Aktivitis Tenaga Kerja Ungkap Wanita Miskin di India Belajar Mengabaikan Pelecehan Seksual di Tempat Kerja

Kamis, 15 Oktober 2020 | 14:10 WIB
Aktivitis Tenaga Kerja Ungkap Wanita Miskin di India Belajar Mengabaikan Pelecehan Seksual di Tempat Kerja Aktivitis Tenaga Kerja Ungkap Wanita Miskin di India Belajar Mengabaikan Pelecehan Seksual di Tempat Kerja

RIAU24.COM -  Dari komentar cabul hingga tuntutan seks, perempuan yang bekerja di sektor informal India jarang melaporkan pelecehan seksual karena takut kehilangan pekerjaan, kata aktivis hak-hak tenaga kerja pada hari Rabu, tiga tahun setelah gerakan #MeToo dimulai.

Dari pedagang kaki lima dan pekerja pabrik hingga pembantu rumah tangga, 95 persen perempuan India bekerja di sektor informal dan banyak yang dieksploitasi secara teratur, meskipun undang-undang memerintahkan majikan untuk membentuk komite untuk menyelesaikan keluhan pelecehan, kata Human Rights Watch (HRW) dalam sebuah laporan.

Kementerian Perempuan dan Perkembangan Anak tidak menanggapi permintaan komentar yang berulang kali. Ini meluncurkan kotak keluhan online untuk pelecehan seksual di tempat kerja pada tahun 2017, yang menerima sekitar 600 keluhan dalam dua tahun pertama.

Shalini, seorang pembantu yang dilecehkan secara seksual oleh seorang penjaga keamanan selama berbulan-bulan saat bekerja di kediaman pribadi di pinggiran ibu kota New Delhi, mengatakan perempuan dalam posisinya terlalu takut untuk berbicara.

Baca Juga: Ditengah Perperangan Armenia-Azerbaijan, Iran Gelar Latihan Pertahanan Udara Besar-besaran

“Beberapa keluarga menyalahkan wanita itu dan mulai memukulinya. Jika Anda memberi tahu majikan Anda, maka mereka akan memecat Anda. Polisi adalah yang terburuk. Mereka menanyakan pertanyaan yang sangat tidak pantas, ”kata Shalini, yang namanya telah diubah untuk melindungi identitasnya

“Dengan tidak ada orang untuk dituju, kebanyakan wanita hanya memasukkan semuanya ke dalam hati. Mereka belajar untuk mengabaikan atau menormalkannya," katanya kepada Thomson Reuters Foundation, menambahkan bahwa dalam kasusnya, penjaga tersebut dipindahkan setelah keluarganya mengadu kepada majikannya.

Kampanye #MeToo menyebabkan keluhan pelecehan seksual oleh jurnalis terkemuka, bintang film, dan eksekutif di seluruh India, tetapi hanya berdampak kecil di daerah pedesaan terpencil di mana kejahatan seks marak, menurut aktivis hak perempuan.

“Gerakan #MeToo membantu menyoroti kekerasan dan pelecehan di tempat kerja, tetapi pengalaman jutaan perempuan di sektor informal India tetap tidak terlihat,” kata Meenakshi Ganguly, direktur HRW Asia Selatan.

“India memiliki undang-undang progresif untuk melindungi perempuan dari pelecehan seksual oleh bos, kolega, dan klien, tetapi gagal mengambil langkah-langkah dasar untuk menegakkan undang-undang ini.”

Pelaporan kejahatan seks meningkat di India setelah pemerkosaan geng yang fatal terhadap seorang siswa di bus pada tahun 2012, dengan penerapan hukuman yang lebih keras, termasuk undang-undang tahun 2013 untuk memerangi pelecehan seksual di tempat kerja.

Meskipun undang-undang inovatif tersebut mengamanatkan pengusaha dengan setidaknya 10 pekerja untuk membentuk komite pengaduan yang dipimpin perempuan dengan kewenangan untuk mendenda atau memecat mereka yang dinyatakan bersalah atas pelecehan, sebagian besar tetap merupakan gagasan di atas kertas, demikian temuan peneliti lokal.

Hanya sekitar 30 persen dari 655 distrik yang disurvei mengatakan mereka telah membentuk komite, menemukan studi 2018 oleh Martha Farrell Foundation, sebuah kelompok hak-hak perempuan, dan Penelitian Partisipatif di Asia (PRIA India), sebuah pusat penelitian yang mengadvokasi kesetaraan gender.

“Penerapan undang-undang tersebut telah gagal di sektor informal,” kata Anagha Sarpotdar, ketua komite pengaduan di Mumbai, kota terpadat di India, menambahkan bahwa kurangnya kesadaran tentang sistem menyebabkan beberapa laporan.

Baca Juga: Meski Sama-sama Berasal dari Republik, Mantan Kandidat Presiden AS Ini Terang-terangan Sebut Ogah Pilih Donald Trump

Shalini Sinha, perwakilan negara untuk WIEGO, sebuah jaringan yang membantu pekerja informal, mengatakan bahwa penting untuk membentuk dan memperkuat asosiasi, kelompok swadaya dan serikat pekerja untuk memberdayakan perempuan.

“Ini dapat memperkuat perempuan sehingga perasaan terisolasi yang mereka rasakan saat mencoba melaporkan pelecehan seksual tidak ada,” katanya, seraya menambahkan bahwa mereka juga dapat meningkatkan kesadaran perempuan tentang hak-hak mereka.

Tapi Shalini, sang pembantu, mengatakan dia tetap tidak akan melaporkan pelecehan seksual, meski dia tahu hak-haknya, karena “orang seperti saya tidak mendapatkan keadilan”.

Sebaliknya, dia mencatat nomor telepon majikannya, alamat dan jam kerjanya di setiap rumah sehingga keluarganya tahu di mana dia setiap saat. “Beberapa majikan baik, beberapa buruk. Tapi karena pengalaman sebelumnya, selalu ada rasa takut di dalam diri saya, ”ujarnya.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...