PBB : Yaman Akan Menghadapi Kelaparan Terburuk Sepanjang Sejarah Dunia Dalam Beberapa Dekade

Sabtu, 21 November 2020 | 10:19 WIB
PBB : Yaman Akan Menghadapi Kelaparan Terburuk Sepanjang Sejarah Dunia Dalam Beberapa Dekade PBB : Yaman Akan Menghadapi Kelaparan Terburuk Sepanjang Sejarah Dunia Dalam Beberapa Dekade

RIAU24.COM -  Yaman yang dilanda perang berada dalam bahaya kelaparan terburuk yang pernah terjadi di dunia dalam beberapa dekade, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres memperingatkan.

"Dengan tidak adanya tindakan segera, jutaan nyawa mungkin hilang," kata Guterres pada hari Jumat tentang negara yang telah mengalami perang lima tahun antara pemberontak Houthi yang didukung Iran dan pasukan pemerintah.

Peringatan Guterres datang ketika Amerika Serikat mengancam akan memasukkan kelompok Houthi ke daftar hitam sebagai bagian dari kampanye "tekanan maksimum" terhadap Teheran. Para pekerja bantuan telah menimbulkan kekhawatiran bahwa langkah seperti itu akan mencegah bantuan yang menyelamatkan jiwa mencapai negara itu dan memperburuk keadaan di Yaman.

Baca Juga: 7 Orang Terluka Akibat Kilang Minyak Mentah Afrika Selatan Meledak

Dalam pernyataannya, Guterres hanya menyebutkan kemungkinan ini secara tidak langsung.

"Saya mendesak semua pihak yang berpengaruh untuk segera bertindak terkait masalah ini untuk mencegah bencana, dan saya juga meminta semua orang menghindari tindakan apa pun yang dapat membuat situasi yang sudah mengerikan menjadi lebih buruk," katanya.

Guterres mengatakan alasan meningkatnya ancaman kelaparan termasuk penurunan tajam dana untuk program bantuan yang dikoordinasikan oleh PBB, ketidakstabilan mata uang Yaman dan pihak-pihak yang bertikai yang memberlakukan "penghalang" bagi organisasi bantuan.

Koalisi militer yang dipimpin Arab Saudi melakukan intervensi di Yaman pada 2015, mendukung pasukan pemerintah yang memerangi kelompok Houthi. Koalisi ini dibantu oleh kekuatan Barat termasuk AS. Pemberontak Houthi menguasai ibu kota Yaman, Sanaa, dan sebagian besar wilayah utara setelah perang hebat yang telah menciptakan krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Baca Juga: Bukan Cuma Kurma atau Stroberi, Buah Pepaya Juga Berbuah Lebat dan Subur di Palestina

AS menyebut pemberontak sebagai kelompok "teroris" berarti banyak negara akan kesulitan berinteraksi dengan Houthi. Efeknya pada Houthi, yang sudah berada di bawah sanksi AS, mungkin terbatas tetapi rakyat Yaman biasa dapat menanggung akibatnya, dengan kerusakan lebih lanjut pada program bantuan sudah dikurangi karena pendanaan terendah selama pandemi virus korona.

Segala sesuatu mulai dari berurusan dengan pejabat Houthi, menangani pajak, menggunakan sistem perbankan, membayar petugas kesehatan, membeli makanan dan bahan bakar, dan mengatur layanan internet dapat terpengaruh, kata kelompok kemanusiaan.

Seorang diplomat senior Barat mengatakan penunjukan Houthi oleh AS "pasti tidak akan berkontribusi pada kemajuan di Yaman".

"Kemungkinan mereka ingin melakukan apa pun untuk meningkatkan tekanan terhadap Iran," kata diplomat itu, yang berbicara tanpa menyebut nama. Pejabat PBB berusaha menghidupkan kembali pembicaraan damai untuk mengakhiri perang karena penderitaan negara juga diperburuk oleh jatuhnya ekonomi dan mata uang serta pandemi COVID-19.

PBB menggambarkan Yaman sebagai krisis kemanusiaan terbesar di dunia, dengan 80 persen rakyatnya membutuhkan bantuan. Kepala bantuan PBB Mark Lowcock mengatakan PBB telah menerima kurang dari setengah dari apa yang dibutuhkan tahun ini - sekitar $ 1,5 miliar - untuk operasi kemanusiaannya di Yaman. Tahun lalu menerima $ 3 miliar.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...