Gambar Menyedihkan Seorang Pekerja Migran yang Jatuh Pingsan Bersama Seorang Temannya, Menghancurkan Hati Jutaan Orang India

Senin, 18 Mei 2020 | 20:31 WIB
Gambar Menyedihkan Seorang Pekerja Migran yang Jatuh Pingsan Bersama Seorang Temannya, Menghancurkan Hati Jutaan Orang India Gambar Menyedihkan Seorang Pekerja Migran yang Jatuh Pingsan Bersama Seorang Temannya, Menghancurkan Hati Jutaan Orang India

RIAU24.COM -  Penguncian yang sedang berlangsung secara nasional sangat sulit bagi semua orang, tetapi mereka yang tidak memiliki pekerjaan, penghasilan, atau tempat tinggal adalah yang paling parah terkena dampaknya. Sejak Maret, jutaan pekerja migran berusaha mencapai rumah mereka, berjalan kaki, bersepeda atau truk.

Dalam hampir dua bulan yang telah berlalu, lusinan pekerja migran yang berusaha mencapai rumah mereka dilaporkan meninggal di jalan karena kelelahan. Sekarang, gambar menyedihkan lainnya telah muncul secara online dan itu menunjukkan seorang pekerja migran yang tampaknya pingsan ketika temannya mencoba memberinya air dan membangunkannya.

Foto itu dilaporkan diambil di dekat jalan raya Shivpuri di Madhya Pradesh dan menunjukkan seorang pekerja migran duduk di pinggir jalan, berusaha membantu temannya yang kepalanya diletakkan di pangkuannya. Pria dalam gambar itu telah diidentifikasi sebagai Yakoob Mohammad, dan pria yang berbaring di pangkuannya adalah temannya Amit Kumar.

Baca Juga: Taliban Juga Manusia: Jajan Es Krim Lalu Naik Perahu Bebek Sambil Tenteng Senjata

Yakoob dan Amrit yang dulu bekerja di sebuah pabrik garmen di Surat berusaha mencapai rumah mereka di Basti, Uttar Pradesh dengan sebuah truk. Mereka, seperti yang lainnya di truk, telah membayar masing-masing sopir Rs 4.000 (Rp 784 ribu) untuk membawa mereka pulang selama penguncian.

Yaqoob mengatakan bahwa mereka telah berangkat ke kota asal mereka, Basti, di UP, dari Gujarat setelah pabrik garmen di Surat tempat mereka bekerja ditutup. Namun dalam perjalanan, Amit jatuh sakit dan demam tinggi, setelah itu penumpang lain di truk bersikeras bahwa pria berusia 24 tahun tidak boleh bepergian dengan mereka. Yakoob, bagaimanapun, menolak untuk membuang temannya yang sakit dan turun dari truk di bypass Kolaras di jalan raya Shivpuri-Jhansi.

Setelah truk pergi, Yakoob duduk di pinggir jalan memohon kepada setiap orang yang lewat untuk membawa temannya ke rumah sakit. Setelah beberapa waktu dengan bantuan beberapa penduduk setempat, Yakoob membawanya ke rumah sakit terdekat, dari tempat Amrit dirujuk ke rumah sakit distrik Shivpuri. Karena kondisinya yang buruk, Amrit memakai ventilator, tetapi dia meninggal pada malam hari Jumat.

Baca Juga: Dalam Film Spencer yang Dibintangi Kristen Stewart, Putri Diana Bertanya Apakah Dia akan Dibunuh

Menurut Dr. Khare dari rumah sakit distrik Shivpuri, Amrit mengalami demam tinggi dan juga muntah. Gejala yang tampak adalah komplikasi parah akibat panas. Namun, sampel Amit dan Yakoob tetap diambil dan dikirim untuk uji COVID-19. Yaqoob juga telah dikarantina di ruang isolasi rumah sakit.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...