Pemerintah India Putuskan Untuk Kembali Membuka Bioskop Setelah Tingkat Kematian Akibat Virus Corona yang Terus Menurun

Kamis, 15 Oktober 2020 | 14:41 WIB
Pemerintah India Putuskan Untuk Kembali Membuka Bioskop Setelah Tingkat Kematian Akibat Virus Corona yang Terus Menurun Pemerintah India Putuskan Untuk Kembali Membuka Bioskop Setelah Tingkat Kematian Akibat Virus Corona yang Terus Menurun

RIAU24.COM -  Setelah tujuh bulan mati total, bioskop telah dibuka kembali di beberapa bagian India karena negara itu melaporkan peningkatan harian terendah dalam kematian akibat virus korona dalam 11 minggu.

Pembukaan kembali bioskop pada hari Kamis terjadi ketika kementerian kesehatan India melaporkan 680 kematian dalam 24 jam terakhir, jumlah terendah dalam hampir tiga bulan, meningkatkan jumlah kematian di negara itu sejak pandemi mulai menjadi 111.266.

Negara itu mengalami lebih dari 1.000 kematian terkait virus sehari bulan lalu. Kementerian juga melaporkan 67.708 infeksi baru, meningkatkan total India menjadi lebih dari 7,3 juta.

Baca Juga: Meski Sama-sama Berasal dari Republik, Mantan Kandidat Presiden AS Ini Terang-terangan Sebut Ogah Pilih Donald Trump

India telah mencatat jumlah kasus harian tertinggi secara global dan diperkirakan akan menjadi negara yang paling parah terkena pandemi dalam beberapa minggu mendatang, melebihi Amerika Serikat.

Pada bulan Maret, hampir 10.000 bioskop India ditutup sebagai bagian dari pembatasan virus korona. Sekarang, mereka akan menjadi salah satu dari sedikit tempat umum terakhir yang dibuka kembali di luar area berisiko tinggi.

Untuk meminimalkan bahaya infeksi, kursi telah dipisahkan. Pengaturan waktu pertunjukan akan berubah-ubah dan pembayaran digital didorong. Masker dan pemeriksaan suhu wajib dilakukan.

“Kami telah menempatkan semuanya pada tempatnya, mungkin lebih dari yang telah ditentukan. Seluruh touch point bioskop telah dilengkapi dengan film anti mikroba, ”kata Gagan Kapur, kepala daerah PVR Cinemas di ibukota, New Delhi.

Maharashtra, di mana Mumbai - rumah Bollywood - adalah ibu kotanya, adalah negara bagian yang paling parah terkena dampak dengan hampir 37 persen kematian COVID-19 di India.

INOX Leisure Ltd, operator multipleks terbesar kedua di India, mengatakan rantai tersebut hanya akan memutar film-film lama.

“Saat ini, apa yang kami kerjakan adalah mendapatkan kembali kepercayaan orang dengan memberi tahu mereka bahwa bioskop aman dan terlindungi,” kata Lalit Ojha, direktur regional perusahaan tersebut.

Produser yang gugup sejauh ini menahan diri untuk tidak mengantre rilis tiket besar apa pun, dengan banyak yang mendorong film mereka langsung ke platform streaming seperti Netflix, Amazon Prime, dan Disney + Hotstar setelah penutupan pandemi.

“Kami berharap untuk merilis blockbuster di Diwali,” kata Ojha, mengacu pada festival Hindu bulan depan yang biasanya menjadi keuntungan bagi teater dan bisnis ritel.

Meskipun analis menunjukkan permintaan terpendam untuk pengalaman layar lebar di antara jutaan penggemar bioskop - India memiliki hampir 1.800 rilis pada tahun 2018 - banyak yang mungkin tidak berani melakukan perjalanan hanya untuk menonton film-film lama.

“Ini adalah lingkaran setan - orang tidak akan datang ke bioskop kecuali ada konten baru. Dan produser tidak akan merilis film tanpa jaminan bahwa itu akan menghasilkan bisnis yang baik, "kata analis perdagangan film Komal Nahta kepada kantor berita AFP.

“Pada akhirnya, seseorang harus mengambil kesempatan dan merilis film yang menarik,” katanya.

Baca Juga: Asli Bikin Merinding, Tsunami Maha Dahsyat Bisa Terjadi Lebih Cepat dari Perkiraan Awal

Sejumlah produser dilaporkan siap mengambil risiko, dengan setidaknya satu film Hindi, Suraj Pe Mangal Bhari, akan dirilis pada 13 November, akhir pekan Diwali.

Produser top Bollywood Aditya Chopra juga bersiap untuk merilis Bunty Aur Babli 2, sekuel dari hit tahun 2005, pada saat yang sama, menurut laporan media.

Tetapi pejabat kesehatan India telah memperingatkan tentang potensi penyebaran virus selama musim festival yang dimulai akhir bulan ini. "Dua setengah bulan ke depan akan menjadi sangat penting bagi kami dalam perjuangan kami melawan korona karena musim dingin dan festival," kata Menteri Kesehatan Harsh Vardhan, Rabu.

"Menjadi tanggung jawab setiap warga negara untuk tidak lengah dan mengikuti perilaku COVID-19 yang sesuai untuk mengekang penyebaran infeksi."

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...