Serangan Udara di Kamp Barat Laut Suriah Tewaskan Puluhan Pejuang Pemberontak

Selasa, 27 Oktober 2020 | 09:00 WIB
Serangan Udara di Kamp Barat Laut Suriah Tewaskan Puluhan Pejuang Pemberontak Serangan Udara di Kamp Barat Laut Suriah Tewaskan Puluhan Pejuang Pemberontak

RIAU24.COM -  Serangan udara Rusia yang dicurigai di kamp pelatihan militer di barat laut Suriah telah menewaskan puluhan pejuang pemberontak, menurut juru bicara kelompok pemberontak dan kelompok pertahanan sipil yang beroperasi di bagian Suriah yang dikuasai pemberontak.

Serangan Senin di provinsi Idlib, daerah kantong terakhir yang dikuasai pemberontak di Suriah, menargetkan sebuah kamp untuk Failaq al-Sham, salah satu kelompok terbesar yang didukung Turki di daerah itu, menurut juru bicara Youssef Hammoud.

Baca Juga: Daftar Kota Termahal Dengan Biaya Hidup Super Fantastis Di Dunia

Dia mengatakan para pemimpin kamp termasuk di antara mereka yang tewas dalam serangan udara itu, yang mendarat di daerah Jabal al-Dweila.

Mustafa al-Haj Youssef, direktur kelompok pertahanan sipil White Helmets di Idlib, mengatakan stafnya telah mendokumentasikan kematian sedikitnya 35 pejuang, dengan lebih dari 50 lainnya terluka. Lima orang lagi yang tewas dalam serangan itu belum diidentifikasi, katanya.

"Korban tewas diperkirakan akan meningkat dengan cepat karena tingginya jumlah cedera," kata Youssef kepada Al Jazeera, menggambarkan luka itu sebagai luka "serius".

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris, pemantau perang, juga melaporkan serangan itu tetapi menyebutkan jumlah korban tewas 78 orang, dengan banyak yang terluka.

Awal tahun ini, pemberontak Turki dan Rusia - sekutu dekat Presiden Suriah Bashar al-Assad - menengahi gencatan senjata di Idlib untuk menghentikan serangan pemerintah yang membuat hampir satu juta orang mengungsi, dalam salah satu krisis kemanusiaan terburuk dari sembilan krisis kemanusiaan di Suriah. perang tahun.

Dari hampir satu juta orang yang mengungsi dalam serangan terakhir di Idlib, lebih dari 200.000 telah kembali ke kota dan desa mereka, sebagian besar sejak gencatan senjata diberlakukan. Tetapi gencatan senjata di Idlib, provinsi yang dilanda perang yang menampung lebih dari tiga juta orang, tetap rapuh dengan beberapa pemboman berselang di daerah itu dari kedua sisi.

Baca Juga: Meski Tim Australia Memenangkan Pertandingan, Tapi Pria Asal India Ini Berhasil Memenangkan Hati Ratusan Para Penonton

Sayf Raad, juru bicara Front Pembebasan Nasional, kelompok payung pemberontak yang didukung Ankara di Idlib, menuduh pasukan pemerintah Rusia dan Suriah "terus menerus melanggar kesepakatan Turki-Rusia dalam menargetkan posisi militer, desa dan kota".

Turki telah lama mendukung pasukan pemberontak Suriah di Suriah. Rusia telah bernegosiasi dengan Ankara untuk mengerahkan tim pengamat di daerah kantong pemberontak untuk memantau gencatan senjata. Pekan lalu, Turki menarik diri dari salah satu pos terdepan terbesar di barat laut Suriah yang telah dikepung selama setahun terakhir oleh pasukan pemerintah Suriah.

Pos terdepan di Morek pernah menjadi yang terbesar di Turki di provinsi Hama, yang sebagian besar sekarang berada di bawah kendali pemerintah Suriah. Setelah serangkaian kemenangan militer yang didukung oleh Rusia, pemerintah Suriah telah mendapatkan kembali kendali atas sekitar 70 persen negara itu, menurut Observatorium.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...