India Ungkap Tiga Tentaranya Tewas Dalam Insiden Penembakan di Kashmir yang Dilakukan Pemerintah Pakistan

Jumat, 02 Oktober 2020 | 10:38 WIB
India Ungkap Tiga Tentaranya Tewas Dalam Insiden Penembakan di Kashmir yang Dilakukan Pemerintah Pakistan India Ungkap Tiga Tentaranya Tewas Dalam Insiden Penembakan di Kashmir yang Dilakukan Pemerintah Pakistan

RIAU24.COM - Tiga tentara India telah tewas oleh penembakan Pakistan di perbatasan yang disengketakan di Kashmir yang dikelola India, kata tentara India. Juru bicara militer India Rajesh Kalia mengatakan Pakistan melepaskan tembakan tanpa provokasi di sektor Nowgam Kamis pagi, menewaskan dua tentara India dan melukai empat lainnya. Seorang tentara India lainnya tewas dalam penembakan semalam oleh pasukan Pakistan di sektor Poonch, katanya. “Pasukan kami merespon keras tembakan musuh,” kata Kalia.

Pakistan menuduh pasukan India melanggar gencatan senjata di wilayah tersebut dan melukai seorang warga sipil. Penembakan sering meletus di sepanjang Garis Kontrol (LoC), perbatasan de facto yang membagi wilayah Kashmir yang diklaim oleh kedua negara bersenjata nuklir secara penuh tetapi sebagian memerintah.

Baca Juga: Tak Cuma Bantai Rakyat Palestina, Israel Juga Lecehkan Alquran, Kutip Surah Al Fiil Untuk Legitimasi Pemboman

Kantor Luar Negeri Pakistan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa mereka telah memanggil seorang diplomat senior India di Islamabad untuk memprotes pelanggaran gencatan senjata oleh pasukan India di sepanjang LoC sehari sebelumnya, di mana seorang warga sipil berusia 65 tahun di sektor Jandrot terluka.

Sebelumnya pada hari Kamis, juru bicara kementerian luar negeri Pakistan Zahid Hafeez Chaudhri menuduh New Delhi meningkatkan ketegangan di sepanjang LoC "untuk mengalihkan perhatian dunia dari pelanggaran hak asasi manusia di Kashmir yang diduduki India".

Pernyataan itu mengatakan India telah melakukan 2.404 pelanggaran gencatan senjata tahun ini, mengakibatkan 19 kematian dan luka-luka pada 192 warga sipil. India mengatakan pasukan Pakistan sering melepaskan tembakan untuk membantu pejuang bersenjata menyelinap di LoC untuk bergabung dalam pemberontakan bersenjata selama beberapa dekade. Pakistan mengatakan hanya memberikan dukungan moral dan diplomatik kepada orang-orang Kashmir yang berjuang untuk menentukan nasib sendiri.

Baca Juga: 20 Nama Perusahaan yang Sumbang Sampah Plastik Terbanyak di Dunia, Cemari Lautan dan Krisis Iklim

Ketegangan antara kedua negara meningkat pada Februari 2019 ketika pemboman bunuh diri menewaskan 40 tentara paramiliter India di Kashmir yang dikelola India. India membalas dengan serangan udara di dalam wilayah Pakistan.

Pakistan menembak jatuh salah satu pesawat di Kashmir dan menangkap seorang pilot yang kemudian dibebaskan. India mengatakan serangan itu menargetkan pejuang yang berbasis di Pakistan yang bertanggung jawab atas pemboman bunuh diri. Hubungan semakin tegang sejak Agustus tahun lalu, ketika India mencabut status semi-otonom wilayah mayoritas Muslim yang telah berusia puluhan tahun dan membagi wilayah itu menjadi dua wilayah yang diperintah secara federal, Jammu dan Kashmir dan Ladakh, memicu kemarahan di kedua sisi perbatasan. Kekerasan itu terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara India dan China di sepanjang perbatasan yang disengketakan di wilayah Ladakh, tempat kedua raksasa Asia itu terjebak dalam kebuntuan selama berbulan-bulan.

Dalam beberapa bulan terakhir, kedua negara telah mengumpulkan puluhan ribu tentara tambahan di wilayah yang sudah dimiliterisasi. Pada bulan Juni, 20 tentara India tewas dalam bentrokan di punggung bukit tinggi antara tentara yang menggunakan pentungan, batu, dan tinju.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...