Pemerintah Ethiopia Memperingatkan Serangan Tigrayans of Mekelle

Minggu, 22 November 2020 | 21:01 WIB
Pemerintah Ethiopia Memperingatkan Serangan Tigrayans of Mekelle Pemerintah Ethiopia Memperingatkan Serangan Tigrayans of Mekelle

RIAU24.COM -  Tentara Ethiopia berencana untuk mengepung ibu kota Tigray dengan tank dan mungkin menyerang kota dengan artileri untuk mengakhiri perang hampir tiga minggu, kata seorang juru bicara militer, mendesak warga sipil untuk "menyelamatkan diri".

Pasukan Ethiopia merebut kota Idaga Hamus, 97km (60 mil) dari ibu kota Tigray yang dikuasai pemberontak, Mekelle, kata satu satuan tugas pemerintah pada Minggu.

“Pasukan pertahanan kami menguasai kota Idaga Hamus, yang terletak di jalan dari Adigrat ke Mekelle. Pasukan pertahanan sedang maju untuk menangkap Mekelle, yang merupakan tujuan akhir dari operasi tersebut, ”katanya dalam sebuah tweet.

Klaim oleh semua pihak sulit untuk diverifikasi karena komunikasi telepon dan internet terputus sejak pertempuran dimulai pada 4 November.

Baca Juga: Korsel Ragu Korea Utara Bebas Dari Covid-19, Kalau Bohong Negeri yang Dipimpin Kim Jong-un Terancam Hancur

Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF), yang menolak untuk menyerahkan kekuasaannya di wilayah utara, mengatakan pasukannya sedang menggali parit dan berdiri kokoh.

Perang telah menewaskan ratusan, mungkin ribuan, dan mengirim lebih dari 30.000 pengungsi ke negara tetangga, Sudan. Roket telah ditembakkan oleh TPLF ke wilayah tetangga Amhara dan melintasi perbatasan ke Eritrea, karena menuduh keduanya membantu pasukan federal Ethiopia.

Juru bicara militer Kolonel Dejene Tsegaye mengatakan kepada Ethiopia Broadcasting Corporation, fase operasi selanjutnya adalah "mengepung Mekelle menggunakan tank".

“Kami ingin mengirim pesan kepada publik di Mekelle untuk menyelamatkan diri dari serangan artileri dan membebaskan diri dari junta… Setelah itu, tidak akan ada belas kasihan,” katanya.

Pemimpin TPLF Debretsion Gebremichael mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa pasukannya menahan dorongan dari selatan Mekelle sementara juga bertempur di dekat kota utara Adigrat setelah kota itu jatuh ke tangan pasukan federal.

"Mengitari Mekelle adalah rencana mereka, tetapi mereka tidak bisa," katanya. “Di depan selatan, mereka tidak bisa bergerak satu inci pun selama lebih dari satu minggu. Mereka mengirimkan gelombang demi gelombang tetapi tidak berhasil. "

Pasukan federal Perdana Menteri Abiy Ahmed telah menguasai serangkaian kota selama pemboman udara dan pertempuran darat, dan sekarang membidik Mekelle, kota dataran tinggi berpenduduk sekitar 500.000 orang tempat pemberontak bermarkas.

Negara-negara di sekitar Afrika dan Eropa telah mendesak gencatan senjata, tetapi Abiy sejauh ini menolaknya.

Baca Juga: Pengakuan Bekas Tahanan Uighur di Xinjiang: Disiksa dan Dipaksa Makan Daging Babi

Mohammed Adow dari Al Jazeera, melaporkan dari ibukota Addis Ababa, mengatakan para pejabat Ethiopia menggambarkan serangan itu sebagai "dorongan terakhir" untuk menangkap Tigray.

"Mereka telah menyebarkan selebaran di ibu kota, Mekelle, memberi tahu warga sipil yang masih berada di dekat instalasi militer," kata Adow.

“Pasukan pemerintah sekarang bergerak maju dari utara, selatan dan barat. Tetapi analis keamanan memperingatkan bahwa ekspektasi apa pun akan kemenangan yang cepat dan menentukan oleh pasukan pemerintah sangat optimis dan mereka menghadapi perang gesekan yang berkepanjangan. "

Abiy menuduh para pemimpin Tigrayan memberontak melawan otoritas pusat dan menyerang pasukan federal di kota Dansha pada 4 November. Pemberontak mengatakan pemerintahnya telah meminggirkan dan menganiaya orang Tigray sejak menjabat dua tahun lalu.

Perdana menteri mendapat pujian karena telah membuka ekonomi tertutup Ethiopia dan sistem politik yang represif setelah menjabat. Dia memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian tahun lalu untuk perjanjian damai dengan Eritrea.

Redwan Hussein, juru bicara Satgas Pemerintah di Tigray, mengatakan masih ada waktu bagi pimpinan TPLF untuk menyerah. "Pemerintah akan menahan diri secara maksimal agar tidak menimbulkan risiko besar bagi warga sipil," tambahnya.

Dia mengatakan sementara banyak pasukan khusus Tigrayan dan pejuang milisi telah menyerah atau berpencar di sekitar Adigrat, perlawanan lebih kuat di bagian depan selatan, di mana pemberontak telah menggali jalan, menghancurkan jembatan, dan jalan yang dijebak dengan bahan peledak. Dia mengatakan pasukan pemerintah telah mengambil tempat tinggi di sana dan bergerak maju.

Badan bantuan khawatir bencana kemanusiaan di wilayah di mana ratusan ribu bergantung pada bantuan makanan dan mengungsi bahkan sebelum pertempuran dimulai.

 

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...