Kisah Penambang Belerang di Kawah Ijen, Menantang Bahaya demi Uang yang Tak Seberapa

Selasa, 14 Maret 2023 | 13:14 WIB
Foto : Suara.id Foto : Suara.id

RIAU24.COM - Siapa yang tak kenal dengan Taman Wisata Alam (TWA) Kawah Gunung Ijen Banyuwangi, Jawa Timur. 

Selain dikenal dengan keindahan matahari terbitnya, gunung ini juga dikenal memiliki kawah terasam di dunia karena mengandung zat sulfur atau belerang. 

Namun, di balik keindahan itu, Kawah Ijen menyimpan cerita perjuangan para penambang belerang yang luar biasa. 

Salah satunya adalah penambang belerang bernama Hasan (57) asal Desa Tamansari, Kecamatan Licin, Banyuwangi. 

Bapak satu anak ini mengaku sudah 38 tahun terjun sebagai seorang penambang belerang.

Baca Juga: Istri Muhammad Rizky Alamsyah Sibuk Flexing, Pegawai Ditjen Hubla Bakal Diperiksa Kemenhub 

Hasan harus naik-turun Gunung Ijen yang memiliki ketinggian 2.386 meter di atas permukaan laut. 

Meski berat, namun dirinya tetap harus bekerja demi menghidupi keluarganya.

"Berat, saya mulai menambang sekitar tahun 1985 lalu," kata Hasan, Senin (13/3/2023).

Hasan bercerita, awal menjadi seorang penambang belerang karena mengikuti jejak sang ayah. 

Saat itu usianya baru 19 tahun. 

Suami dari Amsiyah (45) ini bisa dibilang paling senior dari para penambang belerang lain yang berada di kawah Gunung Ijen.

Maklum karena sudah 38 tahun. 

"Karena saat itu ikut-ikutan. Dan juga tidak ada pekerjaan lain selain berkebun dan menambang belerang," ungkap Hasan.

Karena menurut Hasan, saat itu pekerjaan yang paling gampang mendapatkan hasil langsung adalah dengan menambang belerang. 

"Kan langsung dijual kepada pengepul di pabrik. Jadi langsung dapat uang mas," ujar Hasan. 

Alasan lainnya, kata Hasan, saat itu di wilayah sekitar tempat tinggalnya hampir 100 persen bekerja sebagai penambang.

"Tetangga sekitar, tetangga desa hampir semuanya jadi penambang dulu. Ya daripada tidak ada pekerjaan, ya lebih baik cari lirang (belerang dalam bahasa suku using)," jelas Hasan. 

Hasan mengatakan, pada awal dirinya mencari belerang, ada sekitar 400 orang yang menjadi penambang.

"Banyak dulu, ada 400 lebih yang ikut nambang. Mulai usia muda sampai tua ada," ungkap Hasan. 

Rupanya, pengalaman pertama menjadi seorang penambang, tak semudah yang dibayangkan. 

Hasan muda harus bersusah payah mendaki dan menuruni Gunung Ijen dengan rute terjal setiap dua hari sekali. 

Berangkat dari rumah mulai jam 10 malam.

Baca Juga: Duka TNI-Polri, 2 Prajurit Gugur saat Amankan Tarawih di Papua 

Dan, baru kembali pulang dengan membawa belerang, jam 5 sore pada esok harinya.

"Sehari nambang, sehari istirahat. Gak kuat kita kalau setiap hari," kata Hasan. 

Dengan beban belerang yang dibawa tentu tak main-main. 

Sekali angkut, saat itu Hasan muda bisa 100 kilogram. 

"Itu kita lakukan dengan jalan kaki. Kurang lebih sejauh 17 kilometer. Dari kawah sampai pos bawah. Jalannya dulu ya enggak sebagus sekarang. Dulu belum diaspal," ucapnya. 

Hasan bercerita, selama menambang belerang, banyak suka duka yang seringkali ia rasakan. 

"Kalau jatuh atau terpeleset ya itu sudah risiko. Pernah dulu, tapi paling cuma lecet aja. Alhamdulillah," ujar Hasan. 

Dukanya, lanjut Hasan, karena kondisi cuaca hujan, jalur yang longsor, asap belerang yang menganggu mata dan pernapasan hingga nyeri sendi. 

"Kalau sukanya ya setelah dapat barang langsung dapat uang, gajian kita," selorohnya.

Jika dulu Hasan mampu memanggul belerang seberat 100 sampai 120 kilogram, lain dengan kondisi sekarang. 

Dia hanya mampu separuhnya.

"Karena usia sudah tua, sudah enggak terlalu mampu bawa beban berat. Sekarang paling 50-70 kilogram saja," ucapnya.

Itu pun nilainya tidak seberapa. Per kilogram belerang, dibeli oleh pabrik seharga Rp 1.250.

Nilai yang tentu sangat kecil dibandingkan dengan risiko yang harus diterima. 

"Kalau ngomongkan cukup atau enggak ya sebenarnya enggak cukup. Tapi ya gimana lagi, harus kita syukuri," tutur Hasan. 

Untuk mencukupi kebutuhan keluarga, Hasan tak sepenuhnya mengandalkan dari hasil belerang. 

Meski dari penambang lain menjadikan sebagai pekerjaan utama.

"Saya juga rawat ternak dan tani juga di kebun. Tapi itu ya pas di hari libur nambang. Karena kan sehari sekali libur, itu yang kita manfaatkan," ujarnya. 

Hasan dan kawan sesama penambang belerang juga menerima jasa ojek troli. 

"Kalau ada wisawatan naik troli, biaya yang dikenakan adalah Rp 800.000 PP, kalau naik saja Rp 600.000 sampai Rp 700.000. Itu dibagi 3-4 orang pendorong," ujarnya.

"Sedangkan harga untuk turun yakni Rp 200.000 hingga Rp 300.000 atau lebih murah, karena bertugas mendorong troli sendirian," imbuh Hasan. 

Menurut dia, kondisi tambang belerang di Kawah Ijen sudah tidak seperti dulu.

"Sekarang agak susah dicari. Makanya sekarang mungkin hanya tinggal 50 orang saja yang nambang," ucap Hasan.

Penyebab yang mempengaruhi adalah karena faktor alam. Mulai volume air danau kawah yang naik hingga terdapat sumbatan-sumbatan di pipa kawah. 

"Airnya itu sekarang lagi naik. Panas itu, kayak air mendidih. Jadi kita harus hati-hati kalau nambang," ucapnya. 

Selain itu mengurangnya para penambang belerang di kawah Gunung Ijen juga karena tidak ada penerus. 

"Memang anak muda sekarang kebanyakan tidak mau jadi penambang. Anak saya saja juga saya larang. Karena tahu berat dan risikonya besar," ucap Hasan.

Apalagi, tidak ada jaminan kesehatan atau keselamatan kerja dari pihak pabrik yang ditawarkan untuk para penambang. 

Karena memang pekerja lepas. 

"Kita memang hanya setor saja ke pihak pabrik. Karena juga satu-satunya di sini. Pabrik hanya menyediakan alat untuk nambang saja di atas kawah sana," ucapnya.

Karena segala apapun yang terjadi saat melakukan aktivitas penambangan belerang, bukan tanggung jawab dari pihak pabrik.

"Dulu ada sempat yang pernah kecelakaan kerja, akhirnya meninggal. Sama pabrik dikasih santunan gitu aja," terang Hasan.

Hasan dan penambang belerang lain sebenarnya ingin ada semacam asuransi atau jaminan keselamatan kerja, namun dia tidak bisa berbuat banyak.

"Harapan kita semua para penambang ya ada itu. Tapi ya gimana lagi," tutup Hasan. ***

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...