Setidaknya 50 Tewas dan 22 Hilang Akibat Topan Vamco yang Mematikan Di Filipina

Selasa, 17 November 2020 | 14:19 WIB
Setidaknya 50 Tewas dan 22 Hilang Akibat Topan Vamco yang Mematikan Di Filipina Setidaknya 50 Tewas dan 22 Hilang Akibat Topan Vamco yang Mematikan Di Filipina

RIAU24.COM - Topan Vamco, yang melanda Filipina, mungkin menjadi salah satu topan terburuk yang pernah melanda negara itu dalam beberapa tahun. Topan tersebut dilaporkan telah merenggut 53 nyawa dan membuat ribuan orang mengungsi. Operasi penyelamatan sedang berlangsung saat polisi dan tentara Filipina mencari mereka yang hilang.

Menurut Reuters, Vamco menghantam negara yang masih belum pulih dari Goni, topan terkuat di dunia tahun ini yang menewaskan 25 orang dan menghancurkan ribuan rumah pada awal November. Rumah-rumah tergeletak babak belur dan terendam setelah hembusan hingga 250 km / jam mendarat.

Polisi dan tentara Filipina melanjutkan upaya pencarian dan penyelamatan mereka hari ini setelah topan Vamco mendarat, menewaskan sedikitnya 53 orang, melukai 43 orang dan menyebabkan 22 orang hilang.

Baca Juga: Pasien Covid-19 di Palestina Kekurangan Tabung Oksigen, Netizen Ucapkan Ini

Vamco adalah badai ke-21 yang melanda Filipina, menjadi badai paling mematikan yang melanda negara itu pada tahun 2020.

Badai itu datang ketika negara itu masih belum pulih setelah Goni - badai terkuat di dunia pada tahun 2020 - yang menewaskan 25 orang dan meratakan ribuan rumah.

Puluhan ribu rumah dilanda banjir. Di daerah seperti Marikina, pinggiran timur Manila, air surut meninggalkan rumah yang dipenuhi puing dan lumpur.

"Semua rumah di sini terendam lumpur dan air," kata Mike Rusio, 51 tahun, kepada Reuters saat dia meraup ember penuh lumpur dari rumahnya yang berlantai dua. Alat berat juga dibawa masuk untuk membersihkan furnitur, sampah dan mobil memblokir jalan.

Topan berturut-turut - delapan dalam dua bulan terakhir - menambah tantangan pada pemerintah yang memerangi infeksi virus korona komunitas dan resesi ekonomi.

Secara khusus, setelah topan Vamco, tanah longsor di dekat tambang emas menewaskan 10 orang di provinsi Nueva Vizcaya, utara Manila. Gubernur Manuel Mamba mengatakan di provinsi Cagayan, empat orang tewas akibat longsor dan dua orang tenggelam.

Baca Juga: Ingin Cantik, Tapi Ini 5 Kesalahan yang Sering Dilakukan Pemakai Kawat Gigi

Badan bencana Filipina mengatakan hampir 75.000 orang masih berkumpul di pusat-pusat evakuasi. Kebanyakan dari mereka tidak memiliki pemisahan yang wajar antar keluarga dan banyak pengungsi tidak memakai masker.

Menteri Kesehatan Francisco Duque mengatakan tempat penampungan sementara meningkatkan risiko penyebaran virus SARS-Cov-2 dan diare. Filipina memiliki jumlah infeksi COVID-19 tertinggi kedua dan jumlah korban tertinggi kedua di Asia Tenggara, setelah Indonesia.

Setelah Vamco, hingga tiga badai lagi diperkirakan akan melanda Filipina hingga akhir Desember.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...