Dua Tentara Myanmar Mengkonfirmasi Tindakan Kekejaman Terhadap Muslim Rohingya

Rabu, 09 September 2020 | 11:46 WIB
Pasukan Myanmar Mengkonfirmasi Tindakan Kekejaman Terhadap Muslim Rohingya Pasukan Myanmar Mengkonfirmasi Tindakan Kekejaman Terhadap Muslim Rohingya

RIAU24.COM - Dua tentara yang melarikan diri dari tentara Myanmar telah bersaksi di video bahwa mereka diperintahkan untuk membunuh dan memperkosa penduduk desa Muslim Rohingya, sebuah kelompok hak asasi manusia mengatakan Selasa. Komentar tersebut tampaknya menjadi pengakuan publik pertama oleh tentara atas keterlibatan dalam pembantaian yang diarahkan oleh tentara, pemerkosaan, dan kejahatan lainnya terhadap Rohingya di negara mayoritas Buddha itu, dan kelompok Fortify Rights menyarankan agar mereka dapat memberikan bukti penting untuk penyelidikan yang sedang berlangsung oleh Internasional. Pengadilan Pidana.

Lebih dari 700.000 orang Rohingya telah melarikan diri dari Myanmar ke negara tetangga Bangladesh sejak Agustus 2017 untuk melarikan diri dari apa yang disebut militer Myanmar sebagai kampanye pembersihan menyusul serangan oleh kelompok bersenjata Rohingya di negara bagian Rakhine. Pemerintah Myanmar membantah tuduhan bahwa pasukan keamanan melakukan pemerkosaan dan pembunuhan massal serta membakar ribuan rumah.

Fortify Rights, yang berfokus pada Myanmar, mengatakan dua prajurit militer itu melarikan diri dari negara itu bulan lalu dan diyakini berada dalam tahanan Pengadilan Kriminal Internasional di Belanda, yang memeriksa kekerasan terhadap Rohingya.

Baca Juga: Koin Sangat Langka Buatan Kolonial New England Dijual Dengan Harga Fantastis

Menurut Fortify Rights, prajurit Myo Win Tun, 33, dan Zaw Naing Tun, 30, yang bertugas di batalion infanteri ringan yang terpisah, memberikan "nama dan pangkat 19 pelaku langsung dari tentara Myanmar, termasuk mereka sendiri, serta enam senior. komandan ... mereka mengklaim memerintahkan atau berkontribusi pada kejahatan kekejaman terhadap Rohingya ".

Myo Win Tun berkata bahwa komandan Pusat Operasi Militer ke-15 memberi perintah untuk "tembak semua yang kamu lihat dan dengar" ketika menyerang desa-desa Muslim. Dia mengatakan dalam satu operasi mereka membunuh dan mengubur 30 orang: "delapan wanita, tujuh anak-anak dan 15 pria dan orang tua".

Komandan memerintahkan unitnya untuk "memusnahkan semua Kalar" - nama yang merendahkan Rohingya - dan mereka menembak orang di dahi mereka dan menendang tubuh mereka ke dalam lubang, katanya. Mereka juga memperkosa wanita sebelum membunuh mereka dan dia mengaku melakukan satu pemerkosaan.

Badan-badan PBB dan organisasi hak asasi manusia telah secara ekstensif mendokumentasikan kekejaman yang dilakukan terhadap Rohingya oleh pasukan keamanan Myanmar. Pengadilan Internasional tahun lalu setuju untuk mempertimbangkan kasus yang menuduh Myanmar melakukan genosida terhadap kelompok tersebut. Proses pengadilan kemungkinan akan berlanjut selama bertahun-tahun.

Baca Juga: Penambangan Bitcoin yang Sangat Berisik Membuat Orang Menjadi Gila Di Quebec


Laporan tersebut mengatakan orang-orang itu telah ditahan oleh kelompok Tentara Arakan, yang sekarang memerangi pasukan pemerintah Myanmar di negara bagian Rakhine, ketika mereka membuat pengakuan dan kemudian dibawa ke Den Haag di Belanda, di mana mereka bisa tampil sebagai saksi atau menghadapi pengadilan.

Seorang juru bicara Pengadilan Kriminal Internasional (ICC), yang berbasis di Den Haag, mengatakan pihaknya tidak menahan para pria tersebut. "Tidak. Laporan ini tidak benar. Kami tidak memiliki orang-orang ini dalam tahanan ICC," kata juru bicara Fadi el-Abdallah. 

Payam Akhavan, seorang pengacara Kanada yang mewakili Bangladesh dalam gugatan terhadap Myanmar di ICC, mengatakan kedua pria itu muncul di pos perbatasan meminta perlindungan pemerintah dan telah mengaku melakukan pembunuhan massal dan pemerkosaan warga sipil Rohingya pada 2017.

"Yang bisa saya katakan adalah kedua orang itu tidak lagi di Bangladesh," katanya.

Juru bicara Tentara Arakan, Khine Thu Kha, mengatakan kedua pria itu adalah pembelot dan tidak ditahan sebagai tawanan perang. Dia tidak berkomentar lebih lanjut tentang di mana orang-orang itu sekarang tetapi mengatakan kelompok itu "berkomitmen untuk keadilan" bagi semua korban militer Myanmar.

Myanmar berulang kali membantah tuduhan genosida, dengan mengatakan operasi militernya pada 2017 menargetkan pemberontak Rohingya yang menyerang pos perbatasan polisi.

Berbicara dari Den Haag, Step Vaessen dari Al Jazeera mengatakan bahwa kasus tersebut telah terhenti sejak lama karena Myanmar bukan penandatangan Statuta Roma, basis ICC. Tetapi dengan Bangladesh sebagai penandatangan, ICC telah memutuskan bahwa memiliki yurisdiksi atas kasus tersebut. "Bagian dari kejahatan yang terjadi di Myanmar, juga terjadi di Bangladesh. Misalnya, deportasi paksa, di mana ratusan ribu etnis Rohingya dideportasi ke Bangladesh. Itu sebabnya kasusnya semakin cepat sejak November lalu," ujarnya. kata.

"Pengadilan telah memerintahkan penyelidikan dilanjutkan dan jika kami memiliki dua mantan anggota militer ini ... jika mereka mengatakan bahwa mereka terlibat dan telah memberikan penjelasan yang sangat rinci tentang apa yang mereka lakukan dan siapa yang bersama mereka, maka ini akan menjadi langkah besar untuk investigasi ini. "

Antonia Mulvey, direktur eksekutif Legal Action Worldwide, mengatakan jika bukti ternyata kredibel, itu akan menjadi dorongan besar untuk penyelidikan. "Sementara ICC tidak berkomentar apakah mereka menahan mereka [orang-orang itu] atau tidak, cerita [tentang tentara] dikatakan kredibel dan menguatkan," katanya menjelaskan pernyataan tersebut termasuk menyebutkan pembunuhan yang diperintahkan dan memperkosa.

"Sementara mereka [tentara] mungkin memiliki pangkat yang sangat rendah, kami berharap lebih banyak yang akan maju. Tampaknya ada rantai komando yang jelas," tambahnya.

ICC sedang menyelidiki kejahatan terhadap kemanusiaan berupa deportasi paksa Rohingya ke Bangladesh, serta penganiayaan dan pelanggaran hak asasi manusia lainnya.

"Kantor tidak secara terbuka mengomentari spekulasi atau laporan mengenai penyelidikan yang sedang berlangsung, juga tidak membahas secara spesifik aspek apapun dari kegiatan investigasi," kata pernyataan dari kantor kejaksaan ICC.

Myanmar juga menghadapi tuduhan genosida di Pengadilan Internasional, juga di Den Haag, meskipun badan tersebut tidak membawa kasus terhadap individu atau mendengarkan saksi. Pada 2015, sebelum dugaan genosida 2017, Unit Investigasi Al Jazeera mengungkapkan cara kerja rezim Myanmar, dengan mengambil dokumen dari militer Myanmar, laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang tidak dipublikasikan, dan dokumen pemerintah lainnya.

Dokumen-dokumen itu, yang dinilai oleh Sekolah Hukum Universitas Yale dan Inisiatif Kejahatan Negara Internasional di Universitas Queen Mary London, merupakan "bukti kuat" dari genosida yang dipimpin negara menurut para ahli.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...