Unik, Demonstran di Thailand Menggunakan Bebek Tiup Sebagai Pelindung Melawan Meriam Air

Sabtu, 21 November 2020 | 09:18 WIB
Unik, Demonstran di Thailand Menggunakan Bebek Tiup Sebagai Pelindung Melawan Meriam Air Unik, Demonstran di Thailand Menggunakan Bebek Tiup Sebagai Pelindung Melawan Meriam Air

RIAU24.COM -  Demonstran di Bangkok memilih bebek karet tiup untuk melindungi diri dari meriam air. Ini terjadi selama protes anti-pemerintah ketika anggota parlemen memperdebatkan perubahan konstitusi, di luar parlemen di Bangkok. Itu adalah metode yang memang efektif karena menjaga air tetap keluar dan memamerkan setiap jenius kreatif yang terlibat.

Polisi menggunakan gas air mata dan meriam air pada hari Selasa di demonstrasi baru oleh para pendukung gerakan demokrasi di Thailand. Seorang juru bicara polisi mengatakan para peserta telah diperingatkan untuk tidak merusak barikade.

Ketika mereka mencoba melakukannya, meriam air pertama kali digunakan. Namun karena para pengunjuk rasa tidak mundur, air bercampur dengan gas air mata. Para demonstran, antara lain, menggunakan mainan kolam tiup berbentuk bebek untuk melindungi diri dari semburan air.

Baca Juga: Salesforce Membeli Layanan Slack Seharga USD 27,7 Miliar

Sejumlah aktivis sebelumnya berkumpul di depan gedung parlemen di Bangkok. Beberapa berusaha mengatasi barikade dan pagar kawat berduri yang didirikan di depan gedung, lapor Bangkok Post. Demonstran juga melemparkan kantong cat dan bom asap ke arah layanan darurat.

Gelombang kedua protes dimulai pada bulan Oktober dan berlanjut hingga hari ini. Orang-orang berkumpul di alun-alun dan menuntut reformasi monarki.

Pada hari Rabu, banyak demonstran kembali berkumpul di pusat kota Bangkok untuk menyampaikan tuntutan mereka. Unjuk rasa berlangsung di dekat markas polisi. Layanan darurat memperingatkan para peserta bahwa mereka akan bereaksi dengan tegas terhadap setiap upaya untuk menyerbu gedung, seperti dilansir Bangkok Post.

Selama berbulan-bulan, terutama para demonstran muda telah turun ke jalan di negara Asia Tenggara itu. Mereka meminta Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha mengundurkan diri, sambil menginginkan pemilihan baru dan reformasi yang komprehensif. Ini juga mempertanyakan peran monarki untuk pertama kalinya.

Pusat Medis Erawan Bangkok mengatakan sedikitnya 55 orang terluka. Dikatakan setidaknya 32 orang menderita gas air mata dan enam orang mengalami luka tembak.

"Kami berusaha menghindari bentrokan," kata wakil kepala polisi Bangkok, Piya Tavichai, pada konferensi pers. Dia mengatakan polisi telah mencoba untuk mendorong kembali pengunjuk rasa dari parlemen dan untuk memisahkan mereka dari pengunjuk rasa royalis kemeja kuning.

Baca Juga: Sempat Dijuluki Bintang Paling Kesepian di Dunia, Nasib Gajah Ini Berubah Drastis, Begini Ceritanya

Setelah sekitar enam jam, polisi mundur dan meninggalkan truk air mereka, yang dipasang para pengunjuk rasa dan disemprot dengan coretan. "Saya dengan ini mengumumkan eskalasi protes. Kami tidak akan menyerah. Tidak akan ada kompromi," kata Parit "Penguin" Chiwarak kepada kerumunan di gerbang parlemen sebelum pengunjuk rasa bubar.

"Mengubah konstitusi akan mengarah pada penghapusan monarki," kata pemimpin royalis Warong Dechgitvigrom kepada wartawan. Para pengunjuk rasa mengatakan mereka tidak ingin menghapuskan monarki, hanya mengubahnya.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...