Sebuah Sungai Yang Hilang Sekitar 172.000 Tahun Yang Lalu Baru Saja Ditemukan Di Gurun Pasir Thar Rajasthan

Minggu, 25 Oktober 2020 | 11:07 WIB
Sebuah Sungai Yang Hilang Sekitar 172.000 Tahun Yang Lalu Baru Saja Ditemukan Di Gurun Pasir Thar Rajasthan Sebuah Sungai Yang Hilang Sekitar 172.000 Tahun Yang Lalu Baru Saja Ditemukan Di Gurun Pasir Thar Rajasthan

RIAU24.COM -  Dalam sebuah penemuan yang dapat menjelaskan kehidupan peradaban yang telah lama hilang berabad-abad yang lalu, para peneliti telah menemukan bukti adanya sungai "hilang" yang mengalir melalui Gurun Thar tengah.

Sungai yang diyakini mengalir sekitar 172 ribu tahun lalu itu ditemukan di dekat Bikaner. Penemuan tersebut, yang diterbitkan dalam jurnal Quaternary Science Reviews, mewakili fase tertua aktivitas sungai di Nal Quarry di tengah Gurun Thar.

Studi oleh para peneliti dari The Max Planck Institute for the Science of Human History di Jerman, Anna University di Tamil Nadu, dan IISER Kolkata menunjukkan bahwa populasi Zaman Batu hidup di lanskap Gurun Thar yang sangat berbeda dari yang kita temui saat ini.

Bukti ini menunjukkan sebuah sungai mengalir dengan fase aktivitas sekitar 172 ribu tahun yang lalu, di dekat Bikaner, Rajasthan, yang berjarak lebih dari 200 kilometer dari sungai modern terdekat. Temuan ini mendahului bukti aktivitas aliran sungai modern melintasi Gurun Thar serta jalur kering Sungai Ghaggar-Hakra, kata para peneliti.

Baca Juga: 7 Orang Terluka Akibat Kilang Minyak Mentah Afrika Selatan Meledak

Kehadiran sungai yang mengalir melalui Gurun Thar tengah akan menawarkan garis kehidupan bagi populasi Paleolitik, dan berpotensi menjadi koridor penting untuk migrasi, kata mereka. Para peneliti mencatat bahwa potensi pentingnya sungai yang 'hilang' bagi penghuni sebelumnya di Gurun Thar telah terabaikan.

"Gurun Thar memiliki prasejarah yang kaya, dan kami telah menemukan berbagai bukti yang menunjukkan bagaimana populasi Zaman Batu tidak hanya bertahan tetapi juga berkembang di lanskap semi-gersang ini," kata Jimbob Blinkhorn dari The Max Planck Institute for the Science of Sejarah manusia.

"Kami tahu betapa pentingnya sungai bagi kehidupan di wilayah ini, tetapi kami memiliki sedikit detail tentang seperti apa sistem sungai selama periode kunci prasejarah," kata Blinkhorn.

Studi citra satelit telah menunjukkan jaringan saluran sungai yang padat melintasi Gurun Thar, menurut para peneliti. "Studi-studi ini dapat menunjukkan di mana sungai dan aliran sungai telah mengalir di masa lalu, tetapi mereka tidak dapat memberi tahu kami kapan," jelas Profesor Hema Achyuthan dari Universitas Anna.

"Untuk menunjukkan berapa umur saluran tersebut, kami harus menemukan bukti di lapangan untuk aktivitas sungai di tengah gurun," kata Achyuthan.

Tim mempelajari deposit dalam dari pasir dan kerikil sungai, yang telah diekspos oleh aktivitas penggalian di dekat desa Nal. Para peneliti dapat mendokumentasikan berbagai fase aktivitas sungai dengan mempelajari berbagai endapan.

Baca Juga: Bukan Cuma Kurma atau Stroberi, Buah Pepaya Juga Berbuah Lebat dan Subur di Palestina

"Kami segera melihat bukti untuk sistem sungai yang substansial dan sangat aktif dari dasar endapan fluvial, yang berangsur-angsur berkurang kekuatannya dari waktu ke waktu," kata Achyuthan.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa aktivitas sungai terkuat di Nal terjadi sekitar 172 dan 140 ribu tahun yang lalu, pada saat musim hujan jauh lebih lemah daripada saat ini di wilayah tersebut. Meskipun belum ditetapkan, ada kepercayaan bahwa ini mungkin sungai mitos Saraswati, yang pencariannya telah dilakukan selama beberapa dekade.

Meskipun beberapa negara bagian telah mengklaim bahwa mereka telah menemukan jejak sungai tersebut, belum terbukti secara pasti bahwa ini adalah sisa-sisa sungai yang hilang lebih dari 4000 tahun yang lalu.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...