Pemilu AS 2020 : Ini 5 Hal yang Perlu Anda Ketahui Saat Trump Nekat Mencalonkan Diri Untuk Kedua Kalinya

Kamis, 29 Oktober 2020 | 07:01 WIB
Pemilu AS 2020 : Ini 5 Hal yang Perlu Anda Ketahui Saat Trump Nekat Mencalonkan Diri Untuk Kedua Kalinya Pemilu AS 2020 : Ini 5 Hal yang Perlu Anda Ketahui Saat Trump Nekat Mencalonkan Diri Untuk Kedua Kalinya

RIAU24.COM -  Donald Trump sedang merencanakan pemusnahan besar-besaran terhadap pejabat AS yang telah menentangnya selama masa jabatannya jika dia mengalahkan Joe Biden pada 3 November 2020, menurut sebuah laporan.

Dan dengan beberapa hari tersisa, pasangan Presiden Mike Pence telah dikategorikan sebagai "penting" untuk upaya itu dan akan melanjutkan kunjungan yang direncanakan ke Minnesota setelah berbicara pada rapat umum di Carolina Utara meskipun terpapar virus.

Amerika Serikat mencatat jumlah tertinggi kasus Covid-19 baru selama dua hari pada akhir pekan - sekitar 84.000 pada hari Jumat dan sekitar 79.900 pada hari Sabtu.

Dan sementara Biden menuduh Trump menyerah dalam mengendalikan lonjakan, Presiden mengatakan kepada para pendukungnya pada rapat umum yang sebagian besar tidak bertopeng, tidak ada negara yang "pulih seperti kita telah pulih".

Baca Juga: Ladies, Ini 10 Tanda Tersembunyi Bila Pasangan Anda Telah Berselingkuh Secara Emosional



Hingga Minggu malam, 59.399.395 pemilih telah memberikan suara, menurut Proyek Pemilu AS di Universitas Florida - termasuk Presiden sendiri yang mengatakan kepada wartawan bahwa dia memilih "pria bernama Trump".

Inilah yang perlu Anda ketahui.

'Daftar eksekusi' Trump jika dia memenangkan pemilihan AS
Trump dilaporkan berencana untuk memecat kepala FBI Christopher Wray, petinggi CIA Gina Haspel dan Menteri Pertahanan Mark Esper jika dia mampu mengatasi peluang dan memenangkan masa jabatan kedua sebagai Presiden AS.

Tiga nama pejabat itu dikatakan berada di atas 'daftar eksekusi' panjang dari tokoh-tokoh kunci yang tidak disukai oleh pemerintahan saat ini, menurut klaim.

Sumber Gedung Putih mengatakan kepada situs berita AS Axios Wray dan Haspel "dibenci dan tidak dipercaya oleh lingkaran dalam Presiden, dan akan dipecat lebih cepat jika bukan karena pemilihan.

Pence terus berkampanye meski ada wabah
Wakil Presiden terus melakukan perjalanan ke negara itu untuk berkampanye meskipun para pembantu dekatnya dinyatakan positif terkena virus corona.

Pence akan mempertahankan proses pemilihan yang sibuk setelah diketahui dia berhubungan dengan anggota tim yang positif, termasuk ajudan senior Marc Short, kepala stafnya.

Pasangan Trump, yang juga kepala Satuan Tugas Coronavirus Gedung Putih, dan istrinya Karen dinyatakan negatif pada hari Minggu dan dia tidak akan diisolasi, dengan seorang juru bicara menyatakan perannya saat ini dalam dorongan pemilihan adalah "penting".

Putin 'tampak kesal' dengan serangan Trump pada Biden
Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan dia tidak melihat adanya kejahatan dalam hubungan bisnis masa lalu putra Biden Hunter dengan Ukraina atau Rusia, yang merusak salah satu jalur serangan pemilihan utama Trump.

Presiden AS terus menuduh Demokrat dan putranya terlibat dalam praktik tidak etis di Ukraina, meskipun tidak memberikan bukti.

Putin, yang sebelumnya menggambarkan Biden memiliki "retorika anti-Rusia yang tajam", juga bereaksi dengan kejengkelan ketika ditanya di TV tentang dugaan pembayaran yang dilakukan kepada Hunter oleh seorang janda mantan walikota Moskow.

Biden menuduh Trump 'mengibarkan bendera putih'
Biden menuduh Trump memilih untuk "mengibarkan bendera putih kekalahan" dalam perang Amerika melawan Covid-19, setelah Kepala Staf Gedung Putih Mark Meadows mengatakan "kami tidak akan mengendalikan pandemi".

Mantan Wakil Presiden mengatakan itu adalah "pengakuan yang jujur" bahwa strateginya "jelas merupakan harapan bahwa dengan mengabaikannya, virus akan hilang begitu saja. Belum, dan tidak akan".

Sementara Presiden petahana mengatakan pada rapat umum di Londonderry, New Hampshire "kami memiliki vaksin, kami memiliki segalanya", meskipun belum ada yang disetujui di AS.

Baca Juga: Mengenal Lebih Jauh Tentang Generasi Alpukat

Trump mengklaim dia memenangkan dua hadiah Nobel perdamaian
Trump dengan aneh mengklaim selama kampanye kampanye bertele-tele dia telah memenangkan dua Hadiah Nobel Perdamaian sebelum dengan cepat berbalik dan bergumam "Saya tidak tahu".

Berbicara kepada para pendukung di New Hampshire, Presiden mengatakan dia memenangkan salah satu penghargaan atas kehebatan negosiasinya selama perundingan damai Serbia dan Kosovo, dan yang kedua untuk "sesuatu yang lain", sebelum bersikeras bahwa dia harus mendapatkan yang ketiga untuk pekerjaannya di Suriah.

Dia kemudian tiba-tiba mengoreksi dirinya sendiri, menambahkan: "Ketika saya mengatakan Hadiah Nobel yang saya maksud adalah nominasi."

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...