Protes Maut Kembali Bergejolak di Uganda Pasca Penangkapan Bobi Wine

Kamis, 19 November 2020 | 09:11 WIB
Protes Maut Kembali Bergejolak di Uganda Pasca Penangkapan Bobi Wine Protes Maut Kembali Bergejolak di Uganda Pasca Penangkapan Bobi Wine

RIAU24.COM -  Polisi Uganda mengatakan tiga orang tewas dan 38 lainnya cedera dalam protes yang meletus setelah polisi menangkap calon presiden Bobi Wine di timur negara itu.

Polisi di ibu kota Kampala menembakkan gas air mata dan peluru untuk membubarkan pendukung Bobi Wine, yang memblokir jalan dan membakar ban setelah tersiar kabar bahwa dia telah ditangkap di kota Luuka dan dibawa ke kantor polisi di kota Jinja.

Irene Nakasiita, juru bicara Palang Merah Uganda, menggambarkan pemandangan "panik", sementara Evarest Kayongo, ketua Asosiasi Pedagang Kota Kampala, mengatakan itu adalah "kekacauan total" di kota.

“Jalanan kosong… Kami tutup bisnis karena gas air mata dan peluru,” katanya.

Rosebell Kagumire, editor platform digital Feminisme Afrika, mengatakan gas air mata dan peluru dapat terdengar di berbagai bagian Kampala sepanjang hari, tetapi keadaan telah tenang pada malam hari.

“Itu tidak hanya di tengah kota tetapi juga lingkungan yang berbeda,” kata Kagumire kepada Al Jazeera. “Tapi juga, di luar Kampala berbagai kota juga diliputi protes yang menyerukan pembebasan Anggur Bobi.”

Kagumire menambahkan: “Segalanya menjadi tegang. Orang-orang khawatir dan kami tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya. "

Itu terjadi setelah akun Twitter Bobi Wine, seorang musisi yang menjadi pemimpin oposisi, mengatakan polisi dengan kasar membobol kendaraannya dan membawanya ke tahanan.

“Harga kebebasan itu tinggi tapi pasti akan kita atasi,” kata salah satu tweet.

Juru bicara polisi Fred Enanga mengatakan Bobi Wine, yang bernama asli Robert Kyagulanyi Ssentamu, ditangkap karena melanggar pedoman COVID-19 yang mengharuskan calon presiden bertemu atau berbicara dengan kurang dari 200 orang.

Baca Juga: Rahasia Untuk Hidup Hingga Usia 90 Tahun Bahkan Lebih

"Bobi telah ditangkap pagi ini di kota Luuka, tapi kami tidak tahu keberadaannya sekarang," kata saudara politikus itu, aktivis oposisi Fred Nyanzi, kepada kantor berita dpa.

"Kami belum diizinkan untuk melihatnya dan kami tidak tahu apa yang terjadi," tegas Joel Ssenyonyi, juru bicara partai politik Bobi Wine, National Unity Platform.

Sejak menyatakan niatnya untuk mencalonkan diri dalam pemilu melawan pemerintahan lama, Presiden Yoweri Museveni yang berusia 76 tahun, Bobi Wine yang berusia 38 tahun telah ditangkap beberapa kali.

Dia telah memenangkan banyak pengikut, terutama di kalangan anak muda di negara Afrika Timur, di mana pemilihan umum dijadwalkan pada Januari 2021.

Banyak pendukung muda mengatakan bahwa mereka tertarik pada Bobi Wine karena kritiknya terhadap pemerintah Museveni yang tercampur dalam liriknya. Yang lain mengatakan bahwa sebagai pemimpin muda, dia memiliki posisi yang lebih baik untuk mengatasi tantangan yang mereka hadapi.

Banyaknya pengikut Bobi Wine telah mengguncang partai yang berkuasa, Gerakan Perlawanan Nasional (NRM), dan pasukan keamanan sering kali menembakkan gas air mata pada aksi unjuk rasa dan menahan serta memukuli para pendukungnya, kata saksi mata.

Pada hari dia dicalonkan awal bulan ini, satu regu personel militer dan polisi menggunakan alat logam untuk membobol kendaraannya. Dia kemudian ditahan sebentar dan polisi menggunakan gas air mata untuk membubarkan para pendukungnya.

Baca Juga: Perkawinan Menurun dan Tingkat Perceraian Meningkat Di 2019 Saat Kaum Muda Malaysia Terlalu Sibuk Bekerja

Museveni, yang telah berkuasa sejak 1986 dan mengubah konstitusi dua kali untuk memungkinkannya mencalonkan diri untuk keenam kalinya pada 2021, sedang mencari masa jabatan lima tahun lagi dalam pemilihan Januari.

“Pergeseran demografis tidak berpihak pada Presiden Museveni. Secara pribadi, saya belum melihat presiden lain, "kata Kagumire.

“Orang-orang mencari setidaknya kesempatan dalam pemilu. Tapi dasar pemilihan sangat tidak rata. Jika Presiden Museveni berkampanye dengan lebih dari 200 orang, tidak ada yang salah. Tapi jika seorang tokoh oposisi pergi dengan banyak pendukung, dia ditangkap. "

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...