Restoran Dekat Gedung Putih Dibanjiri Dengan Sumbangan Untuk Terus Memberi Makan Para Tunawisma

Kamis, 26 November 2020 | 14:07 WIB
Restoran Dekat Gedung Putih Dibanjiri Dengan Sumbangan Untuk Terus Memberi Makan Para Tunawisma Restoran Dekat Gedung Putih Dibanjiri Dengan Sumbangan Untuk Terus Memberi Makan Para Tunawisma

RIAU24.COM -  Di jantung kawasan lobi dan firma hukum Washington yang kaya raya, pemilik restoran Kazi Mannan telah menyajikan kebab dan kari kepada orang kaya dan miskin selama hampir satu dekade.

"Ini adalah resep ibuku yang kami gunakan karena kami menamakannya menurut namanya dan kami ingin menghormatinya dengan resepnya, cara dia biasa memasak," kata Mannan, seorang imigran Pakistan generasi pertama yang memiliki Sakina Halal Grill, hanya seorang beberapa blok dari Gedung Putih.

Sejak ia membuka restorannya pada tahun 2013, Mannan telah duduk dengan tenang dan memberi makan ribuan tunawisma dan kelaparan seperti membayar pelanggan, mengundang mereka untuk makan tanpa gembar-gembor atau perhatian, tanpa pertanyaan.

Baca Juga: Gempa Berkekuatan 6,4 Guncang Provinsi San Juan Argentina, Tidak Ada Peringatan Tsunami

"Jangan khawatir. Duduk saja. Nikmati lebih lama," katanya tentang pesannya. "Ide memberi makan dari restoran tidak ada karena orang-orang ketakutan. Membiarkan orang miskin masuk - (beberapa orang mengatakan), 'itu akan menghancurkan bisnis Anda.' Tapi itu kebalikannya bagiku. "

Selama lebih dari tujuh tahun mengabdi kepada masyarakat, Mannan mengatakan dia tidak pernah meminta bantuan polisi.

"Orang-orang yang selalu bermasalah di luar, tetapi datang ke sini ... mereka melihat cinta dan kebaikan yang kita bagi," katanya.

Ada kebijakan ketat tanpa penghakiman yang berlaku, katanya kepada stafnya.

Ketika COVID-19 menghantam industri restoran dengan keras pada musim semi ini, penurunan tajam dalam bisnis hampir membuat Kazi kelaparan juga. Ketika keuntungan menguap, dia memberhentikan selusin stafnya, memotong makanan gratis dan mempertimbangkan untuk tutup selamanya.

Kemudian, komunitas global berunjuk rasa untuk menyelamatkan, terinspirasi oleh ceritanya, yang pertama kali dibagikan secara luas oleh afiliasi ABC WJLA.

Lebih dari 6.500 donor - banyak yang tidak dikenal secara pribadi oleh Mannan - telah menyumbangkan seperempat juta dolar untuk kampanye GoFundMe yang ia mulai bulan ini untuk mencoba tetap bertahan. Pencurahan yang tidak terduga telah merendahkan dan memberdayakannya untuk memberi lebih banyak lagi.

"Ini adalah simbol cinta dan orang tidak ingin simbol ini hilang menjadi abu karena (jika) restorannya hilang, ceritaku berakhir," katanya.

Kisahnya sebagai pemilik bisnis kecil di Amerika dimulai dengan pelajaran sederhana dari almarhum ibunya, Sakina, pemilik restoran yang sama, yang mencontohkan keramahan selama masa kecilnya di sebuah desa pedesaan Pakistan.

"Dia akan selalu menyiapkan beberapa makanan dan dia akan selalu menyiapkan ekstra untuk diberikan kepada tetangga, berikan kepada orang ini atau berikan kepada orang itu," kata Mannan.

Baca Juga: Ajaib, Pria Ini Berhasil Menginap Tanpa Terdeteksi di Bandara Chicago Selama Tiga Bulan

Penjangkauannya untuk menyelesaikan orang asing membantu membuka matanya terhadap para tunawisma Amerika, katanya banyak yang lewat secara membabi buta di jalan-jalan D.C. - lebih dari 6.300 sekarang tunawisma di ibukota negara tahun ini, menurut Dewan Pemerintah Washington Metropolitan.

Mereka termasuk di antara lebih dari setengah juta yang sekarang menjadi tunawisma di seluruh negeri, menurut Aliansi Nasional untuk Mengakhiri Tunawisma, jumlah yang meningkat selama pandemi dan menambah barisan orang yang kelaparan.

"Beberapa orang memiliki masalah mental, masalah kesehatan. Kami sabar dengan mereka dan mereka sabar dengan kami. Jadi itu sebuah hubungan," kata Mannan. "Sebagai seorang anak, kamu tidak mengerti memberi. Tapi (Sakina) tahu bahwa memberi membawa kegembiraan baginya. Dan itulah yang saya rasakan setiap hari."

Ketika bisnis mulai perlahan bangkit kembali, Mannan merayakan kembalinya lebih banyak pelanggan, terutama mereka yang paling membutuhkan bantuan.

"Hati yang murni melakukan hal-hal yang baik akan selalu menyentuh hati orang lain," kata Mannan tentang mantranya.

Ini adalah lingkaran kemurahan hati, didorong oleh iman dalam kebaikan, karena Mannan berharap orang lain di musim Thanksgiving ini memilih untuk menunjukkan rasa syukur - dengan memberi.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...