramadhan Bersama Gubri, Wabup Bengkalis Sampaikan Berbagai Sektor Pembangunan

H. Arianto Anggota Komisi I dalam kesempatannya menekankan pada fungsi Badan Kesbangpol agar memiliki peranan yang lebih kuat dalam 3 forum ini. "Kesbangpol tidak hanya urusan Parpol saja namun kegiatan-kegiatan forum seperti di Payakumbuh ini patut kita contoh untuk dapat diterapkan di Kabupaten Bengkalis," ujarnya.

Dipa kembali menambahkan, ke-3 forum ini juga rutin melaksanakan rapat-rapat kerja dimana Forkopimda terlibat di dalamnya dengan melaksanakan pertemuan minimal 1 kali dalam 2 bulan untuk berkoordinasi, dengan Kesbangpol sebagai jembatannya.

Kemudian, Jefri, Kepala Bidang Kewaspadaan Nasional Badan Kesbangpol Bengkalis mengungkapkan bahwa FKUB, FKDM dan FPK tingkat Kabupaten telah dibentuk dan mulai melakukan sosialisasi ke masyarakat.

Tiga forum ini juga telah disiapkan ruangan atau sekretariatnya di kantor Kesbangpol Bengkalis. Ia turut mengucapkan terima kasih kepada Kesbangpol Payakumbuh atas informasi dan sharing yang telah diberikan sehingga Kesbangpol Bengkalis pun dapat menerapkan kegiatan-kegiatan yang telah dijabarkan sebelumnya.

 

PenulisR24/hari


Loading...
Loading...