Puluhan Orang Terluka Ketika Anggota Parlemen di Bangkok Bentrok Mengenai Reformasi Piagam

Rabu, 18 November 2020 | 13:48 WIB
Puluhan Orang Terluka Ketika Anggota Parlemen di Bangkok Bentrok Mengenai Reformasi Piagam Puluhan Orang Terluka Ketika Anggota Parlemen di Bangkok Bentrok Mengenai Reformasi Piagam

RIAU24.COM -  Anggota parlemen Bangkok terpecah karena amandemen konstitusi sementara, di luar Parlemen, setidaknya 50 orang yang bersaing untuk mendapatkan perhatian mereka terluka dalam bentrokan dengan polisi anti huru hara.

Puluhan pengunjuk rasa membutuhkan perawatan medis setelah polisi menahan mereka dengan meriam air yang mengandung bahan kimia dan gas air mata selama hampir enam jam. Hari ini, majelis sedang memperdebatkan perubahan piagam hari kedua dan diharapkan untuk memberikan suara pada setiap tagihan yang mungkin bergerak maju.

Sejauh ini, partai oposisi termasuk Pheu Thai dan Move Forward telah berkomitmen untuk tujuh revisi yang telah diusulkan, sementara partai koalisi yang mengatur termasuk Palang Pracharath, Demokrat dan Bhumjaithai tidak akan menerima apa pun yang menyentuh monarki - permintaan yang tadinya pinggiran yang telah menjadi. pusat gerakan protes.

Di antara tujuh rancangan amandemen piagam, enam diajukan secara terpisah oleh partai koalisi dan oposisi. Tidak ada yang membahas institusi kerajaan.

Baca Juga: Perkawinan Menurun dan Tingkat Perceraian Meningkat Di 2019 Saat Kaum Muda Malaysia Terlalu Sibuk Bekerja

Proposal ketujuh, oleh Internet Law Reform Dialogue, atau iLaw, telah mengumpulkan lebih dari 100.000 tanda tangan. Ini berusaha untuk mengubah seluruh konstitusi 2017 yang didukung junta termasuk dengan mencegah perdana menteri "luar", menghapus "Rencana Reformasi Nasional" junta, dan menyerukan agar para senator dipilih sepenuhnya oleh rakyat.

Semua kelompok sepakat untuk membentuk Majelis Konstituante yang beranggotakan 200 orang untuk merevisi konstitusi baru, tetapi tidak tentang bagaimana konstitusi itu akan dipilih. Oposisi dan draf pemerintah membatasi dua bagian pertama konstitusi, yang menetapkan peran raja sebagai kepala negara. Proposal iLaw membiarkan semua opsi terbuka.

Alih-alih kembali untuk berdemonstrasi lagi di Parlemen di Jalan Samsen, penyelenggara protes, Pemuda Bebas, mengatakan akan berkumpul sore ini di Persimpangan Ratchaprasong di pusat perdagangan dan ritel Bangkok.

Demonstrasi Selasa menandai pertama kalinya pihak berwenang menembakkan gas air mata terhadap pengunjuk rasa setelah ancaman untuk menggunakan senjata kimia dibuat pada protes sebelumnya. Meriam air dan gas air mata dikerahkan berulang kali oleh polisi dari jam 2 siang hingga malam. Lebih dari selusin ambulans terlihat tiba di Jalan Samsen untuk merawat para pengunjuk rasa yang terluka. Pusat Medis Erawan hingga Rabu pagi melaporkan 55 orang luka-luka, 32 orang luka-luka akibat terpapar gas air mata.

Wakil komisaris Biro Kepolisian Metropolitan, Piya Tawichai mengatakan polisi memiliki kewenangan hukum untuk menggunakan tindakan seperti itu terhadap para pengunjuk rasa karena mereka "diperingatkan selama unjuk rasa" dan melanggar hukum dengan mencoba mendobrak barikade polisi dan melemparkan bom asap ke petugas.

Meski beredar kabar bahwa peluru karet telah ditembakkan, Piya membantah telah digunakan.

Baca Juga: Pria Yang Melempar Cucu Tiri Dari Apartemen Lantai 3 Diduga Memiliki Masalah Kesehatan Mental

Klub Koresponden Asing Thailand pada Rabu pagi mengeluarkan pernyataan tentang "peningkatan yang mengkhawatirkan" dari kekerasan. Kelompok tersebut mengulangi seruan agar pihak berwenang mengizinkan jurnalis dan paramedis mengenakan pelindung tubuh, yang ilegal. Dikatakan pihak berwenang harus menahan diri dalam menangani pengunjuk rasa yang tidak bersenjata.

Peristiwa Selasa juga menyaksikan bentrokan antara pengunjuk rasa pro-demokrasi dan ultra royalis yang muncul dengan kemeja kuning Selasa pagi di parlemen untuk menuntut anggota parlemen tidak membuat perubahan pada konstitusi. Kelompok royalis Warong Dechgitvigrom Thai Pakdee mengatakan perubahan akan mengarah pada berakhirnya institusi monarki yang telah lama ada.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...