Rusia Tawarkan Akses Vaksin Sputnik V Untuk Pencegahan COVID-19 Bagi Indonesia

Jumat, 16 Oktober 2020 | 17:13 WIB
Rusia Tawarkan Akses Vaksin Sputnik V Untuk Pencegahan COVID-19 Bagi Indonesia Rusia Tawarkan Akses Vaksin Sputnik V Untuk Pencegahan COVID-19 Bagi Indonesia

RIAU24.COM -  Pemerintah Rusia secara resmi telah menawarkan kepada pemerintah Indonesia untuk penggunaan dan pengembangan lebih lanjut vaksin virus corona, Sputnik V, yang saat ini dalam uji klinis Tahap III.

Duta Besar Rusia untuk Indonesia Lyudmila Vorobieva mengatakan, pemerintahnya telah menghubungi Kementerian Kesehatan tentang kemungkinan distribusi dan penggunaan vaksin Sputnik V dan saat ini menunggu tanggapannya.

"Kami mengirim surat ke kementerian pada 17 September. Kami masih menunggu tanggapan," kata Vorobieva dalam wawancara dengan The Jakarta Post, Kamis.

Sputnik V adalah vaksin yang dikembangkan oleh lembaga penelitian Gamaleya bekerja sama dengan kementerian pertahanan Rusia. Ini didasarkan pada vaksin yang terbukti melawan adenovirus - flu biasa. Vaksin ini diharapkan dapat memberikan kekebalan dari SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19, hingga dua tahun, menurut kementerian kesehatan Rusia.

Baca Juga: Berhati-Hatilah, Jangan Pernah Panaskan 7 Makanan Ini di Microwave

Lebih dari 44.000 orang telah mengambil bagian dalam uji klinis Sputnik V. Platform yang digunakan untuk vaksin tersebut dikembangkan oleh para ilmuwan Rusia selama 20 tahun dan telah menjadi dasar untuk beberapa vaksin di masa lalu, termasuk yang melawan Ebola. Vaksin Gamaleya didasarkan pada teknologi yang mirip dengan prototipe vaksin virus corona yang dikembangkan oleh CanSino, sebuah perusahaan pembuat vaksin China.

Sebelumnya, Vorobieva mengatakan setelah uji klinis Fase III selesai, langkah pertama adalah membuat vaksin tersedia di pasar Indonesia. Pemerintah Rusia juga mengharapkan uji klinis vaksin dapat dimulai di Indonesia, yang memungkinkan pendaftarannya ke otoritas kesehatan di negara tersebut.

Sejauh ini, 44.000 orang telah mengambil bagian dalam uji klinis vaksin di seluruh dunia, termasuk Presiden Rodrigo Duterte dari Filipina, yang disuntik pada Mei tahun ini. Rusia telah melakukan promosi penjualan ke negara-negara di seluruh dunia, dan mengklaim bahwa negara-negara dengan lebih dari 50 persen populasi dunia telah menyatakan minatnya pada Sputnik V.Rusia berharap pada akhir tahun 2021 akan memasok lebih dari 1 miliar dosis Sputnik Vaksin V.

Baca Juga: 10 Makanan Yang Dapat Meningkatkan Kekebalan Anda Secara Alami

Pemerintah Rusia juga mengharapkan agar Indonesia bisa mengikuti proses pembuatan vaksin tersebut. “Kami siap memproduksi setidaknya beberapa komponen vaksin di Indonesia,” kata Vorobieva pada Agustus lalu. Pada April lalu, Presiden Joko "Jokowi" Widodo melakukan percakapan telepon dengan Presiden Rusia Vladimir Putin membahas upaya peningkatan kerja sama dalam menangani pandemi virus corona. Baik Jokowi dan Putin sepakat untuk meningkatkan kontak antara kementerian kesehatan kedua negara.

Presiden Putin dijadwalkan mengunjungi Indonesia pada tahun 2020 tetapi rencana tersebut dibatalkan setelah wabah COVID-19. Berbicara pada hari Kamis, Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mengatakan vaksin COVID-19 yang dikembangkan di Inggris dan China akan cukup untuk menginokulasi setidaknya 70 persen dari populasi Indonesia.

Terawan mengacu pada vaksin yang dikembangkan oleh Sinovac dan Sinopharm China dan AstraZeneca dari Inggris. "Sambil menunggu pengembangan vaksin Merah Putih yang akan siap pada 2022, kami akan mendapatkan keuntungan dari kemitraan kami dengan China dan Inggris," kata Terawan seperti dikutip tempo.co.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...