Ribuan Orang Mengerumuni McDonald Pertama Indonesia yang Akan Tutup di Sarinah, Ini Kata Kepala Polisi Ketika Aturan Pembatasan Jarak Sosial Dilanggar

Selasa, 12 Mei 2020 | 13:34 WIB
Ribuan Orang Mengerumuni McDonald Pertama Indonesia yang Akan Tutup di Sarinah, Ini Kata Kepala Polisi Ketika Aturan Pembatasan Jarak Sosial Dilanggar Ribuan Orang Mengerumuni McDonald Pertama Indonesia yang Akan Tutup di Sarinah, Ini Kata Kepala Polisi Ketika Aturan Pembatasan Jarak Sosial Dilanggar

RIAU24.COM -  Semua orang menyukai makanan McDonald yang enak, bukan? Namun, berdasarkan pandemi yang terjadi baru-baru ini, kita harus mewaspadai bahaya yang mungkin kita hadapi ketika meninggalkan rumah. Ketika pihak berwenang meminta untuk mengenakan masker dan menjaga jarak sosial begitu kami meninggalkan rumah, mereka mengatakannya untuk keselamatan kita.

McDonald pertama di Indonesia yang berlokasi di Sarinah, Jakarta Pusat mengumumkan penutupan dan beroperasi untuk yang terakhir kalinya pada tanggal 10 Mei. Untuk memperingati momen ikonik ini, ribuan orang Indonesia memadati lokasi tersebut meskipun protokol penguncian sebagian negara untuk menangkap momen terakhir outlet.

Jika Anda melihat gambar ini maka Anda akan tahu bahwa TIDAK ADA JARAK SOSIAL!

Baca Juga: Nyesek! Kekasih Brigadir J Menangis Pilu, Vera: Tiga Tahun Abang di Jakarta Kita Gak Pernah Jumpa

Banyak pengunjung pergi ke restoran untuk bernostalgia dengan mengambil foto, memesan makanan untuk dibawa pulang, serta meninggalkan pesan di poster yang disediakan oleh manajemen. Meskipun langkah-langkah standar dilaporkan diambil, tidak ada yang bisa dilakukan tentang kerumunan di luar.

"Semoga tidak ada kluster virus Corona baru dari McD Sarinah. Pembatasan Sosial Skala Besar (PSBB) hanya di atas kertas tetapi bagaimana selama implementasi? Kenapa pertemuan massa ini tidak berhenti segera ?? ” tulis seorang netizen.

Arifin, kepala Badan Ketertiban Umum di Satpol mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka bertemu dengan perwakilan McDonald's Sarinah, dengan mereka mengklaim bahwa tidak ada undangan resmi bagi publik untuk menyaksikan penutupan.

"Yah, manajemen McD harus tahu bahwa kegiatan yang mengumpulkan banyak orang dilarang selama PSBB," katanya.

Meskipun jelas tidak ada jarak sosial, Kepala Unit Pemeliharaan Keamanan Indonesia Agus Andrianto tampaknya tidak berpikir bahwa pertemuan itu melanggar PSBB. Dia mengatakan bahwa selama jarak sosial dipertahankan dan orang-orang mengenakan masker, tidak ada masalah.

Baca Juga: Terungkap! Inilah 5 Kedekatan Ferdy Sambo dengan Kapolri Jendral Listyo Sigit Prabowo

“Mereka yang memiliki kondisi dan penyakit yang sudah ada sebelumnya harus lebih waspada karena selama vaksin belum ditemukan, kita harus terbiasa hidup dengan virus corona. Apakah kita tidak akan melakukan kegiatan apa pun? Jelas tidak, hidup terus berjalan. "

Indonesia saat ini memiliki jumlah kasus tertinggi ketiga di Asia dengan 14.265 kasus dan 991 kematian.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...